"Wahai Tuhanku, jadikanlah daku orang yang mendirikan solat dan demikian juga zuriat keturunanku. Wahai Tuhan kami, perkenankanlah doa permohonanku" [Ibrahim : 40]

"Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata "kami beriman", sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)?" [al-Ankabut :2]



Sahabatku

Sabtu, 31 Oktober 2009

jagalah maruah kebijaksanaan

Assalamualaikum w.b.t

Alhamdulillah, kesembuhan itu nikmat. Kesakitan itu tarbiyah dariNya yang menyayangi kita. Maka bersyukurlah. Selawat dan salam buat yang dirindui, Muhammad Ya Rasulullah. Tokoh keamanan sepanjang zaman.

Bertemankan kesejukkan hujan malam ini, ada 1 rasa untuk bangkit dari segala yang membuatkan suasana jadi suram. Ada 1 rasa ingin teruskan perjuangan dengan penuh semangat dan keazaman. Ayuh bangun, dan mulakan semula dengan semangat baru yang lebih meyakinkan. Matlamat utama adalah menuju Allah. Moga sentiasa berada dilandasanNya. Amin.

Syukurilah, akan jalan petunjuk yang diberi oleh Nya. Dengan izinNya semua boleh terjadi, tiada yang mustahil. Yakinlah! Yakinlah wahai hati. Wahai hati yang memiliki jiwa yang mencari Ilahi. Walau zahirnya nampak seperti yang indah itu emas. Tapi, percayalah pada pemilik segala keindahan, andai yang ditakdirkan permata itu lebih indah. Terimalah dengan hati yang lapang. Kerana pemilik segala keindahan samaada yang ada di dunia mahupun keindahan syurga yang menjadi idaman setiap jiwa lebih mengetahui apa yang ada di hadapan sana. Percayalah, yakinlah wahai hati. Allah sentiasa bersamamu.




Wahai diri yang Allah jadikan sebagai sebaik-baik kejadian. Ingatlah bahawa kaya seseorang itu bukan terletak pada harta yang bertimbun-timbun, bukanlah keaiban dan kehinaan seseorang itu dengan kemiskinannya. Tetapi sebenar-benar kehinaan dan keaiban adalah ketiadaan maruah dan sopan santun. Oleh itu jagalah maruah diri dan jangan perdayakan insan lain hanya untuk memenuhi kehendak hatimu. Jagalah kehormatan diri, hulurkanlah pertolongan kepada insan yang memerlukan, muliakanlah insan di sekelilingmu dan jagalah hati mereka juga belanja dan berikanlah hartamu untuk kebaikkan umum.

Yang dikatakan kebijaksanaan itu adalah memaafkan orang yang menzalimimu, sabar dikala menhadapi kesusahan dan ujian dariNya, dan menanamkan sikap tekun serta dedikasi dalam setiap sesuatu dalam hidup.

Yang dikatakan mulia itu adalah dengan menjaga diri dengan kelakuan yang baik di kala sendiri mahupun di khalayak ramai.

Akhlak itu cermin dirimu di akhirat kelak. Yang menjadi peneman di sana nanti. Insyallah, moga peringatan ini menjadi suntikkan rohani buat diri ini dan kalian. Untuk menjadikan setiap hari lebih baik. Tangani ujian yang mendatang dengan kasih sayangNya. Senyumlah dari hati, yang Allah pinjamkan buat kita (^_^) Insyallah.

Wallahualam.

Ahad, 25 Oktober 2009

opick-takdir

Dihempas gelombang, dilemparkan angin
Terisah ku bersedih, kubahagia

Di indah dunia yang berakhir sunyi
Langkah kaki di dalam rencana-Nya

Semua berjalan dalam kehendak-Nya
Nafas hidup cinta dan segalanya

Repeat:
Dan tertakdir menjalani s'gala kehendak-Mu yaa Robbi
Kuberserah...
Kuberpasrah...
hanya pada-Mu yaa Robbi

Bila mungkin ada luka kau coba tersenyumlah
Bila mungkin tawa kau coba bersabarlah
Karna air mata tak abadi akan hilang dan berganti

Bila mungkin hidup hampa dirasa
Mungkinkah hati merindukan Dia
Karna hanya dengan-Nya
hati tenang damai jiwa dalam dada

Sabtu, 24 Oktober 2009

smile from heart

Assalamualaikum w.b.t

Syukur alhamdulilah, masih dibekalkan nikmat hidup olehNya. Marilah kita manfaatkan masa yang berbaki dengan sebaiknya (^_^)

Alhamdulilah, sudah selamat pulang dari rumah. Memang betul-betul sesi menenangkan fikiran. huhu...(^_^)v Sudah nampak jalannya....moga dipermudahkan yang seterusnya. Insyaallah...Moga sokongan keluarga, sahabat-sahabat, kawan-kawan akan terus menjadi pemangkin utk terus tenang. Saya amat hargai kehadiran kalian dalam hidup saya. Yang paling utama, jangan gentar untuk menuju Ilahi. Insyaallah.




