"Wahai Tuhanku, jadikanlah daku orang yang mendirikan solat dan demikian juga zuriat keturunanku. Wahai Tuhan kami, perkenankanlah doa permohonanku" [Ibrahim : 40]

"Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata "kami beriman", sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)?" [al-Ankabut :2]



Sahabatku

Rabu, 30 Disember 2009

pagi yang bermotivasi

Assalamualaikum w.b.t

Sujud dan syukur buat Allah Taala atas segala yang dipinjamkan buat kita melihat, merasai dan menikmati keagunganNya. Lantas mengakui kehebatan Maha Bijaksana.

Selawat dan salam penuh kerinduan buat kekasih Allah yang tak pernah jemu mengajak umat manusia mengEsakan Allah Taala.

Merasakan sebuah kebahagiaan bila melalui sebuah pagi yang menyuntik segunung motivasi. Berusaha menjadikan minda bernada tenang berbalut perkara-perkara positif. Sudah semestinya pagi yang sebegini dimulai dengan memuji Ilahi. Kerana semua bahagia yang kita rasai ini, dariNya.




Berbaik sangkalah kepada Allah, andai banyak perkara yang menyesakkan benak fikiran. Berbaik sangkalah kepada Allah, andai banyak perkara yang seakan membangkitkan rasa takut untuk menghadapi hari esok. Berbaik sangkalah kepada Allah, andai masih ada keinginan di hati yang masih terhalang untuk dimiliki. Goncangkan hatimu, katakan pada diri "Yakinlah, percayalah yang Allah lebih tahu apa yang terbaik". Usah dicelarukan minda dengan segala persoalan yang sememangnya menjadi rahsiaNya.

Usah gopoh berbicara, pandukan nilai yang paling baik sebagai kayu ukur dalam berkata-kata. Jadilah orang yang banyak senyum dan berkata hanya perkara baik-baik (manfaat).

Pertemuan.

Ya, sering kita dengar kata-kata ini. "Ajal, maut, jodoh pertemuan di tangan Tuhan"

Sedarkah bahawa setiap hari kita akan dipertemukan dengan sesiapa sahaja. Ya, boleh jadi sesiapa! Kerana pertemuan yang sengaja mahupun tidak antara kita sememangnya Allah telah sedia aturkan. Bertemu kawan lama dan baru. Bertembung. Terserempak. Cuma sejauhmana pertemuan yang diatur Allah itu mendatangkan kesan dan impak positif pada diri?

Setiap malam, sebelum membaca doa tidur. Semasa sesi muhasabah diri, renung dan fikirkan semula pertemuan yang berlaku sepanjang hari yang telah dilalui. Cuba selidiki apa yang Allah mahu sampaikan pada diri kita. Kerana ia juga mampu menghadiahkan anda lebih banyak pagi yang bermotivasi (^_^)

Forgive Me

Ahmed Bukhatir-Forgive Me





Today, upon a bus,
I saw a girl with golden hair.
And wished I was as fair.
When suddenly she rose to leave,
I saw her hobble down the aisle.
She had one leg and wore a crutch.
But as she passed, she smiled.
Oh God, forgive me when I whine. When I whine.
I have two legs the world is mine.

I stopped to buy some candy.
The lad who sold it had such charm.
I talked with him, he seemed so glad.
If I were late, it `d do no harm.
And as I left, he said to me,
"I thank you, you've been so kind.
You see," he said, "I `m blind"
Oh God, forgive me when I whine. When I whine.
I have two eyes the world is mine.

I saw a child with eyes of blue.
He stood and watched the others play.
He did not know what to do.
I stopped a moment and then I said,
"Why don't you join the others, dear?"
He looked ahead without a word.
And then I knew. He couldn't hear.
Oh God, forgive me when I whine. When I whine.
I have two ears the world is mine.

With feet to take me where I `d go.
With eyes to see the sunset's glow.
With ears to hear what I'd know.
Oh God, forgive me when I whine. When I whine.
I have blessed indeed, the world is mine

Sabtu, 26 Disember 2009

berani mencuba, tapi jangan berani mengata

Assalamualaikum w.b.t

Setinggi-tinggi kesyukuran buat Yang Maha Berkuasa. Yang Menghidupkan dan Mematikan kita semua. Selawat dan salam buat pemimpin terulung sepanjang zaman..Nabi Muhammad S.A.W.

Cadangnya, memang tak mahu tulis apa-apa tentang hari ini. Tapi tiba-tiba rasa ada yang perlu dicoretkan disini sebagai peringatan buat diri ini. Dan mungkin juga kalian.

Align Center

Ia bukan sepenuhnya tentang mesej bergambar di atas. Malu sebenarnya hendak di ceritakan, sebab ia bukan tarikh hijri. Tapi tak mengapa, cuma hendak mengucapkan terima kasih pada beberapa insan yang mendoakan kebahagiaan, kesejahteraan buat diri ini pada hari ini. Terima kasih banyak2 atas doa kalian. Moga kalian juga sentiasa bahagia dan sejahtera sehingga ke darul jannah.

Apa yang terjadi hari ini amat membuatkan aku nampak akan sesuatu. Bahawa keikhlasan benar-benar utama dalam setiap apa yang kita lakukan. Jika melakukan sesuatu perkara hanya atas dasar ingin menunjuk-nunjuk, akhirnya perkara yang diusahakan akan sia-sia. Kerana hasil dari tiada keikhlasan itu akan hanya menzahirkan kepincangan.

Biarlah jika seseorang itu tidak berapa tahu akan sesuatu, tetapi dia berani mencuba dengan ikhlas. Dan yang paling penting, tidak takut untuk gagal. Kerana kegagalan itu mencetuskan satu nilai ketabahan, menyuntik nilai kesabaran dan dia akan gigih berusaha. Dan terus berusaha!

Namun jangan jadikan diri di kelompok yang lagi satu. Iaitu orang yang sememangnya jaguh dalam perkara yang sama. Tetapi merendah-rendahkan keupayaan orang yang kurang arif tentang perkara itu. Apa yang kita akan lihat diakhirnya? Ya, yang terzahir adalah kepincangan!

Jika diperkemaskan lagi dari kaca mata seorang murabbi, bila ingin menyampaikan ilmu biarlah dengan hati yang ikhlas. Seorang murabbi juga perlu berperanan sebagai muadib. Maka tunjukkanlah nilai, perilaku dan tutur kata yang baik. Sayangilah mereka, sebagaimana anda menyayangi ilmu. Walaupun ia ilmu tentang makanan.

Wallahualam.

p/s : 1st time menghadapi 26hb ini tanpa keluarga (T_T)

Khamis, 24 Disember 2009

berniqab?

Assalamualaikum w.b.t

Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah Dan Maha Mengasihani
Yang memiliki setiap sesuatu
Yang memegang hati setiap dari kami
Selimutilah jiwa dan gerak langkah kami dengan Rahmat dariMu

Selawat dan salam penuh kerinduan buat kekasih Allah
Nabi Muhammad S.A.W


***Seindah Mutiara***

Sejak dari bangku sekolah lagi Nurul Iman sudah memasang angan-angan. Ya, angan-angan ingin berniqab. Tapi sekarang, angan-angan itu bukan lagi sekadar angan-angan. Sudah dia bulatkan dalam hati sebagai salah satu dari cita-cita.

Namun ada dilema yang menyelubungi fikirannya. Mampukah aku? Mampukah aku menjaga tingkahlaku yang selayaknya bagi seorang muslimah yang berniqab?

Semasa menonton tv bersama keluarganya, Nurul Iman semakin kerap bertanyakan respon terbuka dari ahli keluarganya. Terutamanya jika terpandang kelibat wanita yang berniqab di kaca tv.

"Boleh tak 1 satu masa nanti Kak Nurul nak pakai macam tu?" Duganya.

"Amri tak kesah kak, mesti sweet kan kalau akak pakai macam tu" Jawab Amri sambil menayang gigi.

Tiba-tiba hati Nurul Iman seakan berderai bila dia menyedari soalannya yang tadi membawa respon yang amat pedih dari adiknya, Nurul Najihah. Najihah hanya memandang sinis ke arah Nurul Iman. Seolah-olah mencabar, lalu dia bingkas bangun dari kerusi dan berlalu masuk ke biliknya. Menyendiri.

" Wahai kak Nurul Iman yang Amri sentiasa kasihi, jangan pedulilah pada orang yang nak mematikan cita-cita baik akak tu. ok? Cuba senyum sikit, janganlah buat muka berkerut-kerut macam tu" Pujuk Amri dan seperti biasa sambil menayangkan barisan giginya.

Nurul Iman pun menguntum senyum.

" Kak, Amri cuma nak ingatkan akak. Tingkahlaku pun kena cantik kalau akak betul-betul nak pakai niqab. Itu pakaian isteri-isteri nabi. Tapi Amri yakin pada akak, Amri tahu akak mampu jadi muslimah solehah. Amri doakan semoga hasrat akak nak berniqab akan terlaksana dan istiqamah. Insyallah." Balas Amri.

" Terima Kasih wahai adikku Muhamad Amri Fathi. Akak hargai kata-kata semangat dari Amri. Insyallah..akan akak laksanakan sebaik mungkin." Balas Nurul Iman sambil menghadiahkan senyuman buat adiknya itu.

