"Wahai Tuhanku, jadikanlah daku orang yang mendirikan solat dan demikian juga zuriat keturunanku. Wahai Tuhan kami, perkenankanlah doa permohonanku" [Ibrahim : 40]

"Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata "kami beriman", sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)?" [al-Ankabut :2]



Sahabatku

Sabtu, 23 April 2011

Persoalan, sila jawab

Assalamualaikum w.b.t

Tetiba ada persoalan yang berlegar-legar kat fikiran ni...
Mmmm...kenapa kamu...kamu...dan kamu....
Suka jengah baca entri kat blog ini...
Tapi...
Tak pernah nak meninggalkan komen atau jejak?
Meh, mari berkenalan.....
Sila perkenalkan diri....
Jangan sembunyi-sembunyi eh (^_^)
Nak jugak kenal....
Hihihi

Jumaat, 22 April 2011

Senarai semak

Assalamualaikum w.b.t

Alhamdulilah, masih diberi kesempatan dari-Nya, meniti hari untuk terus-terusan memperbaiki diri. Mencorak lakaran kehidupan....andai yang semalam masih belum mampu menjadi yang terbaik di sisi-Nya....maka akan ku terus-terusan memperbaiki. Diri dhaif ini selalu saja masih mengutip sisa-sisa yang semalam...menjadi pedoman di hari-hari yang mendatang.

Selawat dan salam buat Baginda dan ahlinya.

Di petang Jumaat yang agak sayu ini. Bagai masih terkesan dengan 'perang' semalam. Ya, peperangan memerangi mazmumah dan bermati-matian meletakkan mahmudah di puncak hati. Rupa-rupanya begini....(^_^) Syukur pada-Nya Yang Maha Memberi.

Alhamdulilah, telah berkesempatan mengemas dan menyusun atur perabot bilik yang bakal di tinggalkan dalam 3 atau 4 hari lagi. Cuma yang mendesak kini adalah mempersiapkan diri untuk berjuang di medan imtihan. Isnin ini, masih ada 1 kertas yang perlu di juangkan. Namun, kondisi diri agak terganggu, persis tanda-tanda demam. Moga-moga sentiasa dalam perlindungan-Nya.Insyaallah......

Tiba-tiba teringin benar membuat sedikit senarai semak di sini. Al-maklumlah, bila sudah tidak lagi di alam kampus....maka blog ini berisiko untuk bersawang lebih lama dari kebiasaan (^_^). Baik, agak teruja juga bila menatap senarai semak ini. Jom....(^_^)

[Kerja] ---- Sekurang-kurangnya untuk 8 bulan....ohoho..lama tuuu....baru risik-risik..moga dapat mula kerja menjelang bulan Mei...Insyallah (^_^) Dan. moga-moga tercapai beberapa hasrat darinya...Insyallah.

[Ambil Lesen] ---- Yang ini sudah lama dalam senarai...kira macam senarai menunggu jugaklah hihi (^_^) Moga-moga kali ni tidak berhalangan dan dipermudahkan oleh-Nya. Insyaallah...

[Mempertajamkan Kemahiran] ---- Memasak, menjahit, mengecat, menukang, dan lain-lain..Yang dah ada 'mata', nak bagi 'tajam'....Yang dah 'tajam', nak asah sampai 'berkilat' hehe....Nak bagi tajam setajam-tajam nya...Lepas ni, bila dapat posting...belum tentu dapat duduk serumah dengan bonda ayahanda. Jadi, semua-semua ni kena pastikan 'tajam'...Biar senang hidup berdikari nanti hihi (^_^) Insyallah.

[Memperkemaskan ilmu] ---- Akan ku cuba pastikan yang segala buku dan kitab dalam kotak tidak akan hanya dalam kotak. Akan ku terus-terusan 'bercinta' dengan buku dan kitab-kitab itu. Jika perlu, akan ku tambah lagi....Yang paling penting, berkali-kali ku cuba goncang diri agar sedar...bahawa "Apa yang dikata jangan tidak dikota!" (Ilmu + Iman = Amal)....Moga-moga dipandu oleh-Nya. Insyallah.(^_^)

[Memperbanyakkan aktiviti bersama tetangga] ---- Sesekali jika pulang, bila ada kesempatan waktu dan keadaan yang mengizinkan.....ada juga melibatkan diri. Namun, kali ini...akan ku cuba untuk lebih aktif! (^_^) Ayuh, begitulah anak abah dan emak hihi (^_^) Insyallah...

[Melibatkan diri secara konsisten] ---- Ya, akan ku cuba lebih konsisten untuk jadi 'kru masak' abah di setiap tempahan yang bertandang...Insyaallah (^_^)....dari rewang, angkat hidang dan sewaktu dengannya....Insyallah....

Moga dikurniakan kesihatan dan umur untuk melaksanakan....Insyallah
Dan beberapa perkara yang menjadikan senarai semak ini lebih mengujakan.....(^_^)

Walimah Afani, Linda dan Nora (adik sepupu) (^_^)
Result Semester Akhir (^_^)
Isi Borang Posting (^_^)
Ramadhan (^_^)
Syawal (^_^)
Konvo (^_^)
Posting (^_^)

Lepas Posting? (^_^)
Kahwin?


''Dan jangan sekali-kali engkau mengatakan terhadap sesuatu, ''Aku pasti melakukan itu esok,'' kecuali (dengan mengatakan) ''Insyaallah''. Dan ingatlah kepada Tuhanmu apabila engkau lupa dan katakanlah, " Mudah-mudahan Tuhanku akan memberiku petunjuk kepadaku agar aku yang lebih dekat (kebenarannya) daripada ini'' [al-Kahf : 23-24]

Maka? Insyaallah (^_^)

Dalam merencana, jangan dilupa pada hakikat sebuah kematian. Maka, SENTIASA lah bersiap sedia menemuinya. Istiqamahlah dalam beribadat. Peliharalah imanmu....dan jadikan wahyu-Nya sebagai penyuluh kehidupan. Insyaallah....jangan gusar wahai hati....Allah SENTIASA ada.....(^_^) Kita ini cuma hamba...kita merancang, Dia Maha Merancang....dan sebaik-baik perancangan adalah milik-Nya....Maka, hanya pada-Nya kita berserah....(^_^)

"Katakanlah, "Sesungguhnya jika manusia dan jin berkumpul untuk membuat yang serupa (dengan) al-Quran ini, mereka tidak akan dapat membuat yang serupa dengannya, sekalipun mereka saling membantu satu sama lain." Dan sungguh, Kami telah menjelaskan berulang-ulang kepada manusia dalam al-Quran ini dengan bermacam-macam perumpamaan, tetapi kebanyakkan manusia tidak menyukainya bahkan mengingkari(nya).'' [al-Isra' : 88-89]


Dan senarai semak yang perlu dikemaskini SETIAP MASA adalah [memperbaiki jentera iman]
APA KHABAR IMAN? (^_^)




Bertahanlah

Saat emosi membungkus rasa
Segalanya tak keruan dan serba tak kena
Ingin saja dirombak segala kata
Ingin saja dilontar segala hampa

Yang benci bertukar sayang
Yang sayang bertukar benci
Yang bahagia dianggap derita
Yang tenang dianggap gelombang

Akhirnya?
Tercedera sendiri!
Zalim!

Oh mata hati!!!
Celiklah meski gelap pekat menyirami
Oh hati!!!
Gagahlah meski menggeletar menatap sebuah jalan suram yang serba tidak pasti

Wahai cinta!
Bertahanlah memberi tanpa meminta-minta
Wahai ikhlas!
Kukuhlah berdiri tanpa rebah menyembah kepalsuan yang keji
Wahai Kasih dan sayang!
Tersenyumlah kasih, dakaplah sayang seerat nafas

Kerana-Nya
Bertahanlah
Hanya kerana-Nya
Maka, teruslah bertahan
Jangan hampa wahai cinta, ikhlas, kasih dan sayang
Dia Yang Maha Esa sentiasa ada
Demi mencari redha-Nya, maka kalian berempat perlu terus bertahan

Ya Allah,
Yang Maha Memelihara
Yang Maha Pengasih dan Penyayang
Ampunkan hamba dhaif ini
Bantulah hamba memelihara sabar dan syukur
Di setiap mehnah ujian dari-Mu Ya Ilahi



Selasa, 12 April 2011

Penyembuh

Assalamualaikum w.b.t

Hujan itu indah, Subhanallah...Alhamdulilah...Kerana Allah itu Maha Pemurah dan Maha Memberi.(^_^) Selawat dan salam buat insan terpilih, Nabi Muhammad s.a.w.

Sebenarnya, dari semalam lagi tangan ni dah resah nak menaip sesuatu di sini. Namun, cuba untuk tidak berlaku zalim pada diri..maka, ku tahan-tahan jua. Al-maklum lah...tadi tengah hari masih ada kertas peperiksaan untuk di juangkan. Alhamdulilah, sudah dua kertas berlalu. Kini, cuma tinggal satu. Natijahnya? Ku serah segala pada-Nya...agar natijah imtihan ini setimpal dengan usaha dan kebergantunganku pada-Nya. Insyallah.

Yang sebenarnya, keluar sahaja dari dewan peperiksaan tadi...ada satu perasaan yang luar biasa menyelubungi. Hairan memikirkannya, bimbang juga ada. Namun setelah di teliti dengan mata hati....besar hikmah buat diri. Tiba-tiba ku rasa tidak mahu lagi langsung memandang pada satu wajah, mendengar namanya pun apatah lagi. Rasa muak...persis yang berlaku hampir empat tahun lepas. Hairan bukan?

Eh, jangan salah tanggap ya...ku tidak lagi mahu memandangnya dan mendengar namanya bukan kerana dia cela perangai atau jelek pekerti. Tapi......cukuplah sekadar aku menyedari dia juga cuma manusia, makhluk-Nya jua. Yang selayaknya ku kagumi adalah Pemilik nyawanya. Bukan dia.

Usai solat dan istikharah, meminta ditunjukkan arah...ku cuba merehatkan diri dengan memujuk diri untuk bertenang dan ..... akhirnya terlena. Beberapa jam kemudian, ku buka mata. Gelap.!!! Oh, hujan rupanya di luar sana. Damai~ Ku buka lampu dan mula ku cuba renung peristiwa tadi dengan mata hati. Alhamdulilah, terima kasih Ya Ilahi. Rupa-rupanya ia penyembuh.....ia bukan racun, tapi ubat dari-Nya. Alhamdulilah...sungguh indah tarbiyah-Mu (^_^) Terima Kasih Yang Maha Penyantun, kerana menyintai kecintaanku dan telah memberiku sembuh (^_^)

"Allah pelindung orang-orang yang beriman. Dia mengeluarkan mereka dari kegelapan kepada cahaya (iman)" [al-Baqarah : 257]

Bertemankan alunan nasyid - Muhasabah cinta. Rindu pada-Nya mula bertandang bertimpa-timpa. Segera ku renung pada potongan ayat dari ayat-ayat cinta-Nya :

"Setiap yang bernyawa akan merasakan mati. Dan hanya pada hari kiamat sajalah diberikan dengan sempurna balasanmu. Barang siapa dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke dalam syurga; sungguh, dia memperoleh kemenangan. Kehidupan dunia hanyalah kesenangan yang memperdaya" [ali-Ilmran : 165]

Cinta-Nya terlalu luas untuk kita nikmati. Di setiap detik, liku dan harapan kehidupan....Dia sentiasa ada. Cuma, kita hamba ini yang selalu leka.

"Apa yang ada di langit dan di bumi selalu meminta kepada-Nya. Setiap waktu Dia dalam kesibukkan. Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?" [ar-Rahman : 29-30]

Ayuh, sama-sama kita bergerak memperbetulkan kompas keimanan dan mempersembahkan ikhlas yang sebenar-benar ikhlas kerana-Nya. Ingat, semakin hari usia bukanlah semakin bertambah. Tetapi usia semakin berkurang, menanti hari untuk dipilih kembali menghadap satu-satunya Tuhan yang layak di sembah. Allah s.w.t.....Allahuakbar.





Jodoh pertemuan itu rahsia Ilahi, namun mati itu pasti.
Ayuh kita perbaiki jentera iman dan taqwa
untuk mempersiapkan diri
bertemu Dia yang amat dirindui.


Moga kita sama-sama sentiasa dalam perlindungan-Nya
dan sentiasa rindukan keharuman Jannah
InsyaAllah

Sabtu, 9 April 2011

Indahnya bertenang

Jangan di jolok sarang tebuan
Jika tiada perisai diri
Ayuh kita bertenang, zikir memuji Ilahi
Dan sabarlah menunggu amukkan sang tebuan reda sendiri

Maaf kerana terpaksa mengganggu sang tebuan mengurus diri
Cuma ingin melindungi
Hati yang takut disengat membuta tuli

Ku juga faham, jelas dan mengerti
Bukan salah sang tebuan itu sendiri
Kerna sudah fitrahnya sebegitu, ciptaan Ilahi

Jangan bimbang, jangan gusar wahai hati
Sedia sudah, ku perisai diri
Dengan penuh pengertian dan ilmu memahami

