"Wahai Tuhanku, jadikanlah daku orang yang mendirikan solat dan demikian juga zuriat keturunanku. Wahai Tuhan kami, perkenankanlah doa permohonanku" [Ibrahim : 40]

"Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata "kami beriman", sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)?" [al-Ankabut :2]



Sahabatku

Rabu, 23 Februari 2011

Pedih

Assalamualaikum w.b.t

Syukur pada-Nya, memberi peluang pada kita semua meneruskan tanggungjawab yang masih berbaki di bumi-Nya. Selawat dan salam buat kekasih-Nya. Selamat pagi semua, moga ceria-ceria sentiasa (^_^)

Satu pertanyaan saya ingin bawakan pagi ini. Isunya biasa, berkisar tentang sahabat/teman/rakan/kawan dan seumpama dengannya. Pernah anda di sakiti? atau secara tidak sengaja telah di sakiti? Jika pernah, mungkin boleh di katakan anda adalah seseorang yang amat mementingkan nilai persahabatan dan setia kawan. Atau sebenarnya, tidak suka berkawan? Emmm...ini muhasabah juga buat diri ini.

Moga-moga kita tergolong dalam ketegori yang amat mementingkan persahabatan dan setia kawan. Jadi, bila disakiti atau secara tidak sengaja telah disakiti suatu perasaan yang pedih akan bersarang dalam hati. Setuju? Apatah lagi yang menyakiti itu benar-benar sahabat/teman/kawan/rakan yang amat kita sayangi. Umpama menyayangi diri sendiri. Pedih, sedih.


Tapi, hati tidak akan sekali-kali tergamak untuk bermasam muka, meninggikan suara, atau bertikam lidah dengannya. Kerana menyayangi dia adalah suatu yang bahagia. Manakan tegar memarahi atau berjauh hati dengan orang yang kita sayang. Maka, tahanlah kemarahan dan kesakitan di hati. Kerana terbakarnya hanya sekejap cuma, maraknya bukan semua. Jika disemarakkan api kemarahan itu, terbakar hanguslah persahabatan yang sedia terbina.

Pujuk-pujuklah hati, sandarkan pada hadith ini.

"Akhlak yang paling mulia adalah menyapa mereka yang memutuskan sillaturrahim, memberi kepada yang kikir terhadapmu, dan memaafkan mereka yang menyalahimu" [Ibnu Majah]

Firman Allah jua ada mengingatkan kita agar membalas dengan kebaikan.

"Sekiranya kamu bersikap keras lagi berhati kasar, tentulah mereka menjauhkan diri dari sekelilingmu" ['Ali-Imran : 159]

Dan hadith ini pula menegaskan,

"Janganlah sekali-kali kamu meremehkan sesuatu perbuatan baik walaupun hanya menyambut saudaramu dengan muka yang manis" [riwayat Muslim]


Sebenarnya, bila kita menyayangi hanya kerana-Nya. Kita akan lakukan atau laksanakan yang terbaik untuk mempertahankan ukhwah persahabatan yang sedia terjalin.

Kerana,

Dari Abu Hurairah ra. dari Nabi s.a.w, beliau bersabda :"Ada 7 kelompok yang akan mendapat naungan Allah pada hari yang tiada naungan kecuali naungan-Nya iaitu : " Pemimpin yang adil, remaja yang sentiasa beribadah kepada Allah Taala, seseorang yang hatinya diipertautkan dengan masjid, 2 orang yang saling cinta menyintai kerana Allah dimana kedua-duanya berkumpul dan berpisah kerana-Nya, seorang lelaki yang ketika dirayu oleh wanita bangsawan lagi rupawan lalu menjawab:" Sesungguhnya saya takut kepada Allah", seseorang yang mengeluarkan sedekah kemudian ia merahsiakan sampai-sampai tangan kirinya tidak mengetahui apa yang diberikan oleh tangan kanannya, dan seseorang yang berdzikir kepada Allah di tempat sunyi kemudian kedua matanya menitiskkan air mata" [riwayat Bukhari dan Muslim]