============================================================================

*** Monolog Seindah Mutiara*


Moga terpelihara akhlakmu
Moga tenang jiwamu kerana Allah
Moga tiada lagi yang menduga imanmu hanya kerana rupamu
Moga tiada lagi gundah dan lara
Moga terlaksana dengan penuh istiqamah
Seindah mutiara
Yang akan tetap bersinar
Walau diselimuti cengkerangnya
"hargai dirimu seindah mutiara"

Ahad, 20 Disember 2009

Salam Maal Hijrah

Assalamualaikum w.b.t
Allahuakbar, Allahuakbar, Allahuakbar
Segala puji buat Allah
Selawat dan salam penuh kerinduan buat Nabi Muhammad S.A.W

Salam Maal Hijrah buat semua....1431 H....semoga kita semua di antara yang mengambil bahagian dalam menghijrahkan diri dan jiwa ke arah yang lebih baik. Bukan hanya pada 1 Muharram...tetapi pada setiap hari. Kerana setiap hari adalah perjuangan. Setiap pagi adalah permulaan. Setiap detik adalah amanah. Setiap gerak adalah ibadah. Insyallah..






Ayuh kita sama-sama renungkan. Tafsirkan. Terjemahkan

:: Duka :: Suka ::
:: Gelap :: Terang ::
:: Pahit :: Manis ::
:: Kiri :: Kanan ::
:: Derita :: Bahagia ::
:: Malam :: Siang ::
:: Gelisah :: Tenang ::
:: Lelaki :: Perempuan ::
:: Suami :: Isteri ::
:: Dosa :: Pahala ::
:: Susah :: Senang ::
:: Gagal :: Berjaya ::
:: Kaya :: Miskin ::
:: Kebencian :: Kasih Sayang ::
:: Hidup :: Mati ::
:: Neraka :: Syurga ::
:: Dunia :: Akhirat ::


Sabtu, 7 November 2009

bicara air

Saat air berbicara tentang rahmat dariNya
Sejuk
Tenang
Dan mendamaikan
Membuatkan hati para pencinta Jannah
Rindu akan ketenangan syurgawi
Yang di dalamnya ada air sungai yang mengalir

Ahli Jannah itu
Sabar sifatnya
Tenang tuturnya
Murni fikirannya
Teguh Imannya
Murah senyumanya
Memandang wajahnya, sejuk di jiwa

Para perindu syurga Allah
Sentiasa menanti di jendela kerinduan Jannah
Menatap mengalirnya air yang turun dari langit
Sambil basah lisannya berzikir memuji Ilahi
Mengharapkan limpahan Rahmat dariNya
Agar mengalir tenang di jiwa mereka
Sampai syurgaMu

------------------------------------------------------------------

Saat air bicara tentang kedurjanaan manusia
Air berbicara dengan keras
Deras
Memukul
Manusia tenggelam dalam amukkan air
Yang menyampaikan berita kemurkaan Allah
Buat umat manusia yang lupa
Leka dengan syurga duniawi





Saat air berbicara dengan hati
Telus
Meminta jawapan dari dosa dan salah tingkah yang lalu
Air mata menjadi bukti
Menangis di hadapan Allah
Memohon keampunan
Meminta

Merayu
Merayu
Merayu

Ya Ilahi~
Ya Latif~
Ya Rahman~
Ya Rahim~

Jadikanlah hati-hati kami setenang air
Rindukanlah hati-hati kami pada syurga nan abadi
Jauhkanlah hati-hati kami dari badai ombak kesesatan
Agar saat hari kami bertemuMu Ya Ilahi
Lisan kami basah menyebut
Kalimah syahadah

Rabu, 4 November 2009

akhirnya dia temui di mana dirinya

Assalamualaikum w.b.t

Ku panjatkan syukur kepada al-Alim..Allahuakbar Allahuakbar Allahuakbar
Selawat dan salam buat pencinta Allah yang paling setia. Nabi Muhammad Rasulullah S.A.W
Dan salam ukhuwah buat semua pencinta ilmu.



***Seindah Mutiara***

Pagi itu Nurul Iman bangun seperti biasa, mungkin selepas pagi ini dia akan bangun dengan sesuatu yang baru dia temui pagi itu. Agendanya seperti selalu, membuka komputer ribanya dan membaca beberapa artikel dari beberapa lapangan ilmu di tanah maya ini dan dia meneroka. Nurul Iman terpaku membaca, dalam hatinya sentiasa mencari dirinya yang inginkan kedamaian Islam dan Iman.

Hakikatnya pagi itu Nurul Iman merasai dengan "roh" bahawa ketenangan itu datangnya dari Allah Yang Maha Satu. Allah Subhanahuwataala. Menyuburkan kecintaan kepadaNya dengan mendampingi ilmu. Ya, ilmu!

Akhirnya Nurul Iman temui siapa dirinya yang sudah bertahun-tahun hilang dan terperangkap dalam dirinya sendiri. Nurul Iman dulu adalah seorang yang tegas dan memperjuangkan ilmu. Kekentalan semangatnya yang dahulu itu hasil dari biah yang asalnya menyelimuti biah ilmiah di zaman persekolahannya. Mungkin kerana tidak konsisten, dan hanya bersandar kepada biah itu...maka Nurul Iman sendiri kehilangan harta paling berharga dari Allah, iaitu dirinya sendiri!

Nurul Iman pasti, inilah titik mulanya. Dia perlu kembali ke landasan utama. Menyelongkar segala ilmu untuk lebih mengenal Allah. Menyuburkan Iman dan cintakan mati sebagaimana musuh Islam cintakan kehidupan.

Terkenangkan zaman persekolahan yang indah dan nostalgia, bagaimana dia mempertahankan kecintaannya terhadap ilmu. Nurul Iman tersenyum sendirian. Mana tidaknya, dia berperang dalam diam. Hanya memendamkan dan membenci setiap salahlaku teman-teman terhadap ilmu dengan sekeras-kerasnya. Sayangnya ia hanya di dalam hati, kerana Nurul Iman merupakan gadis pendiam dan hanya bercakap bila ada keperluan ilmiah sahaja. Ketika itu dia tidak pandai bercerita dan berceloteh seperti kebiasaan gadis-gadis remaja seusianya.

Dari sudut itu, dia memang sudah banyak bergerak ke arah yang lebih positif. Kini dia sudah berani melontarkan pendiriannya di khalayak. Tidak lagi hanya memendamkan di dalam hati. Cuma banyak lagi yang perlu dia beri sentuhan penambahbaikkan, selaras dengan kecintaannya terhadap ilmu yang tak akan terpadam lagi selagi nafasnya belum terhenti.

======================================================

***Monolog Seindah Mutiara***


Jangan gentar serikandi Islam
ingin menjadi seindah mutiara perlu ada tangan yang memimpin
jadikan Asiyah sebagai inspirasi
jadikan Saidatina Khadijah kekuatan
jadikan Maryam sumber ketabahan
jadikan Saidatina Aisyah sebagai lubuk ilmu

dan selongkar dan terus menyelongkar
teroka dan terus meneroka
sesungguhnya ilmu itu jambatan iman
menuju pintu-pintu ketenangan syurga hakiki

jangan gentar lagi wahai serikandi!
biar salah, tapi jangan gentar
kerana proses belajar itu perlu tahu apa yang salah apa yang benar

usia dunia sudah semakin dimamah
dan hari kebangkitan sudah semakin mendekat
jangan berlengah lagi
teruskan perjuanganmu wahai serikandi
moga Allah dan Rasul sentiasa kekal dijiwa dan hatimu
jangan pernah sekali-kali padam dan luntur!

semoga damai hatimu wahai serikandi pejuang ilmu
" hargai dirimu seindah mutiara"

Isnin, 2 November 2009

dari hati, untuk muslimah

Assalamualaikum..w.bt
Selawat dan salam buat kekasih Allah.Muhammad Rasullullah.



***Seindah Mutiara***

Petang itu, Nurul Iman menangis lagi. Awalnya, ketika hendak mendail nombor ibu dia sudah nekad untuk mendiamkan sahaja kemelut yang memerangkap jiwanya. Namun, setelah mendengar suara ibu di hujung talian. Dia bingkas diam, tidak mampu mengeluarkan aura cerianya seperti selalu. Apatah lagi bila ibu tanpa bertanya, lalu berpesan.

"Nurul Iman jangan buat keputusan besar dengan terburu-buru ya?,'' kata ibu

"Macam mana ibu tahu apa yang Nurul serabutkan?," soalnya pada ibu walaupun hakikatnya dia tahu jawapan pada persoalan itu. Hati ibu pada anak memang hakikatnya begitu.

Hati Nurul Iman sudah menangis sebenarnya, tapi ditahan-tahan dari terzahir menjadi manik-manik jernih. Hatinya lantas teringatkan Yang Maha Satu. Ya Allah, banyak dosaku padaMu. Tak layak untuk diri ini dikelilingi dan disayangi insan-insan yang mujahid. Kala ini aku cuma hanya ingin merebut cintaMu Ya Rabbi. Air mata Nurul Iman akhirnya kecundang di pipi. Ibu diam, membisu sebelum menyambung kata nasihatnya.

''Ibu rasa, mungkin belum masanya untuk Nurul letakkan hati pada seseorang," jelas ibu.

Cepat-cepat Nurul Iman menyahut. "Tak, ibu....Nurul memang tak berani meletakkan hati ini selain Allah dan Rasul..cukuplah sekali Nurul dah buat silap dulu. Nurul tahu, cinta hanya untuk yang selayaknya. Nurul baru nak pulang ke jalan asal, nak rebut semula cinta nan satu dari Ilahi. Ibu pun tahu kan, sebelum ini Nurul macam mana?"

"Baguslah kalau Nurul tahu, tak apa lah. Sekarang, Nurul cuba tenang ya? Insyaallah, nanti ibu akan bantu Nurul....kita sama-sama cari jalan penyelesaiannya. Cuma ibu harap Nurul akan jadi Nurul yang lebih matang selepas ini" jawab ibu dengan tenang.

Hati Nurul Iman kembali tenang, bersyukur dihatinya kerana Allah kirimkan ibu sebagai syurga dunianya, tempat bermanja dan berteduh dikala suka dan duka.