Syukur kini pada Ilahi
Jalan ini nampaknya lebih terang memayungi
Dengan limpahan kasih sayang dari-Nya Yang Maha Memahami

Pujukku buatmu sang tebuan,
Senyumlah,
Jangan disakiti dirimu nan tabah dan cantik pekerti
(^_^)




Tahukah kamu, yang kamu sebenarnya sangat comel? (^_^)

Khamis, 7 April 2011

Terpendam, tapi bukan dendam

Belum mula lekang
Senyum ini
Mengapa tidak mahu berhenti?
Bimbang andai mengundang lupa diri

Belum juga mahu padam
Terpendam, tapi bukan dendam

Mana sebuah nekad?
Mana segunung azam?
Mana sembunyinya benteng bertahan?
Mana?~
(T____T)

Ya Allah~
Yang Menghidup dan Yang Mematikan
Lindungilah hati ini Ya Rabb
Terlalu takut ku jatuh pada jurang yang dalam
Jurang-jurang neraka yang lara lagi ngeri

Ya Latif~
Rawatlah bahagia ini
Biar ku terus tetap di sentuh cinta-Mu nan mewangi
Jangan biarkan ku tercedera sendiri

Ya Rauf~
Balutlah senyumku ini
Dengan penuh santun dan perhatian-Mu Ya Ilahi
Biar ku terus berhati-hati
Pada dunia persinggahan ku ini

Ya Rahman~
Hanya pada-Mu cintaku berlabuh
Cintailah kecintaanku, biarku sembuh

Ya Rahim~
Kasihku buat-Mu tiada ganti
Kasihani daku, jangan biarkan diriku sunyi
Dari merindu-Mu Yang Maha Menyayangi




Ahad, 3 April 2011

Motivasiku adalah cinta-Nya

Assalamualaikum w.b.t

Syukur atas nikmat malam-Nya yang masih tenteram, masih lagi memberi ruang dan peluang untuk kita sama-sama menikmati cahaya bulan-Nya dan bintang-bintang-Nya. Subhanallah...Selawat dan salam buat penghulu mukmin, Nabi Muhammad s.a.w. Selamat malam buat yang sudi berziarah ke teratak usangku ini (^_^)

Alhamdulilah, akhirnya mood study berkunjung jua buat diri ini...Setelah puas memujuk hati (^_^) Al-maklumlah, berseorangan pula untuk beberapa hari sebelum peperiksaan akhir menjengahkan diri 11/04/2011 ni...Sahabat-sahabat terdekat ada di samping keluarga tercinta masing-masing. Bukanku tidak mahu pulang, tetapi suasana study week terakhir selaku prasiswazah inginku nikmati sepuasnya kali ini. Seingatku, sepanjang 8 semester ku di perbukitan ilmu ini.....hanya sekali aku pulang ke pangkuan bonda dan ayahanda ketika study week. Itupun, atas faktor yang sudah terlalu mendesak emosi hihi.....

Ok, berbalik pada pencetus entri kali ini. Ada seorang sahabat sekuliah sering menggelarkan diri ini pakar motivasi. Menurutnya lagi, dia suka berkunjung ke blogku ini..ada sumber motivasi katanya. Terpinga-pinga jua diri ini...Rasa terlalu tidak layak untuk ku digelar pakar motivasi...Teringat pula di zaman sekolah dahulu, sebelum wujudnya blog ini ......... ada juga yang menyarankan diri ini mengambil bidang kaunseling jika ingin memohon U. Tapi, oleh kerana diri merasa masih ada kelompangan di sudut yang lain, maka ku fokuskan pada bidang yang lebih menjurus ke arah pembentukkan diri untuk menjadi insan yang lebih mensyukuri nikmat-Nya. Kini, empat tahun sudah berlalu, moga diri ini lebih kenal apa itu syukur yang sebenar. Allahuakbar.

Dari sisi pandang yang lain, mungkin inilah salah satu platform untuk ku benar-benar menyebarkan cinta-Nya buat yang berkunjung. Duhai sahabat, yang sebenarnya daku bukanlah pakar ........tetapi motivasi yang hadir dan tercoret di sini adalah motivasi yang lahir dari cinta-Nya yang sangat tulus dan tersangat indah. Segala puji dan puja hanya untuk-Nya. Subhanallah....



