"Wahai Tuhanku, jadikanlah daku orang yang mendirikan solat dan demikian juga zuriat keturunanku. Wahai Tuhan kami, perkenankanlah doa permohonanku" [Ibrahim : 40]

"Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata "kami beriman", sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)?" [al-Ankabut :2]



Sahabatku

Jumaat, 29 Januari 2010

Apa yang kamu kejar???!!!

Assalamualaikum w.b.t

Hanya kepada Allah sahaja kita berserah. Allah Maha Adil! Allah Maha Mengetahui! Allah pemilik mutlak segala apa yang ada di bumi dan di langit! Apa sahaja yang kamu miliki hari ini juga milikNya. Ya Rabbana, jauhkan kami dari perasaan hasad dengki. Ya Rabbana, kami rindu syurgaMu. Ya Rabbana, pandulah kami agar kami tidak berada di dalam kesesatan yang nyata. Allahuakbar!

Selawat dan Salam buat Nabi Muhammad S.A.W. Ya Nabina, kami ingin menjadi umatmu yang sentiasa dekat dengan ajaran Islam yang di bawa olehmu. Agama yang Allah redhai. Menyintai dan mengamalkan sunnahmu.



Dalam mendepani realiti kehidupan kita, ada yang dipimpin dan ada yang menjadi pemimpin. Ada juga yang dipertanggungjawabkan untuk mentadbir dan ada pula yang ditadbir. Walaupun diberi nikmat dan kurniaan sifat kepimpinan dan mentadbir, namun ramai yang lupa! Itu semua amanah yang Allah beri. Akan ada perhitungan di hadapan Allah akhirat kelak antara yang dipimpin dan yang memimpin, begitu juga antara yang ditadbir dan yang mentadbir. Apa yang kamu kejar???!!!! Kemasyhuran? Dunia dan segala isinya? Keredhaan Allah dan syurgaNya?



>>>Jadilah Penguasa Yang Adil<<<

قال الله تعالى : ان الله يأمر بالعدل والاحسان
Allah Ta'ala berfirman : "Sesungguhnya Allah menyuruh untuk berlaku adil dan berbuat baik" (An-Nahl :90)
قال تعالى : واقسطوا ان الله يحب المقسطين

Allah Ta'ala berfirman : "Dan berlaku adillah kamu sekalian sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berlaku adil". (Al-Hujurat: 9)

Dari Abu Hurairah ra. dari Nabi S.A.W, beliau bersabda : "Ada 7 kelompok yang akan mendapat naungan Allah pada hari yang tiada naungan kecuali naunganNya iaitu : Pemimpin yang adil, remaja yang sentiasa beribadah kepada Allah Ta'ala, seseorang yang hatinya sentiasa dipertautkan dengan masjid, 2 orang yang saling cinta-menyintai kerana Allah di mana kedua-duanya berkumpul dan berpisah keranaNya, seorang lelaki yang ketika dirayu oleh wanita bangsawan lagi rupawan lalu menjawab : "Sesungguhnya saya takut kepada Allah", seseorang yang mengeluarkan sedekah kemudian ia merahsiakan sampai-sampai tangan kiri tidak mengetahui apa yang diberikan oleh tangan kanannya, dan sesorang yang berdzikir kepada Allah di tempat sunyi kemudian kedua matanya menitiskan air mata". (Riwayat Bukhari dan Muslim)



>>>Larangan Menipu
<<<

قال الله تعالى : والذين يؤذون المؤمنين والمؤمنات بغير مااكتسبو فقد احتملوا بهتانا واثما مبينا

Allah Ta'ala berfirman : "Dan orang-orang yang menyakiti orang-orang yang beriman baik lelaki mahupun perempuan tanpa kesalahan yang mereka perbuat, maka sesungguhnya mereka telah memikul kebohongan dan dosa yang nyata". (Al-Ahzab :58)



Manusia selalu lupa, bila nikmat melimpah ruah. Kesenangan, pangkat dan kedudukan, kebijaksanaan yang dimiliki yang ada pada diri dirasakan akan tetap dimiliki sampai bila-bila. Oh tidak!!! Kita silap!!! Ia kekal milik Allah Ta'ala, dan sebaik-baik kemenangan adalah beroleh syurga Allah di negeri Akhirat nanti yang kekal abadi.