Sahabatku sayang,
Maaf andai diri ini membebankan emosimu
Maaf andai kemampuanku tidak mencapai sangkaanmu
Maaf andai ku tidak mampu menyampaikan aura sayangku terhadap persahabatan ini
Yang ku tahu, daku sayang kamu
Kerna Ilahi

Isnin, 21 Februari 2011

Ku tidak tahu namamu

Assalamualaikum w.b.t

Segala puji hanya untuk-Nya Yang Maha Mengetahui. Selawat dan salam buat kekasih-Nya. Tenang malam membisik kerinduan yang mencengkam dari seorang hamba kepada-Nya.

Nurul Iman merenung ke dalam dirinya. Siapa kamu? Monolong Nurul Iman. Entah mengapa, berlegar-legar tanpa jawapan pasti. Penuh dengan teka teki.

Sungguh, daku memang tidak tahu namamu. Walau siapapun namamu, dan siapapun dirimu jua di mana pun kamu berada. Ku mohon pada-Nya, agar Dia Yang Esa sentiasa ada di dalam hatimu, dalam tingkahmu, dalam tuturmu, dalam jiwamu.


Maaf, daku masih sedang sedaya upaya mengisi kelompangan yang bersisa di sana sini. Daku masih terus menggilap nurani agar terang seindah mutiara yang memutih dan berseri-seri.

Kutemui yang terindah dalam perjalananku menuju itu.

*** Seindah Mutiara ***

Adakah mahu ku khabarkan padamu apa yang paling indah dan membahagiakanku?

Sungguh indah, saat tarbiyah-Nya menyapa di segenap ruang kehidupan. Merasakan setiap sesuatu yang terjadi adalah cinta dari-Nya. Nafasku, senyumku, tawaku, riangku, denyut nadiku, kenyangku, tidurku. Semua adalah untuk Dia yang Maha Esa.

Saat ku baca dan teroka setiap lafaz dan makna dari ayat-ayat cinta-Nya. Sungguh Dia sentiasa ada untuk kita semua. Jiwa dibalut tenang, nafas menjadi lapang, minda menjadi terang. Makin ku selusuri kalam Ilahi, makin bertambah-tambah rindu buat-Nya Yang Maha Memiliki.

Saat ku asyik mengingati-Nya saban minit, detik dan waktu. Semakin tumpuanku menyatu, fokusku berpadu. Tiada ragu, malah lancar kehidupanku. Menjadikan ku selalu rindu, untuk terus-menerus menyintai-Nya tanpa mengenal jemu.

Setelahku lalui perjalanan itu, barulah ku tahu. Setiap sisi akan menjadi paling indah, bila ku pandang kehidupan ini dari sudut yang terang dan nyata. Sungguh, kehidupan ini adalah tarbiyah dari-Nya untuk ku belajar erti apa itu sabar dan syukur yang sebenar. Ternyata, ia lebih indah dari ku paksa diri mengorek rahsia Ilahi tentang siapa namamu wahai pemimpin baitul muslimku.

Saat lafaz dan makna dari ayat-ayat cinta-Nya ku bedah dan ku cari gali setiap satunya, barulah ku tahu. Bahawa ia lebih indah dari ku menelan gundah, menyusun petak teka teki yang tiada jawapan pasti untuk mengetahui siapa namamu wahai mujahidku.

Tika ku sering mengingati-Nya di setiap minit dan detik dalam waktu jaga dan tidurku, barulah ku tahu. Bahawa mengingati-Nya jauh lebih indah dan mempersona jiwa berbanding waktu yang ku luangkan mengenangmu di kotak minda wahai adiwiraku.