"Insyallah, terima kasih ibu. Doakan Nurul ya, dan semoga Nurul tenang dan matang menghadapi semua ini. Nurul tak sabar nak jumpa ibu. Nurul sayang ibu, Nurul rindu ibu" balasnya sayu.

"Ibu pun sayang Nurul juga, dah....jangan menangis lagi. Ibu tahu anak ibu kuat." ibunya cuba memujuk, ada nada ketawa di hujung sana.

"Assalamualaikum ibu," Nurul mengakhiri

"Wa'alaikumsalam," Ibu mengakhiri kalam dan memutuskan panggilan.
====================================================================


***Monolog Seindah Mutiara***


Wahai muslimah yang berjiwa solehah
menjadi mukminah itu perlu usaha
dikejar-kejar oleh cinta ajnabi itu bukan tiket ke pintu syurga

pedulikan kata-kata yang cuba menyemarakkan lagi api dari neraka
yang cuba menyanjungmu kerana mereka kagum
melihat ada ramai yang cuba menagih cintamu

Wahai muslimah yang berjiwa solehah
walaupun pernah 1 masa dulu
kau amat ternanti-nantikan hadirnya mujahid
menjemputmu dengan salam izin
untuk sama-sama meraih jalan syurga

namun, jangan kau tenggelam dalam bermacam-macam noda
noda yang hadir bagai sarang ular yang dalam
hanya menanti untuk menyebarkan bisa racun kemaksiatan

Jadikanlah dirimu wahai muslimah yang berjiwa solehah
seperti mutiara
seindah mutiara
biar jauh di dasar lautan
dilindungi cengkerang
namun masih terserlah keindahannya
bersinar di dalam lautan yang penuh cahaya kedamaian

Hanya mujahid yang benar-benar berhati soleh
yang mampu mengambilmu
dari dasar lautan dingin
dia membeku dari memandang wajahmu
dia menjauh dari mendengar suaramu
dia menyelam ke dasar cinta Rabbi
demi mendapat mutiara hati

Semoga damai wahai hati muslimah yang berjiwa solehah,
"hargai dirimu seindah mutiara"

Sabtu, 31 Oktober 2009

jagalah maruah kebijaksanaan

Assalamualaikum w.b.t

Alhamdulillah, kesembuhan itu nikmat. Kesakitan itu tarbiyah dariNya yang menyayangi kita. Maka bersyukurlah. Selawat dan salam buat yang dirindui, Muhammad Ya Rasulullah. Tokoh keamanan sepanjang zaman.

Bertemankan kesejukkan hujan malam ini, ada 1 rasa untuk bangkit dari segala yang membuatkan suasana jadi suram. Ada 1 rasa ingin teruskan perjuangan dengan penuh semangat dan keazaman. Ayuh bangun, dan mulakan semula dengan semangat baru yang lebih meyakinkan. Matlamat utama adalah menuju Allah. Moga sentiasa berada dilandasanNya. Amin.

Syukurilah, akan jalan petunjuk yang diberi oleh Nya. Dengan izinNya semua boleh terjadi, tiada yang mustahil. Yakinlah! Yakinlah wahai hati. Wahai hati yang memiliki jiwa yang mencari Ilahi. Walau zahirnya nampak seperti yang indah itu emas. Tapi, percayalah pada pemilik segala keindahan, andai yang ditakdirkan permata itu lebih indah. Terimalah dengan hati yang lapang. Kerana pemilik segala keindahan samaada yang ada di dunia mahupun keindahan syurga yang menjadi idaman setiap jiwa lebih mengetahui apa yang ada di hadapan sana. Percayalah, yakinlah wahai hati. Allah sentiasa bersamamu.




Wahai diri yang Allah jadikan sebagai sebaik-baik kejadian. Ingatlah bahawa kaya seseorang itu bukan terletak pada harta yang bertimbun-timbun, bukanlah keaiban dan kehinaan seseorang itu dengan kemiskinannya. Tetapi sebenar-benar kehinaan dan keaiban adalah ketiadaan maruah dan sopan santun. Oleh itu jagalah maruah diri dan jangan perdayakan insan lain hanya untuk memenuhi kehendak hatimu. Jagalah kehormatan diri, hulurkanlah pertolongan kepada insan yang memerlukan, muliakanlah insan di sekelilingmu dan jagalah hati mereka juga belanja dan berikanlah hartamu untuk kebaikkan umum.

Yang dikatakan kebijaksanaan itu adalah memaafkan orang yang menzalimimu, sabar dikala menhadapi kesusahan dan ujian dariNya, dan menanamkan sikap tekun serta dedikasi dalam setiap sesuatu dalam hidup.

Yang dikatakan mulia itu adalah dengan menjaga diri dengan kelakuan yang baik di kala sendiri mahupun di khalayak ramai.

Akhlak itu cermin dirimu di akhirat kelak. Yang menjadi peneman di sana nanti. Insyallah, moga peringatan ini menjadi suntikkan rohani buat diri ini dan kalian. Untuk menjadikan setiap hari lebih baik. Tangani ujian yang mendatang dengan kasih sayangNya. Senyumlah dari hati, yang Allah pinjamkan buat kita (^_^) Insyallah.

Wallahualam.

Ahad, 25 Oktober 2009

opick-takdir

Dihempas gelombang, dilemparkan angin
Terisah ku bersedih, kubahagia

Di indah dunia yang berakhir sunyi
Langkah kaki di dalam rencana-Nya

Semua berjalan dalam kehendak-Nya
Nafas hidup cinta dan segalanya

Repeat:
Dan tertakdir menjalani s'gala kehendak-Mu yaa Robbi
Kuberserah...
Kuberpasrah...
hanya pada-Mu yaa Robbi

Bila mungkin ada luka kau coba tersenyumlah
Bila mungkin tawa kau coba bersabarlah
Karna air mata tak abadi akan hilang dan berganti

Bila mungkin hidup hampa dirasa
Mungkinkah hati merindukan Dia
Karna hanya dengan-Nya
hati tenang damai jiwa dalam dada

Sabtu, 24 Oktober 2009

smile from heart

Assalamualaikum w.b.t

Syukur alhamdulilah, masih dibekalkan nikmat hidup olehNya. Marilah kita manfaatkan masa yang berbaki dengan sebaiknya (^_^)

Alhamdulilah, sudah selamat pulang dari rumah. Memang betul-betul sesi menenangkan fikiran. huhu...(^_^)v Sudah nampak jalannya....moga dipermudahkan yang seterusnya. Insyaallah...Moga sokongan keluarga, sahabat-sahabat, kawan-kawan akan terus menjadi pemangkin utk terus tenang. Saya amat hargai kehadiran kalian dalam hidup saya. Yang paling utama, jangan gentar untuk menuju Ilahi. Insyaallah.




Alhamdulilah, ada lagi dua perkara sudah selesai. Daftar kursus awal sudah dilaksanakan, dan....errrr.....(rahsia) hehe...terima kasih tak terhingga buat ex-rumate yang tersayang....atas keperihatinan saudari hehe...masalah prasarana ni!!!...cayang ila (^_^)v

Jiwa sudah sedia utk final, insyallah moga lancar semuanya.....buat sahabat-sahabat seperjuangan, moga kita sama-sama najjah ya (^_^)

Final exam pula menanti, ada 7 paper semuanya.

Kaedah Pengajaran Tilawah dan Tafsir al-Quran 26/10
Kepelbagaian Pelajar dan Perbezaan Pengajaran 29/10
Pengurusan Ko-Kurikulum Sekolah 2/11
Pendidikan Jawi dan Khat 3/11
Pengukuran dan Penilaian Dalam Pendidikan 5/11
Kaedah Pengajaran Pendidikan Islam 10/11
Kajian Ulum al-Quran 11/11

p/s: subjek sem depan membuatkan aku terkedu huhu (^_^)





Isnin, 19 Oktober 2009

sang ikhlas dan magnet

sebuah cerita
tentang sang ikhlas
aku andaikan ia selesai dgn tenang
dalam kekalutan hati yg masih segar lukanya
aku cuba untuk rasional
aku cuba!!!
aku cuba!!!

bukan aku tak sudi
bagai ada satu nadi yang kencang berbicara
agar semua ini dihentikan segera

di matamu mungkin aku ini pendusta
biarlah,
andai itu ubatnya

moga damai hatimu wahai sang ikhlas
walau aku tak berani lagi utk berkata apa
aku akan kaku

---------------------------------------------------------

ku toleh kiri,
kanan bersahut
bagai magnet ia datang
dari dulu
semua sudah senada
cuma belum dirungkai maksud tingkahnya itu

benar katanya
kadang-kadang kita perlu diam
kerana tingkah senyum itu
bukan semua org pandai mentafsir ia 1 sedekah

magnet ini sebenarnya aku bawa kemana-mana
mungkin akan ku serahkan kepada tuannya
atau aku simpan di gengaman cinta Rabbi
sepanjang hayat (^_^)



semua ku serah pada Yang Maha Pengasih
aku sedang hanya mengikut
lorong cahaya yang Engkau suluh ke hati ini
moga akhirnya bahagia yang di cari ku temui


----------------------------------------------------------------------------

orang di sisi sering berganti
walau ia teman, sahabat, rakan, saudara
namun Allah sentiasa di hati
menemani
inspirasi

suka mahupun duka


damailah wahai hati yang cuba mencari Illahi

meski sering jatuh
ayuh bangun!!!
ada byk misi yang perlu dilunaskan

ada dua hati
yang aku jaga
bonda dan ayahanda
semua ini utk kalian
insyallah, moga dipermudahkan urusan amin Ya Rabb

p/s: kebetulan, cerita sang ikhlas sudah habis disini. Assignment yg bertingkat-tingkat baru sahaja dapat disudahkan.Alhamdullilah......Nak balik umah, tenangkan jiwa. Seminggu lagi nak final.(1st time ni study week balik umah) (^_^)v



Jumaat, 16 Oktober 2009

petunjuk demi petunjuk

Assalamualaikum w.b.t

Syukur ke atas nikmat dan peringatan yang Allah beri pada kita selaku hambaNya. Semalam kita berduka, hari ini kita gembira...dan begitulah seterusnya. Adat manusia yang hidup, jika yang sudah diambil nikmat hidup...hanya ada dua. Sama ada derita dengan azab segala dosa mahupun bahagia menikmati kemewahan dan keindahan syurga. Subhanallah..Moga kita dikalangan ahli syurga.