Alhamdulilah, ada lagi dua perkara sudah selesai. Daftar kursus awal sudah dilaksanakan, dan....errrr.....(rahsia) hehe...terima kasih tak terhingga buat ex-rumate yang tersayang....atas keperihatinan saudari hehe...masalah prasarana ni!!!...cayang ila (^_^)v

Jiwa sudah sedia utk final, insyallah moga lancar semuanya.....buat sahabat-sahabat seperjuangan, moga kita sama-sama najjah ya (^_^)

Final exam pula menanti, ada 7 paper semuanya.

Kaedah Pengajaran Tilawah dan Tafsir al-Quran 26/10
Kepelbagaian Pelajar dan Perbezaan Pengajaran 29/10
Pengurusan Ko-Kurikulum Sekolah 2/11
Pendidikan Jawi dan Khat 3/11
Pengukuran dan Penilaian Dalam Pendidikan 5/11
Kaedah Pengajaran Pendidikan Islam 10/11
Kajian Ulum al-Quran 11/11

p/s: subjek sem depan membuatkan aku terkedu huhu (^_^)





Isnin, 19 Oktober 2009

sang ikhlas dan magnet

sebuah cerita
tentang sang ikhlas
aku andaikan ia selesai dgn tenang
dalam kekalutan hati yg masih segar lukanya
aku cuba untuk rasional
aku cuba!!!
aku cuba!!!

bukan aku tak sudi
bagai ada satu nadi yang kencang berbicara
agar semua ini dihentikan segera

di matamu mungkin aku ini pendusta
biarlah,
andai itu ubatnya

moga damai hatimu wahai sang ikhlas
walau aku tak berani lagi utk berkata apa
aku akan kaku

---------------------------------------------------------

ku toleh kiri,
kanan bersahut
bagai magnet ia datang
dari dulu
semua sudah senada
cuma belum dirungkai maksud tingkahnya itu

benar katanya
kadang-kadang kita perlu diam
kerana tingkah senyum itu
bukan semua org pandai mentafsir ia 1 sedekah

magnet ini sebenarnya aku bawa kemana-mana
mungkin akan ku serahkan kepada tuannya
atau aku simpan di gengaman cinta Rabbi
sepanjang hayat (^_^)



semua ku serah pada Yang Maha Pengasih
aku sedang hanya mengikut
lorong cahaya yang Engkau suluh ke hati ini
moga akhirnya bahagia yang di cari ku temui


----------------------------------------------------------------------------

orang di sisi sering berganti
walau ia teman, sahabat, rakan, saudara
namun Allah sentiasa di hati
menemani
inspirasi

suka mahupun duka


damailah wahai hati yang cuba mencari Illahi

meski sering jatuh
ayuh bangun!!!
ada byk misi yang perlu dilunaskan

ada dua hati
yang aku jaga
bonda dan ayahanda
semua ini utk kalian
insyallah, moga dipermudahkan urusan amin Ya Rabb

p/s: kebetulan, cerita sang ikhlas sudah habis disini. Assignment yg bertingkat-tingkat baru sahaja dapat disudahkan.Alhamdullilah......Nak balik umah, tenangkan jiwa. Seminggu lagi nak final.(1st time ni study week balik umah) (^_^)v



Jumaat, 16 Oktober 2009

petunjuk demi petunjuk

Assalamualaikum w.b.t

Syukur ke atas nikmat dan peringatan yang Allah beri pada kita selaku hambaNya. Semalam kita berduka, hari ini kita gembira...dan begitulah seterusnya. Adat manusia yang hidup, jika yang sudah diambil nikmat hidup...hanya ada dua. Sama ada derita dengan azab segala dosa mahupun bahagia menikmati kemewahan dan keindahan syurga. Subhanallah..Moga kita dikalangan ahli syurga.