Wahai pemimpinku, mujahidku, adiwiraku. Ku harap kamu tidak cemburu pada cinta pertamaku. Daku cintakan Dia Yang Maha Pengasih dan Penyayang. Ku harap kamu pun tahu bahawa cinta-Nya cinta yang abadi. Tiada tara dan tiada ganti (^_^)

Bantu daku, doakan diriku agar istiqamah mengisi kelompangan yang bersisa di sana sini. Andai tiba pada saat dan ketika yang direncanakan Ilahi, dan telah tercatat bahawa dakulah suri hidupmu. Ku mohon pada-Nya, agar kehadiranmu dalam hidupku akan membantuku menyubur bunga-bunga kecintaanku buat-Nya. Dan ku mohon jua pada-Nya, agar kehadiranku di sisimu turut mencambah mekar cintamu buat-Nya. Amin.

Ahad, 20 Februari 2011

Maha Melihat


Seiring waktu berlalu
Tangis tawa dinafasku
Hitam putih dihidupku
Jalani takdirku

Tiada satu tersembunyi
Tiada satu yang terlupa
S'gala apa yang terjadi
Engkaulah saksinya

Reff:
Kau Yang Maha Melihat
Kau Yang Maha Melihat
Kau Yang Maha Pemaaf
Pada-Mu hati bertobat

Kau Yang Maha Pengasih
Kau Yang Maha Penyanyang
Kau Yang Maha Pelindung
Pada-Mu semua bertekun

Yang dicinta akan pergi
Yang didamba akan hilang
Hidup kan terus berjalan
Meski penuh dengan tangisan

Andai bisa ku mengulang
Waktu hilang dan terbuang
Andai bisa ku kembali
Hapus semua pedih

Andai mungkin aku bisa
Kembali tulus segalanya
Tapi hidup takkan bisa
Meski derai air mata


Rabu, 16 Februari 2011

Part Time

Assalamualaikum w.b.t

Alhamdulilah, segala puji buat-Nya, yang menjadikan manusia dan seluruhnya.

Setelah hampir 4 tahun saya telah meninggalkan kenangan bekerja di kedai kek, akhirnya malam ini kenangan itu di suburkan kembali..cewah, macam kerje berat-berat je kan? (^_^)

Dulu, 4 tahun lepas....sementara saya menunggu tawaran ijazah dari pihak universiti, saya sempat meluangkan hampir 5 bulan bekerja di bakery..Masa tu tak banyak bercakap macam sekarang ni. Jadi saya kerja diam-diam je la hihi..

Allah yang mengaturkan segalanya, oleh kerana semester ini subjek agak sedikit...maka saya dan teman memutuskan untuk bekerja sambilan demi mengisi masa-masa yang terluang.(^_^)

apron saya yg comel hihi

Pengalaman hari pertama bekerja? Agak seronok, sebab ada sediakan tempat solat. Tapi, agak kekok juga...sebab saya gelabah nampak costumer hehe...InsyaAllah, saya akan cuba untuk lebih bertenang selepas ini (^_^). Boss kami semuanya baik-baik belaka, Alhamdulilah...

Moga Allah membantu dan melindungi kami dari sebarang kesulitan.Amin....

Tiba-tiba sedih, sebab cuma berbaki lebih kurang 60 hari lebih je saya akan bersama dengan teman-teman seperjuangan di perbukitan ilmu ini. Lepas ni, masing-masing akan meneruskan kehidupan sebagai graduan. Posting di serata negara, menyemai kasih sayang pada anak didik masing-masing. Moga kami semua mampu menjadi murabbi yang dapat menyampaikan dakwah secara berkesan. Kemudian, jika ada rezki...masing-masing akan bina baitul muslim masing-masing. Moga Allah pelihara ukhwah antara kita hingga ke hujung nyawa ini. Saya sayangkan persahabatan ini kerana-Nya (T___T)

Selasa, 15 Februari 2011

Baki perjalanan ini?