Selepas kejadian malam itu, aku panjangkan cerita itu pada mak dan rakan-rakan yang lain.

"Eh, malam-malam mana ada monyet keluar"

Errrrr.....betul jugak ek.....sepanjang aku duk sini nak dekat 3 tahun tak pernah pulak nampak monyet malam-malam serang camtu. Ya memang ada sesuatu disebaliknya, tapi marilah kita ambil yang positif ya. Yang pertama, jangan yang dikejar tak dapat dan yang dikendong berciciran.Baiklah..kita berhenti disitu..sambung babak yang seterusnya.

-------------------------------------------------------------------------------------------------

Sepanjang hari rabu, tengah hari hinggalah ke petang. Iaitu dari jam 12-5 ptg kami menghabiskan giliran mengajar KPTQ. Fuh...lega rasanya...walaupun agak keletihan Alhamdulilah. Kiranya hari ni tutorial terakhir lah kan? Ermmm...sebelum bersurai tu, Ustaz ada berpesan....untuk yang dah lama berkawan dengan si dia, harap-harap dapat menyegerakan urusan. Supaya tiada yang tidak diingini berlaku. Dan kepada yang masih dalam membuat pertimbangan, fikirlah sehabis-habisnya. Memilih tanpa meminta dari Allah, ustaz bimbang kalau-kalau tiada berkat dan keredhaanNya disitu. Jangan sombong pada Allah.

Kami saling berpandangan sesama sendiri, aku tengok kawan-kawan aku yang dah selamat mendirikan bait muslim tersenyum-senyum. Aku dan yang lain-lain agak termenung. Masing-masing membawa fikiran ke mana-mana entahnya. hehe..... Terima kasih ustaz, sebenarnya ada banyak lagi yang ustaz ceritakan, nasihatkan dan kongsikan pada petang itu. Tapi ia memang benar-benar membuatkan sebahagian besar dari kami berfikir-fikir. Kemudian ustaz belanja kami semua makan sate (^_^) syukran ustaz, nanti leh belanja lagi ..(^_^) Babak seterusnya,

-------------------------------------------------------------------------------------------------

Pagi Khamis yang agak kontroversi huhu. Ustazah nasihatkan kami tentang isu yang sama. Istilah yang digunakan adalah "mabuk air sejuk" hehe..semua pakat-pakat senyum. Ya, ada benarnya apa yang ustazah minta kami faham pagi itu. Apa-apa pun dahulukan ayah dan bonda, dalam segala hal. Jangan pentingkan diri sendiri. Ya betul, kerana Allah telah menegaskan, keredhaan Allah itu terletak pada keredhaan ibu bapa. Jadi buat apa hendak didahulukan insan yang datang hanya sementara dalam hidup kita yang sememangnya sementara ini??? Mintalah nasihat dari bonda dan ayahanda tercinta. Pasti kelak dan masa kini kamu akan bahagia (^_^). Syukran juga ustazah kerana telah melanjutkan tarikh submit assignment (^_^)

-------------------------------------------------------------------------------------------------

Jam menunjukkan pukul 1 ptg hari khamis, hanya aku dan 2 orang lagi sahabat yang dapat menghadirkan diri lebih awal pada kelas itu. Kerana yang lain-lain ada majlis. Ustaz, dah lama tak bersua dengan ustaz ini akibat kekangan masa dan situasi. Ustaz memberi pesannya,

Hendaklah kamu mengakui kejahilan kamu, kerana sesungguhnya Allah itu al-Alim. Hendaklah kamu bersyukur dan memuji kebesaranNya jika kamu melihat dalam kalangan kamu ini ada yang bijak pandai, kerana hakikatnya kepandaiannya itu adalah dari Allah yang Maha Bijaksana. Berusaha bersungguh2+ tawakal .....jangan bimbang, kerana kegagalan itu juga nikmat. Orang yang pernah gagal, Allah uji dia agar tidak takabbur, orang yang berjaya pula Allah uji dia agar menyemai tawaduk.

Kadang-kadang kita sebagai manusia tak nampak apa yang Allah rencanakan untuk kita dimasa depan. Pilihan dan keputusan yang kita ambil hari ini memberi makna pada kehidupan kita di masa akan datang. Ustaz membawa contoh tentang apa yang terjadi pada dirinya sendiri, 10 tahun kemudian baru dia nampak sebenarnya apa yang Allah telah rencanakan untuknya. Kerana nilai kesabaran itu tinggi di mata Allah.

Dalam sesi pengajaran, Ustaz ada membawa contoh berkenaan ibu kepada Maryam. Tentang doanya sekiranya ia dapat anak dia ingin menjadikannya khadam di Baitul Maqdis. Namun, jika hendak menjadikan khadam itu perlulah seorang lelaki, tetapi bayi yang dilahirkannya adalah seorang perempuan. Jelaslah Allah sememangnya Maha Mengetahui, kerana bayi itu adalah Maryam bonda Nabi Isa a.s.....

====================================================================

Rancanglah hidupmu, tapi jangan kau sangka ia akan berjalan dengan lancar jika Allah tidak mengizinkan itu berlaku. Usahalah bersungguh-sungguh dalam setiap apa yang kau lakukan kemudian tawakal kepadaNya. Allah sahaja berhak menentukan segalanya. Redhalah kamu menerima qada' dan qadar.

Yang penting Berusaha!!!!!!!!!!!!(^_^)
Jangan sedih-sedih lagi k?
Ramai lagi orang sayang kamu (^_^)
Yang paling penting Allah sayang kamu (^_^)



Isnin, 12 Oktober 2009

si monyet


Assalamualaikum w.b.t

kejadian ini baru je berlaku beberapa minit yg lalu

balik je dr kelas micro kppi ptg td
aku rasa tak brapa sihat
kpala pening n suhu badan agk panas

rehat sebentar
aku cadang nak mengambil angin mlm ini
nak kurangkan ketegangan n kekusutan kat kpala ni

selesai solat isyak
aku bersiap2 nak ke mesin atm
dlm tgn cuma ada syiling
kebetulan perlu kotakan sesuatu janji pd 2 org kwn
lg pula perut amat minta diisi sesuatu yg lain dr yg ada di rumah ni

lepas selesai urusan membeli mknn, aku masih belum puas menghirup udara nyaman mlm. jadi aku putuskan utk duduk di meja batu. tiada sesiapa di situ, bagus....sambil2 duk mkn n melayan jiwa yg agak kacau bilau ni. tiba2...huhu

aku toleh ke kanan
eh biar betul!!!
ada monyet
seekor monyet datang dgn tanpa segan silunya
ke arah aku
automatik aku hingat dia nak mintak sikit mknn yg aku tgh mkn ni
oh tidak, sangkaanku tak tepat, malah meleset sama sekali!!!
dia dengan selamba
mengambil purse aku yg pink (munge2) tu dan di pegang erat
huhu

ade la dlm 3 kali aku ngn si monyet brutal ni
men rebut2
aku dah terbayang dah
duit dlm purse tu baru je cucuk
kalo la sampai dirompak dek monyet ni
tak ke dah jd kes aniaya huhu

lepas berlawan2 tu
last2 aku dpt gak purse aku tu
wlaupun mknn aku td dah berterabur ish3
aku dpt purse tu pon sbb monyet ni terlepas dr tangan dia

aku terus bergegas ke tangga n nak balik ke bilik
sambil2 aku naik tangga tu
aku tengok la
kot2 monyet tu follow ke
dia tak follow...tp dia pandang tepat kearah aku
huhu...brutal sungguh kamu!!!

Pengajaran : jangan termenung mengenang diri sambil memegang purse berwarna pink hihi

Pengajaran sebenar : jangan ditatap kekecewaan pd sesuatu yg mmg bkn milikmu, jagalah apa yg ada di gengamanmu, kerana ia sudah menjadi milik dan amanahmu

Ahad, 11 Oktober 2009

Astaghfirullah - opick

Laa ilahaa’illa anta
Ya hayyu ya qoyyum
Subhanallah wabihamdihi
Subhanallah hiladzim

Kubuka jendela pagi di udara yang letih
Deru geram nyanyian taman
Bersama berjuta wajah ku arungi mimpi hari
Halalkan segala cara untuk hidup ini


Nafsu jiwa yang membuncah
Menutupi mata hati
Seperti terlupa bahwa nafaskan terhenti

Astaghfirullah, astaghfirullah, astaghfirullah, aladzim
Astaghfirullah, astaghfirullah, astaghfirullah, aladzim

Kubuka jendela pagi dan dosapun menghampiri
Suara jerit hati kuingkari

La ilaha illa anta ya
Subhanaka inni kuntu
Minallahdholimin


Sabtu, 10 Oktober 2009

guru cergas komuniti ceria

Assalamualaikum.w.b.t

Alhamdulillah, Keranamu Ya Allah...kami masih disini. Moga detik yang kita perolehi dariNya kita manfaatkan sebaiknya. Sebelum Allah menjemput kita berjumpaNya. Selawat dan salam kepada pemimpin disegani, Nabi Muhammad junjungan kita.

Tamatlah sudah acara yang ke-5 bagi kursus pengurusan kokurikulum yang saya dan sahabat-sahabat seperjuangan ambil pada semester ini.