Selepas kejadian malam itu, aku panjangkan cerita itu pada mak dan rakan-rakan yang lain.

"Eh, malam-malam mana ada monyet keluar"

Errrrr.....betul jugak ek.....sepanjang aku duk sini nak dekat 3 tahun tak pernah pulak nampak monyet malam-malam serang camtu. Ya memang ada sesuatu disebaliknya, tapi marilah kita ambil yang positif ya. Yang pertama, jangan yang dikejar tak dapat dan yang dikendong berciciran.Baiklah..kita berhenti disitu..sambung babak yang seterusnya.

-------------------------------------------------------------------------------------------------

Sepanjang hari rabu, tengah hari hinggalah ke petang. Iaitu dari jam 12-5 ptg kami menghabiskan giliran mengajar KPTQ. Fuh...lega rasanya...walaupun agak keletihan Alhamdulilah. Kiranya hari ni tutorial terakhir lah kan? Ermmm...sebelum bersurai tu, Ustaz ada berpesan....untuk yang dah lama berkawan dengan si dia, harap-harap dapat menyegerakan urusan. Supaya tiada yang tidak diingini berlaku. Dan kepada yang masih dalam membuat pertimbangan, fikirlah sehabis-habisnya. Memilih tanpa meminta dari Allah, ustaz bimbang kalau-kalau tiada berkat dan keredhaanNya disitu. Jangan sombong pada Allah.

Kami saling berpandangan sesama sendiri, aku tengok kawan-kawan aku yang dah selamat mendirikan bait muslim tersenyum-senyum. Aku dan yang lain-lain agak termenung. Masing-masing membawa fikiran ke mana-mana entahnya. hehe..... Terima kasih ustaz, sebenarnya ada banyak lagi yang ustaz ceritakan, nasihatkan dan kongsikan pada petang itu. Tapi ia memang benar-benar membuatkan sebahagian besar dari kami berfikir-fikir. Kemudian ustaz belanja kami semua makan sate (^_^) syukran ustaz, nanti leh belanja lagi ..(^_^) Babak seterusnya,

-------------------------------------------------------------------------------------------------

Pagi Khamis yang agak kontroversi huhu. Ustazah nasihatkan kami tentang isu yang sama. Istilah yang digunakan adalah "mabuk air sejuk" hehe..semua pakat-pakat senyum. Ya, ada benarnya apa yang ustazah minta kami faham pagi itu. Apa-apa pun dahulukan ayah dan bonda, dalam segala hal. Jangan pentingkan diri sendiri. Ya betul, kerana Allah telah menegaskan, keredhaan Allah itu terletak pada keredhaan ibu bapa. Jadi buat apa hendak didahulukan insan yang datang hanya sementara dalam hidup kita yang sememangnya sementara ini??? Mintalah nasihat dari bonda dan ayahanda tercinta. Pasti kelak dan masa kini kamu akan bahagia (^_^). Syukran juga ustazah kerana telah melanjutkan tarikh submit assignment (^_^)

-------------------------------------------------------------------------------------------------

Jam menunjukkan pukul 1 ptg hari khamis, hanya aku dan 2 orang lagi sahabat yang dapat menghadirkan diri lebih awal pada kelas itu. Kerana yang lain-lain ada majlis. Ustaz, dah lama tak bersua dengan ustaz ini akibat kekangan masa dan situasi. Ustaz memberi pesannya,

Hendaklah kamu mengakui kejahilan kamu, kerana sesungguhnya Allah itu al-Alim. Hendaklah kamu bersyukur dan memuji kebesaranNya jika kamu melihat dalam kalangan kamu ini ada yang bijak pandai, kerana hakikatnya kepandaiannya itu adalah dari Allah yang Maha Bijaksana. Berusaha bersungguh2+ tawakal .....jangan bimbang, kerana kegagalan itu juga nikmat. Orang yang pernah gagal, Allah uji dia agar tidak takabbur, orang yang berjaya pula Allah uji dia agar menyemai tawaduk.

Kadang-kadang kita sebagai manusia tak nampak apa yang Allah rencanakan untuk kita dimasa depan. Pilihan dan keputusan yang kita ambil hari ini memberi makna pada kehidupan kita di masa akan datang. Ustaz membawa contoh tentang apa yang terjadi pada dirinya sendiri, 10 tahun kemudian baru dia nampak sebenarnya apa yang Allah telah rencanakan untuknya. Kerana nilai kesabaran itu tinggi di mata Allah.