Assalamualaikum w.b.t

Sebarkan kecintaan buat kekasih-Nya di setiap harimu. Bukan hanya pada hari-hari tertentu. Hidupkan sunnah Baginda dalam jiwa, pancarkannya pada setiap perilaku dan tutur kata.

Hidup ini sebuah perjalanan. Bukankah begitu?

Merenung perjalanan hidup, yang kadangkala dibentangkan dengan banyak pilihan. Cuma, sebagai hamba, yang kurang pasti pilihan mana yang paling baik buat perjalanan kita yang seterusnya. Maka, kembalilah pada Dia Yang Maha Mengetahui. (^_^)

Andai terkadang merasakan pilihan yang di ambil seakan tidak didokong oleh orang sekeliling, jangan gundah dan berputus harap. Dia Maha Mendengar dan Maha Memberi, pasti ada kebaikan buatmu di perjalananmu yang masih berbaki (^_^). Ketentuan-Nya itu adalah yang terindah buat hamba. Yakinlah pada-Nya.


Pernah merasa sedih atas kehilangan?
Boleh jadi kehilangan wang, kehilangan orang tersayang, kehilangan semangat, kehilangan cinta dan sebagainya. Berserahlah pada-Nya setelah berusaha sedaya yang ada. Kehilangan boleh bertukar menjadi indah bila kita redha atas ketetapan-Nya. Allah akan menggantikan sesuatu atau seseorang yang lebih baik untuk bersama-samamu di perjalananmu yang mendatang. Fikir sejenak, dan cuba selusuri kisah yang semalam-semalam. Bagaimana pula dengan dirimu hari ini setelah Allah memberi ganti rasa kehilangan dengan kasih dan sayang-Nya yang tidak pernah bertepi? Indah bukan?(^_^)

"Maha suci Allah yang menguasai (segala) kerajaan, dan Dia Mahakuasa atas segala sesuatu. Yang menciptakan mati dan hidup, untuk menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalannya. Dan Dia Mahaperkasa, Maha Pengampun. " [Surah al-Mulk :1-2]


Mungkin jalan yang ini lebih baik di lalui oleh si A, tetapi tidak sesuai pula dilalui oleh si B. Dan mungkin pula, jalan yang itu lebih mendatangkan kebaikan buat si B, tetapi tidak pula buat si A. Rahmat-Nya terlalu luas, maka berlapang hatilah. Memetik kata-kata seorang teman, "Kita bebas melakukan apa sahaja asalkan ia masih dalam lingkungan jalan-Nya". Mohon petunjuk dari Dia yang Memberi Petunjuk. (^_^) Tidak menyesal orang yang beristikharah kepada al-Khaliq dan bermesyuarat dengan orang-orang mukmin dan berhati-hati dalam menangani persoalannya.

Apa yang pasti, semakin usia menjengah waktu. Semakin pendeklah perjalanan kita di sini. Oleh itu, jangan di sia-siakan setiap masa dan detik yang di beri pinjam oleh-Nya buat kamu dan saya. Kuatkan tekad, bulatkan hasrat. Percayakan Dia, dengan seluruh jiwa dan raga. Allah always by our side.(^_^) Kita tidak sendirian.

Rindu Bersama



Ku rindukan kasihmu kekanda
Suria yang suram menanti waktu
Senja berlabuh ku terasa pilu
Tiupan angin kedengaran
Bagai mengalun irama indah
Sengaja menutupi rasa hati selama ini
Namun tak mampu kupendamkan
Rahsia dalam sanubari
Oh, kini ku pasrah terbongkar segalanya
Yang kurindukan kasihmu kekanda

Ciptalah kejayaan dalam dirimu
Seimbang dunia jua akhirat
Letakkan agama setingginya
Itulah nasihatku seiring rindumu

Akanku turuti nasihatmu
Inginku contohi dirimu oh kekanda
Mengubat jiwaku yang gundah
Demi cahaya menantiku di sana