Bertemakan guru cergas, komuniti ceria. segala gerak kerja telah dilakukan dan majlis sukaneka dan jamuan raya telah pun selesaikan diadakan pagi tadi sehingga ke tengah hari.

Pengalaman baru ini akan ku sematkan sebagai memori terindah bersama kalian. Kenangan suka dan duka. Senyum dan tawa. Susah dan senang. Pengalaman mengendalikan urusan teknikal juga memberi 1 pelajaran baru. Insyallah, akan di perbaiki di masa akan datang.

Yang tinggal kini hanya ulasan dari Dr. Izham hari selasa nanti dalam kuliah. Ish3...berdebar nih..Apa-apa pun...jutaan terima kasih buat team teknikal dan team SUKJA 09. Moga ukhwah tersimpul padu...Insyallah (^_^)

Sesi beraksi di padang sudah selesai.....jangan lupa ye kawan-kawan assignment kita yang bertingkat-tingkat tu...lepas tu, berjuang pula di dewan peperiksaan.



Selamat berusaha, dan selamat berjaya!!! (^_^)

P/s : peserta2 kata jamuan raya yg team SUKJA 09 sediakan semalam sedap sgt. ruginya mkn cikit sgt smlm.sebab bila dah penat, selara pon takde..huhu.takpe lah...rezeki org berbeza-beza..(^_^)


Rabu, 7 Oktober 2009

kerana pulut santan binasa

Assalamualaikum w.b.t

Allah Maha Besar,
Allah Maha Besar,
Allahuakbar

Selawat dan salam buat kekasihNya, moga kita dari kalangan yang sentiasa mentaati perintah Allah dan rasulNya. InsyaAllah (^_^)

Ermmm...niat asal nak melelapkan mata sebentar sebelum melunaskan tugasan yang masih berbaki. Badan dan minda agak letih, tapi entah kenapa mata tak mahu juga lelap. Sudah dipujuk, tetap tak mahu. Terkebil-kebil memandang laptop. Bertemankan bacaan surah al-Baqarah di laptop, jari mula rasa nak melepaskan rindu menulis entri.

Tajuk yang kat atas tu ada sambungannya,

"kerana pulut santan binasa, kerana mulut badan binasa"

ni lah akibatnya kalau mulut tak di jaga nikmatnya

Tiba-tiba terasa diri ini banyak menguris beberapa keping hati kebelakangan ini. Tak tahu lah perasaan ini hanya perasaan yang perasan??? atau perasaan yang memang sedang diseru-seru oleh hati mereka yang telah ku guris hatinya???...errr....(paham ke ayat ni, cam berbelit je huhu)


Sahabat, teman, kawan dan...err...

Ku mohon dari sudut hatiku yang paling dalam, atas ihsan dan kasih sayang saudara/saudari ... maafkan diri ini.....mungkin ada tindakan yang ku fikir sesuai, namun di hati dan jiwa kalian menolaknya sama sekali....maaf ku pinta.


Aku amat sayang kalian....kerana dengan adanya kalian, suasana manis dan suka duka itu menjadi 1. Menjadi 1 rasa yang akan ku kenang sepanjang hayatku. Maaf jua ku harapkan kerana diri ini masih baru kenal erti itu...baru kenal erti ini.....




Mungkin juga kerana desakkan dan asakkan tugasan di sesi ini amat memberi kesan pada emosi kita semua.... Salah kata, perbuatan dan sentuhan jiwa sepanjang menjayakan sesi semester kali ini amat-amat ku pohon belas maaf.

---------------------------------------------------------------------------------------------

Ada yang lintas di fikiran,

Teringat akan sesi kelas micro pengajaran tempoh hari. Kelas kami yang itu bergabung dengan siswi-siswi tahun akhir kos pendidikan khas. Maka, bila sampai giliran mereka menjalankan sesi latihan pengajaran di hadapan, maka kami semua perlu memainkan watak sebagai pelajar-pelajar pendidikan khas juga...

Ternyata!!! amat dalam nilai kesabaran di jiwa mereka.

Terpaku aku sebagai murid pada hari itu melihat antara cebisan dari kesabaran mereka yang amat besar dan tinggi nilainya itu..

Terutama ketika kami perlu melakonkan watak pelajar-pelajar kurang pendengaran dan memerlukan kami berkomunikasi dan memberi tindak balas pada "guru" menggunakan bahasa isyarat. Rasa gembira turut mengisi ruang hati, bila dapat mempelajari beberapa bahasa isyarat pada hari itu.



Namun, terfikir sejenak...adakah aku telah dan menggunakan mulut dan suara ku kepada kebaikan????

Sedangkan dalam masa yang sama ada manusia yang berjuang dengan isyarat utk menggantikan fungsi mulut dan suara sebagai medium komunikasi.

Marilah!!!
Saya, kamu....renung-renungkan apa yang kita telah tuturkan sepanjang hari. Adakah isinya kebaikan??? atau lidah hanya dibasahi kalimah-kalimah kejahatan???

Ya Rabbana...hati ini amat kerdil....banyak khilaf walau Kau telah banyak memberi peringatan. Ampun kan jiwa yang 1 ini Ya Rahman Ya Rahim. Andai masih ada hari esok buatku, Kau berilah hati dan jiwa ini kecintaan yang tak terhingga buatMu. Agar di negeri Akhirat kelak hati dan jiwa ini dari kalangan yang masih kekal tinggi kecintaan pada zatMu. Amin Ya Rabbal'lamin

Sabtu, 3 Oktober 2009

Mencari Yang Maha Satu


UNIC


Terkapai-kapai diri dihanyut arus waktu
Kegelapan hati yang sering buat ku keliru
Dalam menguji pergolakkan emosi diri
Tak siapa tahu ada yang memerhati

(Mencari yang Maha Satu itu yang ku tuju)

Di dalam menjalani tiap dugaan yang diberi
Membawa pengertian hidup yang abadi
Tanpa perlu menipu diri sendiri
Yang menjadi lumrah duniawi

Seandainya kau yang memberi ruang
Akan ku baikki setiap kekurangan
Oleh itu diri yang memerlukan
Petunjuk darimu oh Ilahi

(Kau yang Maha Satu)

Diriku kini masih tercari-cari
Jawapan misteri tiap persoalan ini
Ku akui kesalahan dibuat segalanya
Gelap jadinya jiwa seadanya

(rap)
Ku cari terus ke situ
Itulah lampu hidupku
Terangilah gelap hatiku
Ku pohon restu dariMU

Akan ku baikki setiap kekurangan
Oleh itu diri yang memerlukan
Petunjuk darimu oh Ilahi

(Kau Yang Maha Satu)

Apabila tersilap langkahku
Tiba-tiba berbisik namaMu oh Ilahi
Terdetik di hatiku untuk sujud ke pangkuanMu
Mmeohon ampun dariMu

Dan selanjutnya ku tergoda lagi
Dunia ini yang sesat membunuhkan jiwaku
Kini ku mengakui teguranMu
Yang membuat ku sedar siapa diriku ini

U.N.I.C.C.A.T

(rap)

Tak semua yang sempurna nasihat di jalan yang lurus
Cerita yang dijadikan cerita
Dengan izin Yang Maha Esa yang wujud
Aku cinta dan cita
Segala yang ada bermula dari rasa resah
Aku akui harapan kasih dan hasratku tak setajam itu
Yang tak mampu risau lidah mudah di banjari
Fitnah melilau-lilau
Tuhan lindungilah dia dari kata-kata jahat itu
Doa-doa di pohon sentiasa setiap masa
Ampunilah dosa-dosa semasa daku ke sana
Dewasakanlah pemikiranku yang tak semegah mana
Salah silap ku berkarya tak pernah ku salah guna
Kau Yang Maha Satu (4x)


------------------------------------------------------------------------

ini lah keadaan aku sekarang
aku tak nak fikir tapi keadaan yg memaksa
aku tutup telinga dari kata-kata mereka
yg hanya aku ingin dengar adalah kata petunjuk dariMu

Ya Rahman
lindungi aku dari tersilap memilih
tunjukkan lah jalan-jalan yg Kau redhai
tutupkan hati ini buat yg bukan milikku

permudahkanlah andai jalannya ada di depan ku
Ya Rahman Ya Rahim

Rabu, 30 September 2009

si pemalas

Suatu hari ketika Imam Abu Hanifah sedang berjalan-jalan melalui sebuah rumah yang jendelanya masih terbuka, terdengar oleh beliau suara orang yang mengeluh dan menangis tersedu-sedu. Keluhannya mengandungi kata-kata, "Aduhai, alangkah malangnya nasibku ini, agaknya tiada seorang pun yang lebih malang dari nasibku yang celaka ini. Sejak dari pagi lagi belum datang sesuap nasi atau makanan pun di kerongkongku sehingga seluruh badanku menjadi lemah longlai. Oh, manakah hati yang belas ikhsan yang sudi memberi curahan air walaupun setitik."

Mendengar keluhan itu, Abu Hanifah berasa kasihan lalu beliau pun balik ke rumahnya dan mengambil bungkusan hendak diberikan kepada orang itu. Sebaik sahaja dia sampai ke rumah orang itu, dia terus melemparkan bungkusan yang berisi wang kepada si malang tadi lalu meneruskan perjalanannya. Dalam pada itu, si malang berasa terkejut setelah mendapati sebuah bungkusan yang tidak diketahui dari mana datangnya, lantas beliau tergesa-gesa membukanya. Setelah dibuka, nyatalah bungkusan itu berisi wang dan secebis kertas yang bertulis, " Hai manusia, sungguh tidak wajar kamu mengeluh sedemikian itu, kamu tidak pernah atau perlu mengeluh diperuntungkan nasibmu. Ingatlah kepada kemurahan Allah dan cubalah bermohon kepada-Nya dengan bersungguh-sungguh. Jangan suka berputus asa, hai kawan, tetapi berusahalah terus."

