"Wahai Tuhanku, jadikanlah daku orang yang mendirikan solat dan demikian juga zuriat keturunanku. Wahai Tuhan kami, perkenankanlah doa permohonanku" [Ibrahim : 40]

"Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata "kami beriman", sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)?" [al-Ankabut :2]



Sahabatku

Ahad, 26 Jun 2011

Sekali sekala vs Terakhir



Sekali sekala
Ia subjektif

Sehingga terpaksa ku akui

Bahwa seakan sudah kekeringan dakwat menulis kata
Yang tinggal cuma warna-warna

Untukku lukis sebuah cerita, diam tanpa bahasa


Setulus doa pada-Nya
Agar hanya yang terbaik bakal berkunjung tiba

Di setiap langkah kita di dunia dan di akhirat sana

Jelas, aku tidak pinta apa pun

Memadai dengan tersenyum

Tulus dan ikhlas

Yang terbaik itu hanya dari-Nya

Maka, kepada-Nya jua ku serah segala

Kerana aku sudah tiba pada penghujungnya

Selamat Berjuang

Dan selamat meneruskan perjuangan

Hanya untuk-Nya





Jumaat, 17 Jun 2011

Jangan Menyerah Kalah

Assalamualaikum w.b.t

Segala cinta hanya milik-Nya. Jiwa ini, jasad ini, hidup dan matiku hanya untuk Dia. Allahuakbar.
Selawat dan selawat buat Pemimpin tercinta, Nabi Muhammad s.a.w

Jujur, sudah berkali-kali terpaksa membatalkan hasrat untuk update entri baru....Kerana mood agak kurang menentu. Ada satu kisah, bersangkut paut dengan orang-orang tertentu....agak rapat dengan keluarga. Aku tersepit dalam keadaan yang mendesak. Namun, jika aku lebih berhati-hati.... perkara sebegini masih boleh diatasi dengan cara yang lebih baik. Ia amat berkait rapat dengan hal-hal mengenai kejujuran, ketelusan kita dalam menyebar dan mendapatkan ilmu. Sewajarnya, hal-hal bersangkutan dengan ilmu dan dakwah itu perlu mampu mentarbiyah diri sebelum kita mampu menyebarkannya pada yang lain. Persoalannya adalah, keberkatan dan keredhaan-Nya. Bukan markah atau dipandang bijak di mata manusia yang perlu diutamakan. Allah, ampunkanlah hamba-hamba-Mu yang khilaf....pimpinlah kami ke jalan-Mu yang lurus. Hindarkanlah kami dari api neraka. Na'uzubillah.

Ia pengajaran buat diri ini. Moga ia yang pertama dan yang terakhir, aku akan cuba tidak mengulanginya lagi dan menghindar darinya. Moga Allah bimbing hatinya dan hatiku. Amin...

Cerita keduanya, aku sedang menunggu lesen L siap. Sabar menanti....

Cerita ketiga, ada beberapa orang sahabat terdekat bertanya-tanya mengenai borang posting. Jika dirujuk pada senior, waktu sebegini sudah boleh mengisi borang posting. Maka, untuk mencari jawapan yang lebih meyakinkan...aku cuba dapatkan maklumat terkini dari seorang sahabat. Dukacita dimaklumkan, borang posting kami akan dikeluarkan lewat....atas sebab pembekuan sementara. Tak apa, aku masih mampu bertenang....Alhamdulilah....pasti ada hikmah dari-Nya. Dan, buat sahabat-sahabat yang baru sahaja mendirikan rumahtangga dapatlah mereka honeymoon lama sikit..(^_^)

Cerita keempat, cerita ini.....aku agak terpukul. Pagi semalam aku cuba sekali lagi untuk follow up kerja part time yang amat aku nanti-nantikan. Malam sebelumnya, aku tak dapat lelapkan mata. Usai istikharah, aku cuba berlapang dada dan cuba bertenang. Pagi itu, adinda menemani untuk ke destinasi yang dituju buat kali yang ketiga. Agak terpukul dengan jawapan yang diterima, atas sebab yang sama! Pembekuan sementara!