Ku rindukan kasihmu kekanda
Suria yang suram menanti waktu
Senja berlabuh ku terasa pilu
Tiupan angin kedengaran
Bagai mengalun irama indah
Sengaja menutupi rasa hati selama ini
Namun tak mampu kupendamkan
Rahsia dalam sanubari
Oh, kini ku pasrah terbongkar segalanya
Yang kurindukan kasihmu kekanda

Ciptalah kejayaan dalam dirimu
Seimbang dunia jua akhirat
Letakkan agama setingginya
Itulah nasihatku seiring rindumu

Akanku turuti nasihatmu
Inginku contohi dirimu oh kekanda
Mengubat jiwaku yang gundah
Demi cahaya menantiku di sana

Pasti kau kecapi bahagia di hari muka
Jasamu kekanda mustahil kulupakan
Dulu, kini hingga ke akhirnya
Dirimu bertakhta di qalbu

Suria yang suram menanti waktu
Senja berlabuh ku terasa pilu
Tiupan angin kedengaran
Bagai mengalun irama indah
Sengaja menutupi rasa hati selama ini
Namun tak mampu kupendamkan
Rahsia dalam sanubari
Oh, kini ku pasrah terbongkar segalanya
Yang kurindukan kasihmu kekanda

Rabu, 9 Februari 2011

Menagih janji

Assalamualaikum.w.b.t

Selamat menikmati indah malam ciptaan-Nya.

Sedang dia berteleku
Menikmati lapangnya ketenangan suasana, sayu tiba-tiba menyapa.
Terpapar di skrin minda pada perilaku lama.
Sedih menyentap rasa, berlinang mutiara di tubir mata.
Skrin minda berterusan mengulang tayang peristiwa-peristiwa lama.
Esakan semakin terdengar kuat di telinga.
Mujur dia sedang berduaan dengan Pencipta.
Hanya Dia Yang Mendengar rintih sebuah hati usang
Yang sedang cuba di gilap agar menjadi sebuah hati yang terang
Dan bercahaya.
Kembali bernafas tenang semangatnya.

Skrin minda mengulang tayang kembali.
Luluh jiwanya tatkala cuba menghitung pada jahilnya dia menjaga diri.
Esakan semakin kuat di telinga.
Luluh jiwanya pada setiap kesilapan yang berulang untuk kedua kali.
Sambil memberi amaran pada diri agar terus membina pagar yang rapi
Supaya tidak sesekali terjebak lagi.
Mujur Yang Maha Penyayang memberikan cinta-Nya.
Sentiasa ada memberi peluang pulang kepada-Nya.
Kembali bernafas tenang jiwa dan raganya.

Berteleku kembali.
Mengenang pula pada hari yang baru di lalui.
Sudah berapa kali dalam sehari dia mengingati mati?
Sudah cukupkah ampun yang di pinta dari-Nya dalam sehari ini?
Adakah sudah hari ini dia berbuat kebajikan pada diri
Dan pada mereka yang ada di sisi?
Bertambah mekarkah kuntum cintanya buat Dia Yang Maha Pengasih?.
Mutiara jernih menyapa pipi, kerana sedar hanya sedikit cuma dia berbakti.
Ditekup mukanya agar terlindung suara tangis yang mula menagih janji.
Janji yang dilafaznya saban hari.
Untuk menjadikan hari ini lebih bererti dari yang telah di lalui.
Maka dia meneruskan tekad di hati.
Untuk menjadikan esok seindah yang diimpi.
Mengimpi menjadi ahli syurga-Nya yang penuh dengan kasih sayang Ilahi.



Allah Maha Memberi,
Moga hamba terus menerima kasih dan cinta-Mu Ya Rabbi.
Subhanallah walhamdulilah buat cinta-Mu ini.

Selasa, 8 Februari 2011

Jalur masa

Permulaan yang sinis
Kini bertukar menjadi magis

Jauh sudah ku cuba berlari
Akhirnya kembali ke garisan ini

Perkhabaran sudah di gema
Meski penuh dengan tanda tanya

Magis itu akan menyemarak
Andai lengkap susunan yang terserak

Namun, mampukah dilaksana
Selaku yang terindah ke hujung nyawanya?

Jalur masa masih rahsia-Nya

Andai suratannya cerah
Ku harap sampai Syurga-Nya ia kekal yang terindah





Isnin, 7 Februari 2011

Abah (^_^)

Baru semalam pulang dari bercuti 10 hari
Semalam, sudah dua kali saya call bonda

Maghrib tadi,
Bonda kata hari ini sahaja sudah 3 kali abah tanya

Abah sudah rindu kami ya? (^_^)
Maka, saya mendail handphone Abah sebentar tadi

Dari nada suaranya, tepat tekaanku
Abah mmg sudah mula merindui kami (^_^)
Kedua-dua puterinya



Kakak pun rindu abah juga (^_^)
InsyaAllah ada umur, kakak pulang lagi (^_^)
Sayang Abah...
(^_^)




Sebiru Hari Ini


Munsyid : Edcoustic
http://liriknasyid.com


Sebiru hari ini, birunya bagai langit terang benderang
Sebiru hati kita, bersama di sini

Seindah hari ini, indahnya bak permadani taman surga
Seindah hati kita, walau kita kan terpisah



reff:
Bukankah hati kita telah lama menyatu
Dalam tali kisah persahabatan Ilahi
Pegang erat tangan kita terakhir kalinya
Hapus air mata meski kita kan terpisah
Selamat jalan teman
Tetaplah berjuang
Semoga kita bertemu kembali
Kenang masa indah kita
Sebiru hari ini


Seindah hari ini, indahnya bak permadani taman surga
Seindah hati kita, walau kita kan terpisah


Seindah hari ini, indahnya bak permadani taman surga
Seindah hati kita, walau kita kan terpisah

kisah 10 hari cuti

Assalamualaikum w.b.t

Selamat pagi semua (^_^). Alhamdulilah, masih di beri izin dari-Nya untuk menyambung tanggungjawab di perbukitan ilmu ni. Kira-kira masih berbaki kurang dari 90 hari. Moga-moga dipermudahkan oleh-Nya.

Kisah 10 hari cuti, ada macam-macam kisah. Saya, kak ida dan kakaknya [kak sue] memulakan cuti kami pada Jumaat, 28hb Januari. Bas pukul 6.30 ptg...Dalam hati tertanya-tanya bagaimana keadaan segamat. Khabar dari bonda, segamat dijangka berterusan hujan sampai selasa depan. Risau juga, andai banjir melanda adakah sempat kami menyeberang ke rumah bonda masing-masing. Alhamdulillah...akhirnya kami sampai juga ke pangkuan keluarga masing-masing. Walau bas kami lewat 1 jam, dan di tambah pula dengan kedudukan seat kami yang paling belakang. Maka kami bertiga seakan-akan mabuk, mual. Fon kak sue tercicir dalam bas gara-gara kepala kami yg dah pening-pening lalat. Syukur, selamat sampai. (^_^)

Hujan berterusan. Lebat..Kadang-kadang berhenti, kemudian lebat semula. Dalam hujan yg berterusan tu, abah masih ada 2 tempahan masak. Sesekali abah keluar, cari berita terkini keadaan setempat. Bila bunyi motor abah masuk ke perkarangan rumah, masing-masing sibuk bertanya. "Abah, air sungai segamat dah naik lagi ke bah?" , "Dah banjir ke bah?". Abah sentiasa update pada kami sekeluarga keadaan kat luar sana. Al-maklum lah, risau mengenangkan banjir 2006 yg lalu.