Pada keesokan harinya, Imam Abu Hanifah melalui lagi rumah itu dan suara keluhan itu kedengaran lagi, "Ya Allah Tuhan Yang Maha Belas Kasihan dan Pemurah, sudilah kiranya memberikan bungkusan lain seperti kelmarin,sekadar untuk menyenangkan hidupku yang melarat ini. Sungguh jika Tuhan tidak beri, akan lebih sengsaralah hidupku, wahai untung nasibku."
Mendengar keluhan itu lagi, maka Abu Hanifah pun lalu melemparkan lagi bungkusan berisi wang dan secebis kertas dari luar jendela itu, lalu dia pun meneruskan perjalanannya. Orang itu terlalu riang sebaik sahaja mendapat bungkusan itu. Lantas terus membukanya.

Seperti dahulu juga, di dalam bungkusan itu tetap ada cebisan kertas lalu dibacanya, "Hai kawan, bukan begitu cara bermohon, bukan demikian cara berikhtiar dan berusaha. Perbuatan demikian 'malas' namanya. Putus asa kepada kebenaran dan kekuasaan Allah. Sungguh tidak redha Tuhan melihat orang pemalas dan putus asa, enggan bekerja untuk keselamatan dirinya. Jangan….jangan berbuat demikian. Hendak senang mesti suka pada bekerja dan berusaha kerana kesenangan itu tidak mungkin datang sendiri tanpa dicari atau diusahakan. Orang hidup tidak perlu atau disuruh duduk diam tetapi harus bekerja dan berusaha. Allah tidak akan perkenankan permohonan orang yang malas bekerja. Allah tidak akan mengkabulkan doa orang yang berputus asa. Sebab itu, carilah pekerjaan yang halal untuk kesenangan dirimu. Berikhtiarlah sedapat mungkin dengan pertolongan Allah. Insya Allah, akan dapat juga pekerjaan itu selama kamu tidak berputus asa. Nah…carilah segera pekerjaan, saya doakan lekas berjaya."

Sebaik sahaja dia selesai membaca surat itu, dia termenung, dia insaf dan sedar akan kemalasannya yang selama ini dia tidak suka berikhtiar dan berusaha.
Pada keesokan harinya, dia pun keluar dari rumahnya untuk mencari pekerjaan. Sejak dari hari itu, sikapnya pun berubah mengikut peraturan-peraturan hidup (Sunnah Tuhan) dan tidak lagi melupai nasihat orang yang memberikan nasihat itu.
Dalam Islam tiada istilah pengangguran, istilah ini hanya digunakan oleh orang yang berakal sempit. Islam mengajar kita untuk maju ke hadapan dan bukan mengajar kita tersadai di tepi jalan.

Selasa, 29 September 2009

aura bahagia

Assalamualaikum w.b.t

Syukur buat Yang Esa, kerana masih dapat bersua. Selawat dan salam buat pejuang terhebat. Muhammad Rasullulah.


Keindahan ramadhan telah pergi meninggalkan kita, syawal pula masih diraikan. Namun raya kali ini seakan telah mula berubah. Aku pun kurang pasti apa yang berubah. Ya, banyak yang berubah. Aku tidak lagi sakan shopping itu dan ini utk raya. Cuma seadanya. Itu bagus, kerana tiada pembaziran dan sekadar yg perlu sahaja. Em....diam tak diam...raya kali ni raya last aku dapat beraya dgn kak lina secara solo..hehe..yela, raya akan datang dia dah berdua pula. Sedikit sebanyak mesti ada yg berubah...suasana....

Em...atas sebab itu juga aku pula yg telah di attack..huhu...elok2 aku tak berapa pikir, last2 terpikir juga bab itu..huhu...takpe2...sekarang, dah tak pikir sangat...hehe...

Semalam, hari ahad....jiha datang beraya...maaf ye jiha...seadanya sahaja....syukran sebab sudi datang jenguk teratakku ini...hehe...macam2 cerita ada....ada beberapa cerita yang mengusik jiwa...ish3...

Oleh itu, sesuatu telah berlaku malam tadi......aku cuba sedaya mungkin utk tidak melakukan perkara2 yg akan buat aku menyesal nanti....aku cuba...aku harap moga Allah sentiasa ada di hati dan jiwa kami...

Pagi tadi, masuk2 kuliah ada teman menegur....mungkin dia senang melihat air mukaku yg kembali ceria....moga akan ceria2 selalu...

Ptg tadi, ada beberapa aura bahagia sedang mengelilingi aku...yela...bila kawan-kawan bahagia..aku pun bahagia sama tau...(^_^)

Aku mohon pada pemilik segala kebahagiaan...Ya Rahman....agar limpahkan kebahagiaan buat kami semua ... amin ya rabb.

Isnin, 28 September 2009

terperangkap dlm huruf

huruf kembali menari
rangkaian A kembali menghantui
kini makin menggila

mana mungkin ku ukir huruf A
dgn jiwa
jika hakikatnya
dari dulu
masih hanya huruf F
walau bukan serupa
tapi masih lagi berwakilkan huruf F
rangkaian huruf F yang masih ku gengam
kadang2 ku lihat
huruf F amat indah
amat sempurna
kenapa mesti huruf F juga yg dilihat mata?
ku gengam!!!
dek kerana mengengam sepenuh jiwa
ia hancur, di genggamanku

pena gemar menari tatkala
huruf F melagukan bait2 syair
namun pena sering patah
diganti
patah lagi
diganti
dan diganti lagi

setiap penutup tarian pena
kerapkali disempurnakan
huruf akhir ini
rangkaian huruf Z
selalu mengundang teka teki
pena kadang2
kaku, dakwatnya beku

Arghhh..
terperangkap semula di dalam timbunan huruf2 itu
yg punya pelbagai keindahan
namun seringkali menitiskan air mata di hujung pena

Oh ya
pena juga boleh mengira
mari kita jalinkan huruf dan nombor agar sekata
rangkaian A kini 8
A,A,A,A,A,A,A,A
kutafsirkan ia akan terus menggila!!!
rangkaian F kekal 5
F,F,F,F,F
kekal kerana penaku sering patah!!!
rangkaian Z masih sukar ditambah
hanya 2
Z,Z
kerana penaku kaku
dakwatnya beku



jangan gusar wahai hati
pena itu tidak salah
cara si tuan pena yang salah mengalunkan rentak mata pena
bawalah pena ke lautan kalimah2 suci
disitu hati bakal sejuk, damai

kerana dakwat pena tak kan pernah beku
pena tak tegar utk patah
kerana lautan kalimah2 suci ilahi
takkan pernah habis
kerana laut itu sendiri tunduk dan patuh pada Ilahi

damailah wahai hati


Rabu, 16 September 2009

salam aidilfitri buatmu


Assalamulaikum...w.b.t

di kesempatan yang amat terhad ni
nak ucap salam lebaran buat sesiapa yg lalu kat blog ini (^_^)

baru balik dari kelas
tiba2 kena mengajar..huhu
takpe2 sudahku cuba sedaya yg mungkin

huhu
sekarang 4.39 p.m
nak gerak kol 6 p.m
tp 1 barang pun tak kemas ag huhu

apa2 pun sudah selesai assignment yg perlu dihantar sebelum raya
program n assignment selepas cuti raya pula menanti

semoga dipermudakan Allah
Insyaallah

ku mohon ampun dan maaf
atas segala luah rasa
tutur bicara yg mengguris jiwa

jumpa lagi
di sesi lain

kullu am waantum bikhair (^_^)

Selasa, 15 September 2009

MENGEMIS KASIH

Mengemis Kasih-Raihan

Tuhan dulu pernah

Aku menagih simpati

Kepada manusia yang alpa jua buta


Lalu terheretlah aku dilorong gelisah

Luka hati yang berdarah

Kini jadi parah


Semalam sudah sampai

Kepenghujungnya

Kisah seribu duka

Ku harap sudah berlalu

Tak ingin lagi ku ulangi kembali

Gerak dosa yang menghiris hati


Tuhan dosaku menggunung tinggi

Tapi rahmat-Mu melangit luas

Harga selautan syukurku

Hanyalah setitis nikmat-Mu di bumi


Tuhan walau taubat sering kumungkir

Namun pengampunan-Mu

Tak pernah bertepi


Bila selangkah kurapat pada-Mu

Seribu langkah Kau rapat padaku

Isnin, 14 September 2009

jgn bimbang ye, sy ok ni

Assalamualaikum w.b.t

Hari ni dah 24 ramadhan dah kan? kejap je......rindunya....entah sempat jumpa ramadhan akan datang ke tidak....Syukur ke hadrat ilahi atas segala apa yang telah diberi buat kita selaku hambaNya. Yang suka mahupun duka, hakikatnya segala2Nya milikNya. Ada hikmah di sebalik setiap yang berlaku.

Diajukan lagi soalan yang sama...."kenapa sedih je ni?"

Eh, bila la masanya aku bersedih ek? jgn bimbang ye kwn2 dan yang mengambil tahu. jangan bimbang, saya ok ni. Hakikatnya saya happy dan tenang tika ini. Cuma mungkin kerana kesihatan diri yg kurang baik dan timbunan tanggungjawab selaku siswi yg membuatkan sy agak keletihan. Untuk menjimatkan tenaga, saya kurangkan bercakap. Itu sahaja....Tiada kaitan dgn baju yang saya pakai. Dah lama teringin nak ada baju yg saya pakai hari ini. Dari jaman sekolah lagi...hehe....

Jangan bimbang ye kwn2 dan yang mengambil tahu. Doakan sahaja saya sihat segera. Tunggu sahaja saya menyakat kamu nanti hehe



Em, tapi ada sesuatu yang saya agak terkedu dan hilang kata-kata tadi. Seharusnya jika hendak menegur atau memberi semangat sekali pun. Lihatlah persekitaran, samaada sesuai atau tidak melontarkan kata-kata teguran. Barangkali yang mendengar itu akan semakin jatuh semangatnya dek kerana malu ditegur di hadapan ramai.