Dalam sesi pengajaran, Ustaz ada membawa contoh berkenaan ibu kepada Maryam. Tentang doanya sekiranya ia dapat anak dia ingin menjadikannya khadam di Baitul Maqdis. Namun, jika hendak menjadikan khadam itu perlulah seorang lelaki, tetapi bayi yang dilahirkannya adalah seorang perempuan. Jelaslah Allah sememangnya Maha Mengetahui, kerana bayi itu adalah Maryam bonda Nabi Isa a.s.....

====================================================================

Rancanglah hidupmu, tapi jangan kau sangka ia akan berjalan dengan lancar jika Allah tidak mengizinkan itu berlaku. Usahalah bersungguh-sungguh dalam setiap apa yang kau lakukan kemudian tawakal kepadaNya. Allah sahaja berhak menentukan segalanya. Redhalah kamu menerima qada' dan qadar.

Yang penting Berusaha!!!!!!!!!!!!(^_^)
Jangan sedih-sedih lagi k?
Ramai lagi orang sayang kamu (^_^)
Yang paling penting Allah sayang kamu (^_^)



Isnin, 12 Oktober 2009

si monyet


Assalamualaikum w.b.t

kejadian ini baru je berlaku beberapa minit yg lalu

balik je dr kelas micro kppi ptg td
aku rasa tak brapa sihat
kpala pening n suhu badan agk panas

rehat sebentar
aku cadang nak mengambil angin mlm ini
nak kurangkan ketegangan n kekusutan kat kpala ni

selesai solat isyak
aku bersiap2 nak ke mesin atm
dlm tgn cuma ada syiling
kebetulan perlu kotakan sesuatu janji pd 2 org kwn
lg pula perut amat minta diisi sesuatu yg lain dr yg ada di rumah ni

lepas selesai urusan membeli mknn, aku masih belum puas menghirup udara nyaman mlm. jadi aku putuskan utk duduk di meja batu. tiada sesiapa di situ, bagus....sambil2 duk mkn n melayan jiwa yg agak kacau bilau ni. tiba2...huhu

aku toleh ke kanan
eh biar betul!!!
ada monyet
seekor monyet datang dgn tanpa segan silunya
ke arah aku
automatik aku hingat dia nak mintak sikit mknn yg aku tgh mkn ni
oh tidak, sangkaanku tak tepat, malah meleset sama sekali!!!
dia dengan selamba
mengambil purse aku yg pink (munge2) tu dan di pegang erat
huhu

ade la dlm 3 kali aku ngn si monyet brutal ni
men rebut2
aku dah terbayang dah
duit dlm purse tu baru je cucuk
kalo la sampai dirompak dek monyet ni
tak ke dah jd kes aniaya huhu

lepas berlawan2 tu
last2 aku dpt gak purse aku tu
wlaupun mknn aku td dah berterabur ish3
aku dpt purse tu pon sbb monyet ni terlepas dr tangan dia

aku terus bergegas ke tangga n nak balik ke bilik
sambil2 aku naik tangga tu
aku tengok la
kot2 monyet tu follow ke
dia tak follow...tp dia pandang tepat kearah aku
huhu...brutal sungguh kamu!!!

Pengajaran : jangan termenung mengenang diri sambil memegang purse berwarna pink hihi

Pengajaran sebenar : jangan ditatap kekecewaan pd sesuatu yg mmg bkn milikmu, jagalah apa yg ada di gengamanmu, kerana ia sudah menjadi milik dan amanahmu

Ahad, 11 Oktober 2009

Astaghfirullah - opick

Laa ilahaa’illa anta
Ya hayyu ya qoyyum
Subhanallah wabihamdihi
Subhanallah hiladzim

Kubuka jendela pagi di udara yang letih
Deru geram nyanyian taman
Bersama berjuta wajah ku arungi mimpi hari
Halalkan segala cara untuk hidup ini


Nafsu jiwa yang membuncah
Menutupi mata hati
Seperti terlupa bahwa nafaskan terhenti

Astaghfirullah, astaghfirullah, astaghfirullah, aladzim
Astaghfirullah, astaghfirullah, astaghfirullah, aladzim

Kubuka jendela pagi dan dosapun menghampiri
Suara jerit hati kuingkari

La ilaha illa anta ya
Subhanaka inni kuntu
Minallahdholimin


Sabtu, 10 Oktober 2009

guru cergas komuniti ceria

Assalamualaikum.w.b.t

Alhamdulillah, Keranamu Ya Allah...kami masih disini. Moga detik yang kita perolehi dariNya kita manfaatkan sebaiknya. Sebelum Allah menjemput kita berjumpaNya. Selawat dan salam kepada pemimpin disegani, Nabi Muhammad junjungan kita.

