"Wahai Tuhanku, jadikanlah daku orang yang mendirikan solat dan demikian juga zuriat keturunanku. Wahai Tuhan kami, perkenankanlah doa permohonanku" [Ibrahim : 40]

"Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata "kami beriman", sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)?" [al-Ankabut :2]



Sahabatku

Ahad, 29 Ogos 2010

Masih Mampukah Ia Subur?


sumber gambar : www.pasarkreasi.com/content/detail/
photography/2092/tanah-retak-daun-dan-secercah-harapan


Dasar jiwa yang umpama tanah gersang
Masih mampukah ia subur?
Subur dengan keimanan padaNya?

Mengapa perlu berputus asa?
Wahai sang pencinta Allah!
RahmatNya terbentang luas
Buat hamba-hambaNya yang berusaha

Mengapa perlu berputus asa?
Sedangkan hayatmu masih dikandung badan
Sedangkan nafasmu masih mampu dimanfaatkan

Terus dan teruslah berusaha
Untuk menjadi sang pencintaNya yang paling setia
Kelak, saat semuanya binasa
Tiada gundah menghimpit jiwa
Syaratnya hanya buat yang bertaqwa
Pada Pencinta sekalian makhlukNya

Jangan putus asa
Meski dunia hanya sementara
Harapan masih ada!

Andai Rahmat dan RedhaNya menjadi matlamat
Berpalinglah
Dari sudut hidup yang gelap!
Melangkahlah
Menuju cahaya petunjukNya

Katakanlah (Wahai Muhammad) : "Wahai hamba-hambaKu yang telah melampaui batas terhadap diri mereka sendiri (dengan perbuatan-perbuatan maksiat), janganlah kamu berputus asa dari Rahmat Allah, kerana Sesungguhnya Allah mengampunkan segala dosa; Sesungguhnya Dialah jua Yang Maha Pengampun lagi Maha Mengasihani " (al-Zumar : 53)




Harapan?

Masih Ada!


Sabtu, 28 Ogos 2010

Untuk Mencari RedhaNya

Assalamualaikum w.b.t

Segala puji buat Pemilik seluruh alam ini. Allah Maha Kaya, Allah Pemilik segalanya. Hanya dengan mengingatiNya jiwa akan menjadi tenang. Allahuakbar!

Selawat dan salam buat KekasihNya.



***Seindah Mutiara***

Nurul Iman mendepani hari-harinya dengan berbekalkan kekuatan padaNya. Dia yakin Allah Maha Bijaksana mengatur hidupnya. Hanya Allah tempat sandarannya. Cuma Nurul Iman perlu bijak menguruskan perasaannya dalam mencari redhaNya.

Apa dan siapa yang pernah hadir dalam hidupnya dahulu adalah sebahagian dari sejarah hidupnya. Nurul Iman tidak akan mampu "menghalau" mereka yang pernah wujud dalam hidupnya pergi begitu sahaja. Tiada nilai "hikmah" jika dia bertindak demikian. Dia berusaha untuk bersikap tegas agar tiada lagi yang menyalah erti perilakunya. Cuma kadang-kadang agak lucu. Dalam ingin bersikap tegas sesekali dia terlalu tegas. Hingga ada yang mengatakannya "syadid" dan garang malah ada yang kata dia sudah sombong. Tergelak juga Nurul Iman memikirkannya.

Bila ada yang sudah melabel sebegitu, Nurul Iman cuba menyeimbangkan tingkahlaku dan tuturnya supaya ada "hikmah" yang tersulam di sebalik dakwahnya. Nurul Iman menguntum senyum.

Siapa yang pernah wujud dalam hidupnya yang lalu masih lagi cuba mengasak dirinya. Namun demi tekadnya untuk mencapai matlamat "Untuk Mencari RedhaNya" maka Nurul Iman menepis segala yang bakal menghalang matlamatnya itu. Nurul Iman tidak gentar lagi. Bagi Nurul Iman, sesuatu perhubungan yang halal dengan lafaz sakinah iaitu ijab dan qabul tidak perlu dimulai dengan yang haram. Selaras dengan anjuran Islam, iaitu menjauhi perbuatan -perbuatan yang menghampiri zina.

Nurul Iman bahagia melihat rakan-rakan seperjuangan sudah ramai mendirikan Bait Muslim impian masing-masing. Tiba-tiba Nurul Iman terpandangkan lirik lagu dari kumpulan Hijjaz, Permaisuri Hati.


Di antara kekasih pilihan dihati
Punyai budi penghias diri
Wajahnya lembut biasan perkerti yang tinggi
Indahnya perhiasan dunia

Diantara diriku juga dirimu
Hanya mengharapkan cinta yang Satu
Ku kan binakan mahligai impianmu
Oh.. sayang ikhlaskanlah hatimu

Malumu bernilai
Katamu berhikmah
Hatimu tulus suci dan murni
Hanya diri yang halal engkau serahkan segala
Untuk mencari redha Allah

Benarlah cinta buta melalaikan
Tanpa memikirkan batas syariatnya
Semuanya itu hanya ujian didunia
Ia adalah mahar untuk kita ke syurga

Oh? Kau Permaisuri di hatiku
Di dunia ini engkau penghibur
Menjunjung kasih amanah Ilahi
Ku pasti akan terus menyayangi
Terima kasih ucapan ku beri
Kau hadiahkan ku cahaya hati
Ku pimpin tanganmu oh kasih meniti hari
Semoga kita dapat bersama
Sampai kepadaNya disyurga sana

Tuhan kekalkanlah
Permaisuri hati ku
Untuk menemani dalam mengapai cintaMu



Begitulah harapan Nurul Iman,
agar cinta insaninya hanya buat "kekasih halal" nya sahaja,
demi mencari redha Ilahi.
Dia ingin menjadi permaisuri di hati insan yang halal buatnya.
Yang dapat memimpin Nurul Iman menuju cintaNya.
Nurul Iman panjatkan setinggi-tinggi doa padaNya
agar menjadi isteri kepada suami yang amat menyintai Allah.



.: Ingin menjadi isteri solehah buat kekasih halal yang soleh :.



Universiti Ramadhan

Assalamualaikum w.b.t

Udara pagi yang sejuk dan tenang menyegarkan minda dari jendala bilik ini masuk dengan di undang (^_^) sungguh indah dapat merenung diri dalam suasana begini. Subhanallah!

Selawat dan selawat penuh kecintaan buat Rasulullah. Nabi Muhammad S.A.W.



Ramadhan sudah 18 hari menjengah waktu. Pantas masa berlalu. Tapi bagaimana pula dengan diri? Apa khabar hati? Apa khabar jasad dan rohani? Adakah masih istiqamah seperti pada awalnya Ramadhan?



Ia bukan sekadar tidak makan



Salam Ramadhan karem, muhasabah buat diri ini juga. Moga kita mampu manfaatkan sebaiknya Ramadhan yang masih berbaki. Kerana kita tidak akan tahu adakah diri masih diizinkanNya untuk bersua Ramadhan yang akan datang malah hakikatnya Ramadhan ini pun belum pasti diri mampu bersua hingga ke hujungnya~ Sesungguhnya kematian itu pasti. Allahuakbar!

Jumaat, 27 Ogos 2010

MUNAJAT



Munajat - Rabbani

Tuhan... kubisikkan kerinduan
keinsafan... pengharapan...
Tuhan...kusembahkan pengorbanan
Membuktikan kecintaan

Bisikanku untukMu
Munajatku mohon restu
Semoga cintaku bukan palsu
Pada desiran penuh syahdu
Gelombang lautan rinduku

Munajatku dalam syahdu
Merindui maghfirahMu
MardhiaMu dalam restu
Harapan tulusnya hatiku

Kurindukan pimpinanMu
KeagunganMu dalam doaku
Kebesaran pada kudratMu
Ia membina rohaniku

Tuhan... kubisikkan kerinduan
Keinsafan... Pengharapan...
Tuhan...kusembahkan pengorbanan
Membuktikan kecintaan

Ujian kepahitan di dalam kehidupan
Padanya ada kamanisan
Ketenangan dan kebahagian
Bayangan syurga idaman