[30hb Januari]-Dalam hujan lebat seperti semalam-semalamnya, tiba-tiba nampak kelibat kereta kancil hitam yg memang ku kenal pemiliknya. "Kakak, kitorang terkandas ni...semua jalan masuk kampung dah tenggelam.. nampaknya kitorang kena tumpang tidur sini malam ni. Syukur sangat ada sedara kat sini nak tumpang berteduh"[dia tersenyum]. Kesian tgk 2 org sepupu dan mak sedara yg gelisah sebab tak sempat nak masuk kampung sebelum air naik mendadak. Waktu menginjak petang, tiba-tiba terdengar pengumuman dr masjid. Kecut perut tiba-tiba, kawasan kejiranan ini banjirkah? [cemas]. Abah bagitahu kami yg kawasan kejiranan yg rendah mmg sudah dinaiki air [banjir kilat]. Alhamdulilah, rumah kami di kawasan yg agak tinggi. Maka, abah dan kawan-kawannya bergading bahu memindahkan mangsa-mangsa yg terlibat dan bergotong-royong menyediakan makanaan untuk mereka. Sepupu dan makcik saya bertambah resah lagi sebab kat kampung bekalan elektrik terputus, syukur ada keluarga pakcik yang teman nenek. Di ringkaskan cerita, akibat terlalu risaukan nenek, sepupu-sepupu dan makcik saya redah juga air banjir malam tu. Alhamdulilah, mereka selamat sampai.

Di sesetengah kawasan banjir sudah mula surut. Kebetulan walimah teman baik saya pula hanya berbaki beberapa hari lagi [3hb Februari]. Alhamdulilah, dengan izin-Nya dapat juga saya dan keluarga menghadirkan diri ke majlisnya di Kemelah. Rasanya sudah hmpir 2 tahun tidak bersua, tapi dia masih tetap comel macam dulu yg berbeza cuma sekarang sudah bergelar Puan Nurul Afiqah(^_^). Selamat Pengantin Baru sayang, moga bait muslimmu di limpahi kasih sayang-Nya. Sempat juga bersua dengan Cik Ella dan saya berpesan padanya, "Next your turn kan? Make sure jemput ok?" (^_^). Sebelum pulang ke rumah, kami meronda sekitar bandar segamat. Bandar segamat di penuhi dengan kesan rempuhan air banjir. Mari muhasabah diri walau dalam musibah mahupun muhibbah.

[3hb Februari]-Menerima jawapan neutral dengan berlapang hati. Dia Maha Memberi, dan hanya pada-Nya kita berserah.




[4hb Februari]- Ulang tahun kelahiran bonda tercinta (^_^). Dia sangat comel dan bertambah comel kerana sudah berkaca mata (^_^). Masa meronda bandar segamat, ada pekedai fikir bonda kami itu kakak kami hihi. (^_^) Selamat ulang tahun mak, kakak sayang mak. (^_^) Moga usiamu diberkati-Nya.

[5hb Februari]-Alhamdulilah, tarikh walimah adik sepupu saya telah ditetapkan 27hb Mei. Moga-moga semuanya dipermudahkan oleh-Nya.

[6hb Februari]-Macam tak percaya je, rupanya tempoh bercuti sudah tamat. Maka, mari mengemas barang dan berangkat pulang(^_^). Adinda pun balik KL pada hari dan waktu yg sama. Dan semasa menanti ketibaan bas, terserempak dengan beberapa org kenalan lama dan baru. Al-maklum lah semuanya nak balik ke perbukitan ilmu masing-masing. Yang bestnya, saya terserempak dengan Cik Hidayah. Kenapa best? Sebab selama ni saya cuma kenal dia di alam maya ni sahaja. Alhamdulilah, akhirnya Allah jodohkan kami untuk bertemu hari ini. (^_^) Ukhwahfillah ukhti.

Ok lah, tamat sudah kisah 10 hari cuti. Now, saya nak bersiap-siap ke kuliah. Rindu berkuliah (^_^)