Saya mohon ampun dan maaf buat sahabat2 yg sy sayangi. Saya sayang anda semua. Tiada apa yang saya sedihkan di dalam hati. Melainkan sedih melepaskan ramadhan pergi. Itu sahaja. Kerana ramadhan kali ini amat bermakna buat diri ini. Hanya Dia yang tahu. Maaf seribu maaf.

Mungkin ada yang dah rindu nak lihat saya lincah menyakat.(perasan je kn sy ni? hehe). Doakan kesembuhan saya ye. Insyallah, dalam proses ni.

p/s : tiket train mlm rabu....ngeee~~~

Ahad, 13 September 2009

tag dari irtiyah

Assalamualaikum...

hihi...kene tag la pulak :P

baca ulasan tntng sy di blog irtiyah td....mmg ada betul nye huhu

1. Anda rasa anda hot?
Tak walaupun;
:: suhu badan sy agak panas sekarang dan boleh di kategorikan demam huhu ::

2. Upload gambar kesayangan anda.





poyonye la letak gmbr kartun kan??? hehe..ye la..nak letak gmbr family tp bukan utk tatapan umum...so...sy letak je gmbr kartun ni...CINTA BUAT ZAUJ (perasan je kn? :P)

3. Kenapa anda suka gambar ini?
sebab sweet n emm....cute (^_^)


4. Bila kali terakhir anda makan pizza?
masa birthday linda n kak ida (semester lepas)huhu

5. Lagu terakhir anda dengar?
mu'allim-sami yusuf

6. Apakah yang anda buat sambil selesaikan tag ini?
sedang berjuang siapkan rph (taip dlm jawi) smbil menahan sakit (gastrik)

7. Selain dari nama anda sendiri, anda suka dipanggil?
che' fat. kwn2 masa form 6 dulu panggil saya dgn nama ni...

sekian terima kasih...sy telah membayar hutang tag ngeee~~~

award dari ukhti shauqah mujahidah


Anugerah ini adalah daripada ukhti syauqah mujahidah....kwn yg belum pernah bersua muka (^_^).syukran ya ukhti

Untuk anugerah kali ini , ada beberapa perkara yang perlu dilaksanakan.

1 > kena letak 5 fakta menarik tentang pemberi award.

Erm , nak letak apa ye...

-> anti seorang yg agak misteri, tapi benar hehe
-> seorang yang berani dan tak mudah putus asa utk menjadikan setiap hari lebih baik dari
semalamnya
->seorang makcik yg sweet pd anak-anak buah hehe
->seorang muslimah yg solehah insyallah
->seorang yg amat menjaga ukwahfillah

2> Kena nyatakan 10 fakta tentang diri sendiri

Erm , secara ringkas je la ye

-> masih bergelar siswi ukm fakulti pend (pend islam)
-> akan melangkah umur ke 22 beberapa bln lg (udah tua dah hehe)
-> ank sulong dr 2 adk beradik
-> adkku perempuan (^_^)
-> sy seorang yg berketurunan jawa (^_^)
-> sy syg segamat (^_^)
-> sgt suka menyakat kwn2 n buat lawak huhu
-> sy akan jadi seorang yg pendiam bila sy byk berfikir ;p
-> sy akan berjalan (jln kaki) semahunya (rela tak naik bas), atau basuh baju lelama kalo sy nak lepaskan geram or tension huhu


Dan yang terakhir , kena beri award ini kepada 10 orang..

1. my lovely aunty irtiyah
2. ukhti jiha
3. ukhti ieya
4. ukhti siah
5. ukhti syida
6.ukhti rosniza
yg lain2 pandai2 la ambil sendiri ye..hehe..sowie

award dari my lovely aunty (^_^)



1. Award Untuk Rakan Blogger
2. Love'ly Blogger Award

Saya dapat dari irtiyah.
maaflah, baru sekarang dapat buat entri ni.ampun2 hehe

Saya hendak menyebarkan kepada semua yang pernah meninggalkan komen di entri atau erti kata lain, semua rakan blogger yang telah jadi link saya.


Mereka yang saya nak beri awards ini ada disenaraikan di bawah.

ukhti jiha
ukhti ieya
ukhti syauqah mujahidah
ukhti norsiah :P
ukhti rosniza
akhie putra aiman
akhie afzan

dan kepada sesiapa yg sudi nak ambil award ni. tapi jgn lupa tgglkan komentar anda dulu sebelum mengambilnya ya (^_^)

Apa yang anda perlu lakukan ialah;

1. Buat Posting tentang Award ini.
2. Linkkan pemberi awards ini di entri itu.
3. Bagi para sahabat yang belum jadi Follower atau Bertukar Link, harap menjadi Follow atau bertukar link dengan saya.
4. Copy-paste Image diatas.
5. Sebelum ambil jangan lupa tinggalkan komentar di entri ini.

Bagi sahabat yang belum tahu makna Award, sedikit gunanya...
1. Menambah mempererat jalinan Blokwalking.
2. Menambah jaringan link di web mesin pencari berita.
3. Cepat menambah tingkat Page Rank, baik dari Google, yahoo, msn, alexa atau yang lain.

Sekian terima kasih.

Sabtu, 12 September 2009

keinginan manusia dan sahabat berhati cantik

Assalamualaikum

Limpahan syukur buat ilahi kerana kita masih berkesempatan menikmati ramadhan yang terbuka luas segala keberkatan. Selawat dan salam buat pemimpin terunggul sepanjang zaman.

Hari ini memang penat, dan hampir-hampir kecundang puasaku.huhu...tapi silap ku sendiri. Teman-teman teruja nak mencari beberapa keperluan raya yg mereka ingin bebeno nak beli...hehe. Masa plan2 semalam, aku dah tahu dah...aku takkn beli apa2 pun nnt. Ye, ternyata benar!!! Tadi aku tak beli apa2 pun....sejauh itu kami berjalan....tapi 1 barang pun aku tak bawa pulang....takpe2 hajat kat hati ni cuma nak realisasikan keinginan teman-teman dan hanya untuk melihat2 tempat org....lagi pula sifat berjimat aku semester ini berhasil....berkat suara amaran mak, yang sering terngiang2 di kala aku sedang cuba2 membeli belah hehe :P

Masyaallah.....di sebabkan keinginan.....ramai juga yang sanggup tolak-menolak antara 1 sama lain....ish3...beristighfar aku di buatnya....terkedu bila ditolak dan di himpit dalam lautan manusia siang tadi....itulah keinginan manusia...kan??? sanggup berbuat apa cara pun utk mendapatkan apa yg diingini....kadang-kadang usaha untuk mencapai keinginan tu dengan menindas manusia-manusia lain yang tak berdosa..

Semasa menunggu komuter yang amat-amat lambat....aku terpandang pada dua lelaki di seberang ruang sana. Khusyuk aku memerhati.....kerana cuba memahami....teman di sebelah pelik benar tengok aku senyap je masa tu (penat le kene bersesak-sesak tadi hehe)...

Apa yang sy perhatikan pada dua lelaki tadi ye? hihi

Aku lihat, yang seorang sedang khusyuk mendengar.....mendengar bait-bait curahan rasa dari temannya yang seorang lagi....gembira dan rancak benar perbualan mereka tu. Walaupun tanpa sedikit suara pun. Kerana teman yang sedang rancak berbicara itu, hanya mampu berbicara dengan bahasa isyarat. Kagum aku melihat mereka berdua...seronoknya jika kita memiliki sahabat yang setia mendengar bual bicara kita walau tanpa suara. kan?


Kerana persahabatan itu berteraskan kasih sayang, ukhwah, berinteraksi, mengerti, mendengar, senyum, tawa, gembira, menangis, duka, ketawa, sedih, jujur, ikhlas-----sabar-----


Kadang-kadang aku lihat manusia yang memiliki hampir segalanya....amat payah menghargai persahabatan....melihat teman baik(secara zahir) longlai melangkah...hanya di pandang sepi tanpa pertanyaan "ambil berat"...ish3 apa lah nasib badan huhu

Takpe2, persahabatan juga bukan hanya utk menerima, tetapi memberi....dengan hati yang ikhlas...biarlah temanmu itu tidak punya rasa membalas persahabatan yg kau hulur....kerana Allah sentiasa tahu menilai keikhlasan hatimu yang cantik itu (^_^)

Ramadhan masih ada bakinya....perlu bertungkus lumus dan lipat gandakan peluang yang masih berbaki ini....

p/s: tadi nmpk ramai yg dah angkat beg balik raya, aku n kwn2 seangkatan masih bertungkus lumus dgn kelas dan pembentangan2 + assignment2 penting..takpe2....berusaha!!!! (^_^)

Wallahualam

Jumaat, 11 September 2009

kala ini

kala ini
hakikatnya hati sedang tenang
syukur padaMu Illahi

walaupun kala ini
ada hati insan-insan tertentu yg sedang menduga
jangan cepat melatah!!!

membuat pilihan itu perlu
tapi biarlah
Allah sahaja yg menentu

kala ini
walau bisa membaca hati insan-insan itu
terasa ingin ku tutup mata
tidak mahu membaca hati mereka

kerana impaknya
kadangkala membuatkanku terfikir
walau sejenak

yang sejenak itu lah
yg sebenarnya mampu membunuh ketenanganku
dalam diam

jadi
ku akhiri
cerita kala ini
dgn hanya menutup mata
dari membaca hati mereka

maaf andai kali ini
aku membisu
kerana aku lebih rindu pada cinta Rabbku


wallahualam


Isnin, 7 September 2009

sepatutnya 3, tapi 2

Assalamualaikum w.b.t

Syukur kehadrat illahi aku masih disini..masih lagi bernafas...atau barangkali mendapat nafas dan aura baru....selawat dan salam buat nabi junjungan Nabi Muhammad S.A.W

Macam-macam yang berlaku dan melanda diri ini. Terutamanya pada sepanjang minggu lepas..iaitu sabtu (5/9/09), ahad (6/9/09) dan hari ini (7/9/09) walaupun hakikatnya hari ini masih belum tahu apa kesudahannya.