Tamatlah sudah acara yang ke-5 bagi kursus pengurusan kokurikulum yang saya dan sahabat-sahabat seperjuangan ambil pada semester ini.

Bertemakan guru cergas, komuniti ceria. segala gerak kerja telah dilakukan dan majlis sukaneka dan jamuan raya telah pun selesaikan diadakan pagi tadi sehingga ke tengah hari.

Pengalaman baru ini akan ku sematkan sebagai memori terindah bersama kalian. Kenangan suka dan duka. Senyum dan tawa. Susah dan senang. Pengalaman mengendalikan urusan teknikal juga memberi 1 pelajaran baru. Insyallah, akan di perbaiki di masa akan datang.

Yang tinggal kini hanya ulasan dari Dr. Izham hari selasa nanti dalam kuliah. Ish3...berdebar nih..Apa-apa pun...jutaan terima kasih buat team teknikal dan team SUKJA 09. Moga ukhwah tersimpul padu...Insyallah (^_^)

Sesi beraksi di padang sudah selesai.....jangan lupa ye kawan-kawan assignment kita yang bertingkat-tingkat tu...lepas tu, berjuang pula di dewan peperiksaan.



Selamat berusaha, dan selamat berjaya!!! (^_^)

P/s : peserta2 kata jamuan raya yg team SUKJA 09 sediakan semalam sedap sgt. ruginya mkn cikit sgt smlm.sebab bila dah penat, selara pon takde..huhu.takpe lah...rezeki org berbeza-beza..(^_^)


Rabu, 7 Oktober 2009

kerana pulut santan binasa

Assalamualaikum w.b.t

Allah Maha Besar,
Allah Maha Besar,
Allahuakbar

Selawat dan salam buat kekasihNya, moga kita dari kalangan yang sentiasa mentaati perintah Allah dan rasulNya. InsyaAllah (^_^)

Ermmm...niat asal nak melelapkan mata sebentar sebelum melunaskan tugasan yang masih berbaki. Badan dan minda agak letih, tapi entah kenapa mata tak mahu juga lelap. Sudah dipujuk, tetap tak mahu. Terkebil-kebil memandang laptop. Bertemankan bacaan surah al-Baqarah di laptop, jari mula rasa nak melepaskan rindu menulis entri.

Tajuk yang kat atas tu ada sambungannya,

"kerana pulut santan binasa, kerana mulut badan binasa"

ni lah akibatnya kalau mulut tak di jaga nikmatnya

Tiba-tiba terasa diri ini banyak menguris beberapa keping hati kebelakangan ini. Tak tahu lah perasaan ini hanya perasaan yang perasan??? atau perasaan yang memang sedang diseru-seru oleh hati mereka yang telah ku guris hatinya???...errr....(paham ke ayat ni, cam berbelit je huhu)


Sahabat, teman, kawan dan...err...

Ku mohon dari sudut hatiku yang paling dalam, atas ihsan dan kasih sayang saudara/saudari ... maafkan diri ini.....mungkin ada tindakan yang ku fikir sesuai, namun di hati dan jiwa kalian menolaknya sama sekali....maaf ku pinta.


Aku amat sayang kalian....kerana dengan adanya kalian, suasana manis dan suka duka itu menjadi 1. Menjadi 1 rasa yang akan ku kenang sepanjang hayatku. Maaf jua ku harapkan kerana diri ini masih baru kenal erti itu...baru kenal erti ini.....




Mungkin juga kerana desakkan dan asakkan tugasan di sesi ini amat memberi kesan pada emosi kita semua.... Salah kata, perbuatan dan sentuhan jiwa sepanjang menjayakan sesi semester kali ini amat-amat ku pohon belas maaf.

---------------------------------------------------------------------------------------------

Ada yang lintas di fikiran,

Teringat akan sesi kelas micro pengajaran tempoh hari. Kelas kami yang itu bergabung dengan siswi-siswi tahun akhir kos pendidikan khas. Maka, bila sampai giliran mereka menjalankan sesi latihan pengajaran di hadapan, maka kami semua perlu memainkan watak sebagai pelajar-pelajar pendidikan khas juga...