Daku cuma insan biasa yang sering juga jatuh malah berkali-kali tersungkur. Hanya cinta-Nya yang mampu membuatkanku kembali bangkit dan kuat untuk meneruskan langkah yang sudah mula lemah. Alhamdulilah, Allah Maha Memberi. Mengenali apa itu jambatan istikharah banyak membentuk diri luar dan dalaman. Dan nota buat sahabat semua, istikharah itu bukan hanya terikat untuk hal-hal mencari jodoh. Malah skop istikharah itu terlalu luas. Meliputi keputusan dalam setiap langkah hidup kita selagi bergelar insan.

Tiba-tiba terkenang pengalaman ketika di penghujung semester lepas. Bondaku terlantar di wad. Tetapi dek kerana terikat dengan jadual peperiksaan, maka ku gagahi hati dan diri untuk tetap bertahan menyudahkan kertas-kertas peperiksaan semester itu. Kebiasaannya, bondalah pembakar semangat penguat tekad untuk diri ini yakin. Tetapi, di saat bonda tercinta lemah tak berdaya...siapa yang mampu membakar semangat untuk diriku? Nah, jelas dan nyata....di sebalik musibah ada mahabbah-Nya buat hamba dhaif ini.....Dia Yang Esa mengajarku, bahawa bondaku juga manusia dan seorang hamba....dan HANYA DIA YANG MAHA MENCIPTA yang mampu memotivasiku dengan cinta-Nya yang tak pernah kunjung malap.....

Allah Maha Penyantun. Dia memberi diri dhaif ini ruang dan peluang berbakti untuk bonda yang dikasihi. Meski cuma secebis jika dibandingkan dengan perhatian yang bonda beri sejak diri ini lahir melihat dunia. Syukur ku panjatkan buat-Nya. Daku menjaga keperluan dirinya, makannya, pakainya, tidurnya, emosinya, memulihkan keyakinannya, memandikannya, menyapu ubat-ubatan dan cuba memasak sesedap yang mungkin........Walau mungkin belum mampu setanding bonda dalam menjaga keperluan kami sekeluarga selama ini....Namun, bertitik tolak dari peristiwa itu, bonda mula lebih mempercayai dan memandangku sudah sedikit "dewasa". Selama ini sememangnya aku hanya "anak kecil" di matanya. Dan hakikatnya, aku pernah memasang angan-angan untuk membina bait muslim ketika di zaman kampus. Namun, sejujurnya ku akui aku memang masih "anak kecil".... .......... kerana setiap bulan sekurangnya-kurangnya sekali dua pulang ke pangkuan bonda kerana terlalu rindu....Bagaimana mungkin ku urus sebuah rumahtangga dengan keadaan emosi yang huru hara?

Lihat, pada detik ini aku sudahpun berada di penghujung alam kampus. Dan ternyata, angan-anganku itu bukan yang terbaik untukku. Malah, telahku jumpa jalan yang terbaik dan lebih baik menerusi jambatan istikharah pada-Nya. Dia memberi jalan terbaik bersama insan yang juga Insyaallah lebih baik dan terbaik di sisi-Nya buatku. Matlamatku cuma satu, ingin bertemu-Nya bersama-sama cinta yang terlalu istimewa dan paling ikhlas khas buat-Nya.

Bukanlah bermakna selepas bergelar isteri aku akan terus melupakan bonda dan ayahanda. Cumanya, kini emosi sudah mula lebih tenteram tatkala jambatan istikharah membuatkan ianya lebih terarah. Harapan yang masih belum dilaksanakan sepenuhnya kini adalah ingin menjadi benar-benar "dewasa" di mata bonda tercinta. Ku cuba, sedaya yang ada. Dan motivasiku menuju itu adalah cinta dari-Nya.(^_^)




Buat si dia, mungkin namamu sudahku tahu. Namun, teruslah sama-sama kita berdoa. Agar Allah memelihara hati kita untuk kekal menjaga dan disatukan pada jalan yang benar-benar diredhai-Nya juga hanya demi meraih cinta-Nya. Andai bukan dengan dirimu, aku sudah sedia. Kerana diri ini tetap akan pergi jauh darimu untuk bertemu Dia, Pencipta kita...Yang Maha Esa. Dan ku juga sedar meski tertulis takdir kita bersama, kamu hanya makhluk-Nya yang cuma diberi pinjam oleh-Nya. Maka, dengan kehadiranmu atau tidak hadirnya dirimu tidak akan mampu mengugat cintaku buat-Nya. Hanya Dia cinta pertama (^_^).....Moga Allah terus memberi kekuatan dan keyakinan itu buatku dan juga dirimu (^_^) Insyaallah, we'll find our way (^_^)