----Satu----

Sepanjang minggu lepas, aku dan rakan-rakan seperjuangan berhempas pulas membuat latihan dan persiapan menjelang pertandingan di festival kesenian islam (FEKIS 09) di bawah kursus pengurusan ko-k yg merupakan acara ke empat.klik di sini

Boleh dikatakan hampir sepanjang minggu lepas semua org tak cukup tidur dan letih.

Namun semasa malam sesi raptai pertama diadakan (3/9/09), ada insiden yg aku tak jangka. Atau mungkin aku yg terover sensitif dan kurang profesional????? Buat pertama kalinya aku terpaksa tumpahkan air mata. Walaupun hanya fani yg nmpk aku nangis masa tu. Tapi ada jugak insan-insan perihatin yg touching.hehe....maaflah...lepas je insiden tu, hati aku jd confius....bukan tak tenteram tapi seakan amat berserah pada Allah. Mujur ada teman-teman (fani, jamilah, hajar,aizat) aku bangkit untuk tidak terus mengalah!!! berusaha!!!


Malam raptai penuh pula diadakan, masing-masing teruja dan all out..hehe...group kami sayang nak tinggalkan pentas.Ish3...pukul 3.30 pagi baru beransur balik ke kolej. Letih tak payah kata la, tengok muka je dah tahu ngeee~~~

Tiba lah hari pertandingan (5/9/09). Walaupun tak dapat johan, tapi seronok sebab team work yg berkesan. (^_^)

Namun sebelum majlis bermula, air mata kedua tumpah lagi...ish3 apa kena ntah mata aku ni kene servis ni...huhu

--------------------------------Selesai sudah 1 babak--------------------------------------

----dua----

Berusaha dan terus berusaha!!! walaupun baru balik program dari siang sampai menjelang waktu berbuka puasa. Namun ada pula misi kedua yang perlu di selesaikan. (6/9/09 )ada majlis iftar....malam menjelang iftar, masih ada 1 dua perkara penting yang belum selesai...hati mula berdebar kencang.

(6/9/09) telah menjelang tiba, sedaya upaya aku cuba menenangkan diri....berhasil!!!


------4.30ptg-----,

sedang asyik membuat persiapan terakhir sebelum majlis iftar ptg itu....tiba-tiba hp berbunyi....kelam kabut benar suara di hujung talian....(aku tak faham kenapa). Lepas panggilan hp diputuskan, baru aku perasan ada masej masuk dlm inbox. haaa???? ada org sabotaj???? ish3 bulan2 puasa ni pun ada lagi org yang tak sayang pahala.


Aku terduduk, rakan-rakan lain dah bimbang. Takut benar aku tension.... hehe..tq kawan-kawan. Mujur ada tindakkan cepat mencantas sebaran fitnah tu....

Dan akhirnya majlis kami on macam yang di rencanakan. Alhamdulillah....syukur ke hadrat illahi. Air mata yg tertumpah dua kali sebelum ni dah dilap dengan deretan senyuman dan ucapan tahniah.(^_^)

--------------------------------Selesai sudah 2 babak--------------------------------------

----tiga----


7/9/09 sepatutnya aku ade kelas micro teaching pagi ni. Ye, memang hari ini hari cuti...tapi kami dah janji nak ganti kelas.....sedang aku khusyuk menyelesaikan sentuhan persediaan untuk mengajar pagi ni.... tiba-tiba aku rasa macam lain macam....

0h...tidakkkk!!!!

Tu la sapa suruh minum air gas malam tadi??? suara perut menjawab....ala...."ter" minum la masa bungkus2 lauk mlm td..huhu padahnya, aku tak dapat nak pergi kelas pagi ni....patutnya 3 perkara penting akan selesai menjelang esok...tapi 2 je yang Allah izinkan...maksudnya aku kene lipat gandakan persediaan utk next micro teaching.

Dan!!!!

Jangan nak "ter"minum atau termakan mende2 yg leh buatkan gastrik kat perut ni tak reti duk diam2...huhu Semoga Allah permudahkan urusan, kurniakanlah kesihatan yg baik. Dan moga2 ramadhan yg berbaki ini mampu mentarbiyah lagi hati ini. Amin..Insyallah..




p/s : 1-Byk lagi assignment yg setia menanti, jumaat ni ade mid exam (doakan ye).
2-Untuk sahabat yg baru kembali ke bumi ukm ni.....selamat kembali dan selamat berjuang
juga.(^_^)

Wallahualam




Khamis, 3 September 2009

suara hati

suara hati
ingin benar menjerit semahunya

telahku rencanakan
telahku usahakan
telahku korbankan
sedaya yg ku mampu

namun aku akui
banyak perkara yg masih baru buat diri ini

benar kata org
pengalaman mengajar kita
utk melaksanakan sesuatu dgn lbh baik
"pengalaman mengajar kita erti kehidupan"

pengalaman yg agak pahit ini
1 hari nanti amat membantu aku
jadi
tabahkan hati wahai diri!!!

beberapa ketika yg dulu
aku larikan diri dari pengalaman sebegini

wahai diri!!!
ingat!!!
menyelesaikan masalah bukan dgn melarikan diri
tapi
dgn berani menghadapinya

suara hati
berkata lagi
tika inilah baruku lihat dgn hati
yg mana kwn
yg mana teman
yg mana sahabat

tika inilah baruku lihat dgn hati
hanya ALLAH yg mampu mengubah segalaNya
takdir milikNya

maaf teman seperjuangan
andai di medan ini
salah dan silapku menggunung tinggi
ku tahu kau mengerti

tika ini
saat genting
untuk memastikan jentera minda dan jiwa
gerak seiring
seimbang

setiap masalah ada penyelesaiannya
berusaha + tawakal

allahummayasir wala tuassir

wallahualam




Jumaat, 28 Ogos 2009

=====

assignment beratur, kelas micro yg mencabar, mid exam yg setia menanti, Ya Rahman..moga dapatku selesaikan dgn jaya. amin ya rabbal'alamin


MyEm0.Com

kenapa kamu belajar???

Assalamualaikum w.b.t

Syukur dan setinggi-tinggi puji buat Allah, kerana masih memberi izin pada kita utk berjalan di bumiNya. Selawat dan salam penuh kerinduan buat kekasihNya, Muhammad Rasullulah.

Pejam celik, sudah masuk ramadhan yg ke-7. Pada ramadhan ke-5, telah terjadi 1 insiden yang membuatkan aku terkenangkan zaman persekolahan berasrama yg kadang2 agak complicated..huhu. Maaflah, tak patut rasanya bercerita tentangnya. Cukup sekadar yg perlu tahu, sudah tahu. Yang perlu dgr sudah dgr. Walau dlm keadaan yg zahir aku bukanlah pd pihak yg bersalah. Namun, jauh di sudut hati ini.....malu denganNya. Ya Rabbana, tetapkanlah hatiku Ya Rahman.

Hari ini 7 ramadhan, masih awl pg. Apa yg aku nak kongsi di sini ialah tentang kejadian di kelas semalam. Jadual kelas telah ditukar hari dan waktunya. Namun masih kekal mampu membakar minda.

Ustaz : Baiklah, sekarang saya nak tahu, kenapa kamu semua belajar? Untuk apa?
Pelajar A : Untuk mencari keredhaan.
Ustaz : Bukan
Pelajar B : Untuk dekatkan diri kepada Allah.
Ustaz : Bukan
Pelajar C : Kerana Allah
Ustaz : Pun bukan, ia adalah penyebab utama utk kamu lakukan semua yg kamu jwb td.

---------aku dah tergamam dah, apa ye jwpn yg paling tepat?-----------

Pelajar lain : Masing2 memberi lagi jawapan2 yg lain
Ustaz : Baiklah(sambil tersenyum) kita belajar adalah utk mengenal Allah. Ma'rifatullah!

--------seisi kelas senyap menantikan penjelasan ustaz--------

Ustaz : Jika kamu tidak kenal Allah, bagaimana Allah akan memberi keredhaan pada org yg tidak mengenalinya? Jika kamu tidak mengenal Allah, bagaimana kamu hendak mendekatkan diri kamu kepadaNya? Jika kamu tidak mengenal Allah, bagaimana mungkin kamu melakukan sesuatu keranaNya?

-----------------------------------------------------

Apabila kamu mengenal Allah, barulah kamu boleh lakukan tazkiyah nafs dan seterusnya mencari keredhaanNya. Kamu tidak akan mudah merasa ada org yg hebat. Kerana kamu tahu Allah adalah yang paling hebat. Kamu tak mudah gentar dengan dugaan2 dariNya. Kadang-kadang Allah memberi kita jalan untuk mengenalNya dalam keadaan kita susah, kamu tak akan merasa kamu paling susah....kerana kamu tahu mengenal Allah itu lebih utama dari nikmat2 dunia. Kadang2 Allah membuka jalan untuk kita mengenalNya dalam keadaan kita senang. Namun manusia itu selalu leka dan lalai dgn nikmat2 duniawi.

----------------------------------------------------

manik2 jernih mengalir

p/s : mula2 aku takut nak masuk kelas ni, sekarang....aku tak sabar2 nak tggu mggu dpn...wlaupun tugasan sering dititipkan, namun penuh hikmah dan maknanya dlm hidupku.

wallahualam