Ketawa melihat orang lain tumpas di atas percaturan dan pembohongan yang kamu bina memang memuaskan hatimu yang tamak dan amat cintakan dunia itu! Tapi adakah pasti kamu juga mampu gembira seperti hari kamu mentertawakan orang yang kamu tindas di akhirat kelak???!!! Apa yang kamu kejar???!!! Kemasyhuran? Dunia dan segala isinya? Keredhaan Allah dan SyurgaNya?



Marilah kita sama-sama nilai apa yang ada di dalam hati kita masing-masing. Kerana manusia selalu lupa. Jadi jangan terus biarkan diri berada dalam kelupaan yang nyata. Berpijak di bumi nyata. Allah Maha Melihat setiap apa yang dilakukan hambaNya, walaupun di tempat yang sunyi. Hatta apa yang terdetik di hatimu juga Allah Maha Tahu.

Ayuh sahut seruan Allah yang menjanjikan syurga kepada orang-orang yang beriman dan bertaqwa kepadaNya. Betulkan yang salah dan amalkan yang betul. Kembali kepada Allah Yang Maha Esa. Kematian itu menghampiri setiap kita. Dan ingat juga, kita umat akhir zaman. Yang menjadi tanda bahawa kiamat juga menghampiri.

>>>Janji Allah Ta'ala Bagi Orang-orang Yang Beriman Di Dalam Syurga<<<

وقال الله تعالى : ان المتقين في جنات وعيون . ادخلوها بسلام امنين . ونزعنا ما في صدورهم من غل اخوانا على سرر متقابلين لايمسهم فيها نصب وماهم منها بمخرجين
Allah Ta'ala berfirman : "Sesungguhnya orang-orang yang bertaqwa itu berada dalam syurga (taman-taman) dan (di dekat) mata air-mata air (yang mengalir). (Dikatakan kepada mereka) : " Masuklah ke dalamnya dengan sejahtera lagi aman". Dan Kami lenyapkan segala rasa dendam yang berada dalam hati mereka, sedang mereka merasa bersaudara duduk berhadap-hadapan di atas dipan-dipan. Mereka tidak merasa lelah di dalamnya dan mereka sekali-kali tidak akan dikeluarkan daripadanya". ( Al-Hijr : 45-48)



Wallahualam...

p/s : Moga kita sama-sama ingat dan mengambil pengajaran!


Rabu, 27 Januari 2010

lafaz tersimpan

Assalamualaikum w.b.t

Alhamdulilah, syukur ke hadrat Allah, yang masih meminjamkan kehidupan buat kita semua di bumi ini. Semoga kita semua sedar dan belajar bagaimana untuk memakmurkan bumi yang kita diami ini.

Selawat dan salam buat Nabi Muhammad dan keluarga baginda, serta seluruh para sahabat dan syuhada yang tidak pernah mengenal erti penat dan letih demi menegakkan kalimah Allah dan menyebarkan dakwah Islam di serata dunia.




Alhamdulillah, keadaan diri semakin pulih. Sejak hari Jumaat lepas, keadaan kesihatan tak mengizinkan. Mungkin kerana diri ini banyak lupa, maka Allah meninggalkan "pesan" agar jangan lupa lagi! Walaupun keadaan kepala macam ni, tapi tak boleh nak di manjakan sangat. Ada banyak tanggungjawab yang perlu diselesaikan, kuliah perlu juga dihadiri. Sayang kalau terlepas syarah ustaz di dalam kuliah. Biarpun agak gayat dan terhuyung hayang semasa berjalan, ku gagahi kaki...ku langkah jua~

