"Wahai Tuhanku, jadikanlah daku orang yang mendirikan solat dan demikian juga zuriat keturunanku. Wahai Tuhan kami, perkenankanlah doa permohonanku" [Ibrahim : 40]

"Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata "kami beriman", sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)?" [al-Ankabut :2]



Sahabatku

Rabu, 4 November 2009

akhirnya dia temui di mana dirinya

Assalamualaikum w.b.t

Ku panjatkan syukur kepada al-Alim..Allahuakbar Allahuakbar Allahuakbar
Selawat dan salam buat pencinta Allah yang paling setia. Nabi Muhammad Rasulullah S.A.W
Dan salam ukhuwah buat semua pencinta ilmu.



***Seindah Mutiara***

Pagi itu Nurul Iman bangun seperti biasa, mungkin selepas pagi ini dia akan bangun dengan sesuatu yang baru dia temui pagi itu. Agendanya seperti selalu, membuka komputer ribanya dan membaca beberapa artikel dari beberapa lapangan ilmu di tanah maya ini dan dia meneroka. Nurul Iman terpaku membaca, dalam hatinya sentiasa mencari dirinya yang inginkan kedamaian Islam dan Iman.

Hakikatnya pagi itu Nurul Iman merasai dengan "roh" bahawa ketenangan itu datangnya dari Allah Yang Maha Satu. Allah Subhanahuwataala. Menyuburkan kecintaan kepadaNya dengan mendampingi ilmu. Ya, ilmu!

Akhirnya Nurul Iman temui siapa dirinya yang sudah bertahun-tahun hilang dan terperangkap dalam dirinya sendiri. Nurul Iman dulu adalah seorang yang tegas dan memperjuangkan ilmu. Kekentalan semangatnya yang dahulu itu hasil dari biah yang asalnya menyelimuti biah ilmiah di zaman persekolahannya. Mungkin kerana tidak konsisten, dan hanya bersandar kepada biah itu...maka Nurul Iman sendiri kehilangan harta paling berharga dari Allah, iaitu dirinya sendiri!

Nurul Iman pasti, inilah titik mulanya. Dia perlu kembali ke landasan utama. Menyelongkar segala ilmu untuk lebih mengenal Allah. Menyuburkan Iman dan cintakan mati sebagaimana musuh Islam cintakan kehidupan.

Terkenangkan zaman persekolahan yang indah dan nostalgia, bagaimana dia mempertahankan kecintaannya terhadap ilmu. Nurul Iman tersenyum sendirian. Mana tidaknya, dia berperang dalam diam. Hanya memendamkan dan membenci setiap salahlaku teman-teman terhadap ilmu dengan sekeras-kerasnya. Sayangnya ia hanya di dalam hati, kerana Nurul Iman merupakan gadis pendiam dan hanya bercakap bila ada keperluan ilmiah sahaja. Ketika itu dia tidak pandai bercerita dan berceloteh seperti kebiasaan gadis-gadis remaja seusianya.

Dari sudut itu, dia memang sudah banyak bergerak ke arah yang lebih positif. Kini dia sudah berani melontarkan pendiriannya di khalayak. Tidak lagi hanya memendamkan di dalam hati. Cuma banyak lagi yang perlu dia beri sentuhan penambahbaikkan, selaras dengan kecintaannya terhadap ilmu yang tak akan terpadam lagi selagi nafasnya belum terhenti.

======================================================

***Monolog Seindah Mutiara***


Jangan gentar serikandi Islam
ingin menjadi seindah mutiara perlu ada tangan yang memimpin
jadikan Asiyah sebagai inspirasi
jadikan Saidatina Khadijah kekuatan
jadikan Maryam sumber ketabahan
jadikan Saidatina Aisyah sebagai lubuk ilmu

dan selongkar dan terus menyelongkar
teroka dan terus meneroka
sesungguhnya ilmu itu jambatan iman
menuju pintu-pintu ketenangan syurga hakiki

jangan gentar lagi wahai serikandi!
biar salah, tapi jangan gentar
kerana proses belajar itu perlu tahu apa yang salah apa yang benar

usia dunia sudah semakin dimamah
dan hari kebangkitan sudah semakin mendekat
jangan berlengah lagi
teruskan perjuanganmu wahai serikandi
moga Allah dan Rasul sentiasa kekal dijiwa dan hatimu
jangan pernah sekali-kali padam dan luntur!

semoga damai hatimu wahai serikandi pejuang ilmu
" hargai dirimu seindah mutiara"

Tiada ulasan: