"Wahai Tuhanku, jadikanlah daku orang yang mendirikan solat dan demikian juga zuriat keturunanku. Wahai Tuhan kami, perkenankanlah doa permohonanku" [Ibrahim : 40]

"Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata "kami beriman", sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)?" [al-Ankabut :2]



Sahabatku

Jumaat, 25 November 2011

Hati-hati menjaga hati


Bertatih mengenal dunia
Hati-hati!
Jangan pula terjerumus sekali lagi
Terpandang di bahu jalan
Si penghulur harapan ingin meraih tangan

Lekas!
Sedarkan mata hati yang hampir lemas mati

Lihat!
Si penghulur harapan itu sebenarnya sedang rapuh
Andai tanganmu menyambutnya, maka kamu lebih rapuh!
Lekas! Bangkit dari mimpi duniawi!
Bergantung harap hanya kepada-Nya! Pemilik dunia...
Allahuakbar!

Di mana Allah di hatimu wahai pencinta?
Jangan rakus meratah bisikan-bisikan murahan sang syaitan durjana!

Kembalikan tenang di jiwa dengan hati yang penuh rasa kehambaan pada-Nya
Kembali senyum wahai cinta, bukan benci tapi kerana terlalu ingin bersama sampai syurga-Nya ^__^

*Nota ini buat sang pencinta Allah
*Hati-hati menjaga hati ^__^

Isnin, 14 November 2011

Jalan bahagia atau derita?

Assalamualaikum w.b.t

Subhanallah walhamdulillah walailahaillallah Allahuakbar!

Selawat dan salam buat kecintaan kita Nabi Muhammad s.a.w

Alhamdulillah, Allah masih beri peluang dan ruang buat diri dan anda untuk meneruskan mujahadah kita menuju redha Allah. Sungguh Maha Penyayang, terima kasih Allah.

Menyelam kembali

Perasaan digigit rasa bersalah kerana tidak lagi istiqamah mengajak diri dan anda dengan coretan-coretan berguna di blog ini. Entah kemana ia menghilang. Mungkin ia sempat tenggelam. Namun, ku cuba gagahi menyelam kembali demi menyelamatkan ia dari terus-terusan tenggelam lantas terkubur tanpa nisan.



Hakikatnya, diri mengakui aku bukanlah yang paling baik untuk menyatakan kebaikan atau mengajak ke arah kebaikan. Namun, jika ditunggu saat diri benar-benar (100%) baik kemudian baru hendak mengajak kepada kebaikan kebarangkalian itu hampir mustahil! Benar, bahawa manusia seperti aku masih juga menampal kelompangan wadah diri dengan ilmu. Menampal yang ini, ternampak pula yang itu. Masih sedang menampal yang itu, baru tersedar di sana juga masih ketara lompangan yang besar. Bergegas menampal yang di sana terkesima diri. Rupa-rupanya mata hati baru tercelik dari lamunan, tatkala dibuka luas-luas 'mata' itu YANG INI JUGA MASIH BELUM MAMPU DI TAMPAL! Mujahadah itu perlu sentiasa! Berterusan tanpa henti!

"Dan orang yang berusaha dengan bersungguh-sungguh kerana memenuhi kehendak Kami, sesungguhnya Kami pimpin mereka ke jalan-jalan Kami (yang menjadikan mereka bergembira serta beroleh keredhaan); dan sesungguhnya (pertolongan dan bantuan) Allah beserta orang yang berusaha membaiki amalannya" [Surah al-Ankabut : 69]

Jalan bahagia atau derita? Pilihlah!

Allah telah menegaskan kepada makhluk-Nya menerusi kalam cinta agung milik-Nya. al-Quran.

"....kemudian jika datang kepada kamu petunjuk daripada-Ku, maka sesiapa yang mengikut petunjuk-Ku itu nescaya ia tidak akan sesat dan ia pula tidak akan menderita azab sengsara" [Surah Taha : 123]


"Dan sesiapa yang berpaling ingkar daripada ingatan dan petunjuk-Ku, maka sesungguhnya adalah baginya kehidupan yang sempit, dan Kami akan himpunkan dia pada hari kiamat dalam keadaan buta. Ia berkata: 'Wahai Tuhanku, mengapa Engkau himpunkan daku dalam keadaan buta, padahal aku dahulu melihat?' Allah berfirman: 'Demikianlah keadaannya! Telah datang ayat-ayat keterangan Kami kepadamu, lalu engkau melupakan serta meninggalkannya, dan demikianlah engkau pada hari ini dilupakan serta ditinggalkan." [Surah Taha : 124-126]


Resah dan risau?

Maka, berhentilah menjadi manusia yang resah dan risau tentang kesibukkan urusan duniawi. Tapi berubahlah kepada satu tahap yang mampu menjadikan diri seorang insan yang resah dan risau kerana tewas dengan kesibukkan urusan duniawi lalu gagal membina diri untuk sibuk dengan urusan ukhrawi! Berubahlah! Berhijrahlah!

Oleh itu, tinggi hasratku untuk mengajak jiwa dan jasad ini bersama-sama anda untuk bersegera mengambil tindakan! Jangan sekali-kali menjauhi Allah. Jangan takut untuk melangkah ke syurga-Nya. Andai sedang berhadapan dengan dugaan dan merasakan tiada lagi jalan keluar, ingatlah pada rakaman peristiwa ini.---Peristiwa Nabi Musa a.s dan Firaun----

"dan (kenangkanlah) ketika Kami belahkan laut (Merah) untuk kamu lalui (kerana melarikan diri dari angkara Firaun), maka Kami selamatkan kamu dan Kami tenggelamkan Firaun bersama-sama tenteranya, sedang kamu semua menyaksikannya" [al-Baqarah : 50]



Buat para pencinta Allah. Sesungguhnya, Allah sentiasa ada buat setiap pencinta-Nya. Allahuakbar!



Sabtu, 12 November 2011

Musim Bunga


Berjanji itu mudah
Bercita-cita itu juga mudah
Berangan-angan itu lebih mudah

Sekadar berkata, tapi tidak pernah beria-ia melaksana?
Sekadar meneka-neka tapi tidak pernah sama-sama merasa susah payahnya?
Sekadar menduga-duga tapi tidak pernah benar-benar berdiskusi tentangnya?
Sekadar berfikir tapi jarang sekali menyulam zikir?

Ya Rahman, tetapkanlah hati-hati kami pada jalan-Mu
Satukanlah kami dalam limpahan kasih sayang-Mu
Tautkanlah kami pada kalam-kalam yang menyeru nama-Mu
Rindukanlah kami pada syurga-Mu
Jauhkanlah kami dari terjebak menjadi sebahagian dari mereka yang fasiq dan munafiq
Himpunkanlah kami dalam kebaikan di dunia dan akhirat
Amin Ya Rabbal 'alamin~

Selasa, 1 November 2011

Belajar dan Mengajar. Mengajar untuk Belajar

Assalamualaikum w.b.t

Selawat dan salam buat kecintaan seluruh ummat, Nabi Muhammad s.a.w

Salam rindu buat semua ^___^ Lama menyepi dari ruangan kesayangan ini hehe. Menunggu saat 1 Nov 2011 untuk mencoretkan sesuatu di sini. Bukan kerana susunan nombor pada tarikh yang cantik. Tapi, kerana hari ini adalah hari tamatnya kontrak mengajar ku di sekolah yang kedua. Alhamdulilah...Akhirnya, berjaya juga mengharunginya ^___^

Nak berkongsi sedikit pengalaman ku di kedua-dua buah sekolah, tempat ku mencurah bakti. Bak kata orang "sharing is caring" ^___^. Jika nak di analisa, ini merupakan sekolah yang kedua dan yang ketiga diri ini bergelar guru secara rasmi. Yang pertama, di sekolah tempatku berpraktikal. ^___^ rindu mereka di sana. Alhamdulillah, masih bersillaturrahim dengan mereka ^___^ Moga kalian di Sepang sana sentiasa dalam limpahan Rahmat, Redha dan Kasih Sayang Allah. Insyaallah.

Pengalaman pertama : Sekolah Rendah ^___^
Sekadar perkongsian. Realitinya, diri ini masih lemah jika berhadapan dengan anak-anak kecik seusia sekolah rendah. Maksudnya, kalau bercakap dengan mereka daku akan menjadi seorang yang tersangat lembut. Sehingga ada yang akan cepat terkecil hati kalau tiba-tiba daku meninggikan sedikit suara. huhu. Yang sebetulnya, perlu ada sikap tegas supaya mereka lebih berdisiplin. TAPI.............DAKU NI TAK SAMPAI HATI ....Rasa macam nak peluk je setiap pelajar yang merajuk tu. Tapi kalau dah manja sangat bila masa pulak lah mereka nak fokus belajar. hehe. Namun, Allah lebih tahu apa yang terbaik buat setiap makhluk-Nya. Jodohku untuk berkhidmat di situ cuma 2 minggu sahaja. Alhamdulillah....Ku lipat kemas pengalaman di sana sebagai nilai tambah buat diri andai punyai anak-anak kecil sendiri ^___^