Syukur ke hadrat Allah kerana barisan murabbi yang mengajar semester ini amat menarik perhatian kami semua dengan segala pergunungan ilmu yang mereka ada. Sama seperti semester-semester yang lalu. Semoga semua murabbiku samaada guru yang mengajarku membaca al-Quran, yang mengajar di kelas KAFA, di sekolah agama, di sekolah rendah, di sekolah menengah mahupun barisan murabbiku di UKM ini akan sentiasa dilimpahi Rahmat dan Kasih Sayang Allah. Insyaallah..(^_^) Bila di hitung-hitung hanya tinggal setahun 3 bulan sahaja baki perkuliahanku di bumi UKM ni. Sedihnya~ (T_T)

Jangan sekadar bersedih menghitung waktu wahai diri. Tapi manfaatkan waktu yang masih berbaki itu sebaik mungkin. Agar tiada penyesalan di kemudian hari. Tempat ini bukan untuk bersuka ria, bukan untuk meronda-ronda...tapi tempat yang ku diami ini adalah tempat menuntut ilmu....dan memperkukuhkan jati diri. Ingat yang itu ya!


5 hari yang dilalui menerbitkan pelbagai rasa. Ada banyak lafaz yang tersimpan. Buat sahabat-sahabatku, Linda, Kak Ida, Kak Ain....terima kasih atas segalanya. Raut wajah dan kata-kata semangat dari kalian amatku rindui (^_^) Buat Ukhti "Ummu Solehah", enti banyak membantu...syukran ala kulli hal (^_^) Buat ahli bait kesayanganku, Jun dan adik Masni, thanks because trying to understand me! Moga ikatan ukhwah antara kita semua kekal erat buat selamanya. Insyallah.


Sutera Kasih

Kian lama terpenjara
Mencari makna cinta
Dalam ungkap kata bersulam dusta

Bila gerbang rahmat terbuka
Menjelma cinta suci
Sehalus dan selembut sutera kasih
Terbentanglah tersingkap kebenaran
Terlerailah terbenam kepalsuan
Tuhan padaMu ada kedamaian
Di ribaanMu kebahagiaan
Tiada lagi rasa kesangsian di hati
CintaMu cinta tulus suci murni
KasihMu nan abadi

Bertautlah bercambahlah cinta
Mengharum dalam jiwa
Menemukan kerinduan syahdu
Pada yang Maha Esa

Sutera kasih membelai
Membalut kelukaan itu
Sutera kasih melambai
Mengisi kekosongan pengharapan

Rela pasrahkan kehidupan
Mengharungi cabaran
Rintangan perjalanan di hadapan

Doa dan titis air mata
Mendamba sutera kasih
Agar terus bersemi selamanya


Oh ya, tiba-tiba teringatkan sesuatu. Dah setahun perkara itu berlalu. Setahun yang lalu, keadaan agak mencemaskan dan penuh pengharapan. Berlainan dengan hari ini, kerana hari ini sarat dengan semangat membara dari diri itu. Moga berjaya esok! Jangan bimbang, segala yang lalu telah terpadam. Sudahku buka buku baru. Buku yang lebih bermanfaat.(^_^) Apa yang bakal berlaku di masa akan datang ku sandarkan segalanya hanya pada pemilik mutlak alam ini. Biar lafaznya tersimpan di sini.

اللهم اني أسألك العفو والعافية في الدنيا والأخرة؛ اللهم اني أسألك العفو والعافية في ديني ودنياي وأهلي ومالي . اللهم احفظني من بين يدي؛ ومن خلفي؛ وعن يميني وعن شمالي؛ ومن فوقي؛ وأعوذ بعظمتك أن أغتال من تحتي
"Ya Allah, Sesungguhnya aku memohon kebajikan dan keselamatan di dunia dan akhirat. Ya Allah, Sesungguhnya aku memohon kebajikan dan keselamatan dalam agama, dunia, keluarga dan hartaku. Ya Allah, tutupilah auratku ( aib dan sesuatu yang tidak layak dilihat orang ) dan tenteramkanlah aku dari rasa takut. Ya Allah, peliharalah aku dari muka, belakang, kanan, kiri dan atasku. Aku berlindung dengan kebesaranMu, agar aku tidak disambar dari bawahku (oleh ulat atau bumi pecah yang membuat aku jatuh dan lain-lain)". -Riwayat Abu Dawud dan Ibnu Majah, lihat Sahih Ibnu Majah 2/332-