Ternyata!!! amat dalam nilai kesabaran di jiwa mereka.

Terpaku aku sebagai murid pada hari itu melihat antara cebisan dari kesabaran mereka yang amat besar dan tinggi nilainya itu..

Terutama ketika kami perlu melakonkan watak pelajar-pelajar kurang pendengaran dan memerlukan kami berkomunikasi dan memberi tindak balas pada "guru" menggunakan bahasa isyarat. Rasa gembira turut mengisi ruang hati, bila dapat mempelajari beberapa bahasa isyarat pada hari itu.



Namun, terfikir sejenak...adakah aku telah dan menggunakan mulut dan suara ku kepada kebaikan????

Sedangkan dalam masa yang sama ada manusia yang berjuang dengan isyarat utk menggantikan fungsi mulut dan suara sebagai medium komunikasi.

Marilah!!!
Saya, kamu....renung-renungkan apa yang kita telah tuturkan sepanjang hari. Adakah isinya kebaikan??? atau lidah hanya dibasahi kalimah-kalimah kejahatan???

Ya Rabbana...hati ini amat kerdil....banyak khilaf walau Kau telah banyak memberi peringatan. Ampun kan jiwa yang 1 ini Ya Rahman Ya Rahim. Andai masih ada hari esok buatku, Kau berilah hati dan jiwa ini kecintaan yang tak terhingga buatMu. Agar di negeri Akhirat kelak hati dan jiwa ini dari kalangan yang masih kekal tinggi kecintaan pada zatMu. Amin Ya Rabbal'lamin

Sabtu, 3 Oktober 2009

Mencari Yang Maha Satu


UNIC


Terkapai-kapai diri dihanyut arus waktu
Kegelapan hati yang sering buat ku keliru
Dalam menguji pergolakkan emosi diri
Tak siapa tahu ada yang memerhati

(Mencari yang Maha Satu itu yang ku tuju)

Di dalam menjalani tiap dugaan yang diberi
Membawa pengertian hidup yang abadi
Tanpa perlu menipu diri sendiri
Yang menjadi lumrah duniawi

Seandainya kau yang memberi ruang
Akan ku baikki setiap kekurangan
Oleh itu diri yang memerlukan
Petunjuk darimu oh Ilahi

(Kau yang Maha Satu)

Diriku kini masih tercari-cari
Jawapan misteri tiap persoalan ini
Ku akui kesalahan dibuat segalanya
Gelap jadinya jiwa seadanya

(rap)
Ku cari terus ke situ
Itulah lampu hidupku
Terangilah gelap hatiku
Ku pohon restu dariMU

Akan ku baikki setiap kekurangan
Oleh itu diri yang memerlukan
Petunjuk darimu oh Ilahi

(Kau Yang Maha Satu)

Apabila tersilap langkahku
Tiba-tiba berbisik namaMu oh Ilahi
Terdetik di hatiku untuk sujud ke pangkuanMu
Mmeohon ampun dariMu

Dan selanjutnya ku tergoda lagi
Dunia ini yang sesat membunuhkan jiwaku
Kini ku mengakui teguranMu
Yang membuat ku sedar siapa diriku ini

U.N.I.C.C.A.T

(rap)

Tak semua yang sempurna nasihat di jalan yang lurus
Cerita yang dijadikan cerita
Dengan izin Yang Maha Esa yang wujud
Aku cinta dan cita
Segala yang ada bermula dari rasa resah
Aku akui harapan kasih dan hasratku tak setajam itu
Yang tak mampu risau lidah mudah di banjari
Fitnah melilau-lilau
Tuhan lindungilah dia dari kata-kata jahat itu
Doa-doa di pohon sentiasa setiap masa
Ampunilah dosa-dosa semasa daku ke sana
Dewasakanlah pemikiranku yang tak semegah mana
Salah silap ku berkarya tak pernah ku salah guna
Kau Yang Maha Satu (4x)


------------------------------------------------------------------------

ini lah keadaan aku sekarang
aku tak nak fikir tapi keadaan yg memaksa
aku tutup telinga dari kata-kata mereka
yg hanya aku ingin dengar adalah kata petunjuk dariMu

Ya Rahman
lindungi aku dari tersilap memilih
tunjukkan lah jalan-jalan yg Kau redhai
tutupkan hati ini buat yg bukan milikku

permudahkanlah andai jalannya ada di depan ku
Ya Rahman Ya Rahim