Pulang dari sana, aku banyak termenung. Aku berpuasa hari itu, aku cuba untuk mengawal emosi. Nak menangis, tapi macam keterlaluan. Maka, aku duduk diam-diam depan laptop dan buka cerita ''Ketika Cinta Bertasbih-Ramadhan" yang aku pinjam dari pendrive adik...Ya Allah, terima kasih. Akhirnya, aku mampu mengikhlaskan segala yang berlaku. Sungguh, cerita KCB Ramadhan ini sama saratnya dengan Filem KCB 1 & 2...walaupun aku baru mampu menonton 6 episod awal. Ia sarat dengan tarbiyah hati, sarat dengan ilmu, sarat dengan cinta sesama manusia & cintakan ilmu, sarat dengan segala-galanya tentang cintakan Pencipta.



Jadi, mulai saat ini, aku akan cuba lakukan yang terbaik. Di setiap langkah dalam menghadapi liku-liku di hadapan. Lakukan yang terbaik hanya untuk mencari keredhaan-Nya. Insyallah. Dan, yang memberi rezeki itu adalah Allah s.w.t...dan setiap yang berlaku adalah dengan izin-Nya. Pasti ada ibrah yang bermakna.

Oh, ya....merujuk pada entriku tentang "senarai semak"....sudah banyak perkara yang sudahpun selesai, dengan izin-Nya. (^_^) Alhamdulilah. Dan, sesekali aku terlalu rindukan sahabat-sahabat kampus sekalian. Mengapa ya? Mungkin kerana ukhwah ini manis (^_^). Jaga diri ya sahabatku sayang, moga perlindungan Allah sentiasa menaungi dirimu. Aku sayang kalian kerana-Nya.(^_^) Moga Dia memberi izin agar dapat kita bersua di majlis konvokesyen kita nanti, Insyaallah.

Ingin berkongsi satu lirik yang banyak masejnya (^_^)

Jangan Menyerah

Tak ada manusia
Yang terlahir sempurna
Jangan kau sesali
Segala yang telah terjadi

Kita pasti pernah
Dapatkan cubaan yang berat
Seakan hidup ini
Tak ada ertinya lagi

Syukuri apa yang ada
Hidup adalah anugerah
Tetap jalani hidup ini
Melakukan yang terbaik

Jangan Menyerah
Jangan Menyerah

Tuhan pasti akan menunjukkan
Kebesaran dan Kuasa-Nya
Bagi hamba-Nya yang sabar
Dan tak kenal putus asa

Jangan Menyerah
Jangan Menyerah




Selasa, 7 Jun 2011

Melakar Pelangi


Terkadang menadah hujan
Menyangka esok kan panas berpanjangan
Mungkin tak berkesempatan meneruskan langkah perjalanan
Lantas bergegas
Tidak dihirau walau terlalu lebat hujan yang mencurah

Namun sesekali terasa bagai termangu
Di sebuah gurun pasir yang namanya pun ku tidak tahu
Mahu bertanya, tapi tiada siapa yang lalu di situ
Sendirian meneruskan perjalanan yang berbatu-batu jauhnya. Buntu.

Ku cuba membuka mata hati yang buntu itu.
Sememangnya gurun pasir itu amat sunyi.
Lantas ku dongak, melihat langit yang membiru tenang. Subhanallah.
Allah sentiasa bersama-sama.

Terus ku lakar pelangi 7 warna di ruang hati.
Tidak akan ku berputus asa membuta tuli.
Setiap ketentuan punya hikmah yang tersembunyi.
Bagai sang pelangi yang menari dan mewarnai
Di balik hujan yang membasahi.

Akal manusia cuma mampu mengatakan
Bahawa gurun itu jarang sekali di sapa hujan.
Apatah lagi menghadiahkan si pelangi
Buat sang musafir sepi tanpa teman.

Namun, musafir ini yakin
Bahawa ketentuan-Nya mampu mengatasi segala.

Mampu mengubah gurun jadi indah
Mampu mengubah sang liar menjadi mawar
Mampu mengubah gelap jadi terang
Mampu mengubah sembunyi jadi berani
Mampu mengubah sepi jadi riang
Mampu mengubah jauh jadi dekat
Mampu mengubah mimpi jadi realiti
Mampu mengubah sengketa menjadi cinta
Kerana semua ini milik-Nya
Kerana Dia Yang Maha Pencipta

Subhanallah....
Lindungilah lah kami dari berputus asa
Berkelana di tanah asing ini
Kembalikanlah kami kepada-Mu
Dengan berbekalkan iman dan amal yang diredhai-Mu