Esok adalah hari membuang undi bersempena Pilihan Raya Kampus. Moga yang selayaknya yang meraih kemenangan esok! (^_^) Apa yang lebih penting adalah tanggungjawab yang bakal digalas akan dilaksanakan sebaik mungkin. Agar kebajikan mahasiswa/i dapat dibela. Moga mahasiswa/i bersikap matang!



p/s : Tahniah juga buat dua sahabat dari keluarga pipaq. Kak Nad dan Wadi atas masjid yang bakal didirikan. Terima kasih di atas undangannya. Selamat bercinta sampai syurga~ (^_^)

Jumaat, 22 Januari 2010

menyelusuri bicara dari Maha Pencipta

Sayu~
Sebak~
Pelbagai persoalan menerjah fikiran

Sebuah Anugerah?!!!

Jangan terlalu leka
Taksub dengan nikmat kurniaanNya

Kini wujud rantaian bicara
Bicara dari Yang Maha Pencipta

Usah berputus asa
Kerana ada Rahmat di sebaliknya
Yang tidak diketahui

Teruskanlah
Berserah diri pada Allah
Kerana diri ini mutlak milikNya

Mungkin jua ia suatu tanda
Masa semakin mendekat

Ayuh diri!
Periksa hatimu
Periksa jiwamu
Periksa dirimu



Persiapkan dirimu
Kerana saat bertemuNya semakin dekat
Amat dekat!
Kematian itu pasti!


Rabu, 20 Januari 2010

membangkitkan rasa indah

Assalamualaikum w.b.t

Alhamdulilah, syukur kepada Allah. Menganugerahkan kemanisan menimba ilmu buat kita. Ya Allah, kami bercita-cita mahu bertemuMu dalam keadaan yang gembira. Semoga kami semua berusaha bersungguh-sungguh ke arah cita-cita kami. الله اكبر

Selawat dan salam buat kerinduan kami, Nabi Muhammad S.A.W dan para sahabat baginda.

Alhamdulillah, ungkapan yang paling selayaknya terungkap tika ini. Mulanya, semasa baru memulakan semester ini ada rasa agak takut untuk menempuh sinambungan subjek yang diambil. Alhamdulillah, kekuatan dan keseronokan pula yang bermukim di hati kini.

Apabila setiap hari ada sahaja perkara baru yang dihadam akal, ia sememangnya akan membangkitkan rasa indah. Walaupun setiap kali itu juga membuatkan diri menyedari kejahilan berkenaan beberapa perkara lazim dalam kehidupan seharian, namun ku jadikan ia cabaran yang perlu disahut! Belajar, dan teruskan belajar! Kemudian amal, dan terus mengamalkan! Istiqamah, dan sabar dalam melaksanakan istiqamah!

Beberapa kitab yang amat bermakna juga telah berjaya dimiliki. (^_^) Insyaallah, akan ku cuba untuk memanfaatkannya buat diri dan orang lain. 'Ahli bait' ku juga sudah semakin berminat dengan semua ini. Moga ukhwah dan mahabbah yang cuba kita sama-sama semai ini akan berkekalan sehingga syurgaNya. Insyaallah. Moga dengan keizinan Allah, pertemuan kita sebagai ahli bait ini dapat menjadikan kita lebih dekat dan lebih mengenal Allah. Walaupun halaqah sederhana kita itu nampaknya agak santai, moga dapatku jadikannya jalan menuju baiti jannati (^_^) Wallahualam.



p/s : Syukran ala kulli hal buat ukhti Jun dan ukhti Masni (^_^) Moga kalian najjah di dunia dan Negeri Akhirat. Insyaallah!