Munajatku dalam syahdu
Merindui maghfirahMu
MardhiaMu dalam restu
Harapan tulusnya hatiku

Kurindukan pimpinanMu
KeagunganMu dalam doaku
Kebesaran pada kudratMu
Ia membina rohaniku

Tuhan... kubisikkan kerinduan
keinsafan... pengharapan...
Tuhan...kusembahkan pengorbanan
Membuktikan kecintaan


Isnin, 9 Ogos 2010

Sebelum Terlena

Hijjaz




Sebelum mata terlena
Di buaian malam gelita
Tafakurku di pembaringan
Mengenangkan nasib diri

Yang kerdil lemah dan bersalut dosa
Mampukah ku mengharungi titian sirat nanti
Membawa dosa yang menggunung tinggi
Terkapai ku mencari limpahan hidayah Mu

Agar terlerai kesangsian hati ini
Sekadar air mata tak mampu membasuhi dosa ini

Sebelum mata terlena
Dengarlah rintihan hati ini
Tuhan beratnya dosa ku
Tak daya ku pikul sendiri

Hanyalah rahmat dan kasih sayang Mu
Yang dapat meringankan hulurkan maghfirah Mu
Andainya esok bukan milik ku lagi
Dan mata pun ku tak pasti akan terbuka lagi

Sebelum berangkat pergi ke daerah sana
Lepaskan beban ini
Yang mencengkam jiwa dan raga ku

Selimuti diri ku
Dengan sutra kasih sayang Mu
Agar lena nanti ku mimpikan
Syurga yang indah abadi

Pabila ku terjaga
Dapat lagi ku rasai
Betapa harumnya
Wangian syurga firdausi oh Ilahi

Di sepertiga malam
Sujud ku menghambakan diri
Akan ku teruskan pengabdian ku pada Mu

Rabu, 4 Ogos 2010

kerna telahku pilih Dia dalam matlamatku

Assalamualaikum w.b.t

Angin malam dari langit Ilahi yang menjengah segenap ruang kamar ini memberi kekuatan pada hati. Renung ku renung ke seluruh hamparan kejadian Yang Maha Bijaksana, akhirnya telah berjaya memujuk hati hamba dhaif ini untuk terus tersenyum meski masih membalut rasa sebaik mungkin.(^_^) Alhamdulilah.

Selawat dan salam buat kekasihNya, Nabi Muhammad S.A.W


Langkah demi langkah ku susun untuk melerai jalan sesat dan menyesak fikiran. Ku serah padaNya memandu hati mencari sebuah hakikat. Cubaku keluar dari jalan itu, dengan mencari bahagia dari insan-insan tersayang. Alhamdulilah, tenang mendengar suara bonda~ Ceria mendengar suara sahabat lama~ Gembira dapat menyayangi anak-anak didik bagai darah daging sendiri. Ya, sillaturrahim dan ukhwah itu salah satu dari ketenangan dan benih-benih yang mencambah pohon-pohon bahagia (^_^)

Kerna telahku pilih Dia dalam matlamatku,

Maka sekali lagi aku rela, moga Allah tuntun hatiku yang masih perlu banyak dibaik pulih ini menuju terus kepada redhaNya.

Berpalinglah, andai itu yang paling ideal untuk semua dan jiwamu. Kerna telahku pilih Dia dalam matlamatku.

Menjauhlah, andai itu jalan yang paling manis untukku tenang menyintai Dia Penciptaku.

Kejahilan, kekhilafan dan kegopohan diri mungkin pemisahnya. Namun, kebesaranNya jua yang memanggil sebuah rasa damai mendiami dan merombak segala pemisah.

Kerna hati kita hanya milikNya, andai benar dedikasi hatimu jua buatNya. Tidak lagi akan ku khuatir, kerana hanya Dia Maha Menyayangi, Maha Adil, Maha Bijaksana, Maha Mendengar akan luah bicara hati hamba-hambaNya. Allah akan memberi yang terbaik buat setiap hambaNya.

Hanya Dia matlamatku. InsyaAllah. Allahuakbar!