Tapi, sejujurnya mereka semua sangatlah comel. Bila tak bawa buku, pandai dia menjawab untuk elak kena marah. Nak marah, memang tak jadi sebab comel sangat haha =P..Setiap kali keluar dari pagar sekolah untuk singgah kejap kat rumah nenek, mesti mereka berebut-rebut sambil melambai tangan dan memanggil-manggil 'cikguuuuuuuu' ...haha comel! ^___^. Yang paling lucu ialah bila adik-adik saudaraku asyik tersasul...selalu panggil 'kakak'....tiba-tiba kena panggil cikgu...^___^ Oh ye, lupa plak nak cerita. Kebetulan, sekolah ni adalah sekolah di kampung sendiri. Tiada dalam perancangan, tapi ku yakin setiap apa yang Allah aturkan bukan sia-sia ...pasti ada hikmah ^__^

Pengalaman kedua : Sekolah Menengah ^___^
Alhamdulillah, sepanjang Ramadhan dan awal bulan Syawal Allah beri peluang untuk menghabiskan sepenuh masa hanya di rumah. Teman mak siapkan baju-baju tempahan dan buat persiapan aidilfitri ^__^. Setelah puas bercuti semula di rumah selepas 2 minggu bekerja, takdir-Nya membawa diri ini ke sebuah sekolah menengah berdekatan rumah kami. Pada mulanya, situasi agak menguji kerana perlu berhadapan dengan sebuah kelas Peralihan. Mereka memang teramat nakal. Boleh dikatakan kebanyakkan guru membawa rotan ke kelas. Tapi ku pujuk-pujuk hati dan ku yakini diri bahawa ada cara yang lebih berhikmah untuk mengatasi mereka. Alhamdullilah, aku tidak pernah membawa rotan sepanjang mengajar di sana. Akhirnya, para pelajar yang nakal bertukar perangai. ^___^ Walaupun mereka kurang faham dan fasih berbahasa melayu sedangkan daku perlu mengajar matapelajaran bahasa kepada mereka, namun ku lihat akhirnya mereka yakin untuk mengikuti sesi P&P dengan lebih rela. ^__^

[Pada minggu-minggu terawal]
Hamba Allah :"Saya yakin, kamu semua mampu dapat 'A' dalam subjek ini. Dengan syarat, kamu perlu fokus dan jangan banyak bermain ketika belajar"
Mereka :'A'? (sambil menyebut seakan-akan huruf E) 'A' for Elephant ke cikgu? (jawab mereka sambil ketawa berdekah-dekah)
Hamba Allah : Eh, bukan Elephant. 'A' for Apple. Tersenyum.
dan
[Pada minggu-minggu terakhir]
Hamba Allah : "Seperti yang saya pernah beritahu kamu semua sebelum ini. Kamu semua sebenarnya mampu untuk dapat 'A' dalam subjek ini. Yang penting, perlu lebih banyakkan ulangkaji dan latihan''
Mereka: 'A' for Apple! (penuh semangat)
Hamba Allah: Tersenyum.

Dan, selain kelas-kelas wajib (seperti yang tertera dalam jadual guru) diri ini diberi peluang juga untuk masuk ke kelas-kelas lain demi menampung kekosongan guru yang perlu bertugas di luar kawasan atau terpaksa bercuti sakit. Alhamdulillah, seronok dapat bertemu mereka semua. Kerana secara tidak langsung dapat melestari dakwah Islamiyah bersama-sama mereka. Antara yang lucu bersama-sama mereka ialah pabila anak-anak didik di tingkatan 5 memanggil diri ini Ummi ^___^. Terasa terlebih dewasa pulak tiba-tiba hehe. Mana tidaknya, mereka sebenarnya masih berumur sekitar adik-adik buatku ^__^.

Alhamdulillah....segalanya telah ditentukan Allah ^__^. Secara peribadi, aku menganggap profesion perguruan ini adalah medan untuk buat check and balance. Kerana sebagai hamba Allah, persoalan-persoalan yang diajukan oleh anak didik mampu membuka mata hati untuk terus menerus mencari dan menimba ilmu-Nya. Setiap hari belajar dari pelajar. Setiap hari mengajar untuk pelajar. Setiap hari mengajar untuk belajar. ^___^ (kesan sampingan, bila musim gaji bermula maka aktiviti memborong buku dan kitab semakin berleluasa ^__^)




Dan, sekarang....1 Nov 2011..diri ini bersama sahabat-sahabat seperjuangan yang lain masih setia menanti panggilan untuk penempatan kami. Moga Allah permudahkan perjalanan dan perjuangan kami. Insyaallah. Moga diri ini dan sahabat-sahabat lain dibekalkan bekalan iman dan taqwa kepada-Nya untuk tetap bertahan menempuh liku-liku yang ada dan yang bakal menjengah di hadapan sana. Insyaaalah..Allahuakbar!