Isnin, 18 Januari 2010

kehinaan yg mengejek jiwa

Terpandang dosa yang masih semalam
Jahilnya diri ini tika itu
Sungguh aku malu pada diri
Pada kejahilan yang nyata

Ya Rabb

Ampunkan ku Ya Rabbi
Aku malu pada diriku sendiri
Malu!

Walau dosa itu semalam
Zahirnya tetap waktu tidak dapat
ku undur
Untukku goncang pada diri sendiri
Untukku sedarkan diriku yang semalam itu

Jauhkanlah aku dari diriku yang itu
Dekatkanlah aku padaMu
Aku rindu pada syurgaMu
Dekatkankah aku pada jalan Jannah itu




Kehinaan yang sedang mengejek jiwa!









Haikal-Mentari Hidup

Kala senja itu tiba
Kutermenung sendirian
Terasa diriku ini jauh dari rahmat Tuhan
Dosa yang aku lakukan
Menerjah ruang fikiran
Masihkah ada untukku keampunan

Gelap rasa dunia ini
Tanpa cahaya Ilahi
Baru kini kusedari
Jalan yang aku lalui
Memusnah pedoman hidup
Melempar hatiku ini ke lembah kehinaan

Dalam kegelapan itu
Terbit cahaya dari-Mu
Memandu hamba-Mu menuju iman
Menginsafi diri dengan ketaqwaan dan kesabaran

Kau terangi jalanku menuju syurga-Mu
Dan Kau tunjuki dengan hidayah-Mu
Hanyalah pada-Mu kuhadapkan diri
Mohon keampunan

Wahai Yang Maha Pengasih
Bantulah hamba-Mu ini
Yang kian terumbang-ambing
Di dalam arus duniawi
Kuberdoa kepada-Mu
Memohon limpah rahmat-Mu
Mentari hidupku kan bersinar kembali

Ahad, 17 Januari 2010

opick-cahaya hati



Allah engkau dekat
Penuh kasih sayang
Takkan pernah engkau
Biarkan hamba Mu menangis


Karna kemurahan Mu
Karna kasih sayang Mu


Hanya bila diri Mu
Ingin nyatakan cinta
Pada jiwa jiwa

yang rela dia kekasih Mu
Kau yang selalu terjaga
Yang memberi segala


Allah Rohman Allah Rohim
Allahu Ya Ghofar Ya Nurul Qolbi
Allah Rohman Allah Rohim
Allahu Ya Ghofar Ya Nurul Qolbi


Di setiap nafas di segala waktu
Semua bersujud memuji memuja asma Mu
Kau yang selalu terjaga
Yang memberi segala


Setiap makhluk bergantung padaMu
Dan bersujud semesta untuk Mu
Setiap wajah mendamba cinta Mu cahaya Mu


Khamis, 14 Januari 2010

bersabar terhadap mad'u



Assalamualaikum w.b.t

Ya Rabbana, syukur kami ke atas segala kurniaanMu. Ketahuilah wahai semua hati yang rindukan syurgaNya. Bahawa Islam itu membuatkan damai sentiasa bertamu di segenap relung hati. Tiada yang lain yang menjanjikan kebahagian hakiki, hanya Islam. Allahuakbar!

Ya Rasulullah, kami rindu pada akhlakmu pada semangat juangmu, kami rindu pada kesabaranmu. Kami semua ingin sama-sama dibangkitkan bersamamu. Itu cita-cita kami! Semoga kami semua dari kalangan yang sentiasa mencintai Allah dan RasulNya lebih dari yang lainnya. Jauhkanlah kami dari fitnah dunia dan segala isinya. Amin Ya Rabbal a'lamin.

Bila disebut mad'u, pasti tidak lari dari menyebut tentang dakwah. Ada ramai dari kita yang mendakwa dirinya bukan ahli dakwah, maka dia terlepas dan tidak perlu untuk mengajak orang lain melaksanakan amar ma'ruf nahi munkar.

Bukankah kita semua khalifah yang dipertanggungjawab memakmurkan bumi dan isinya ini?

Bukan yang bergelar ustaz dan ustazah sahaja yang perlu menyampaikan dakwah. Cuma apa yang perlu diutamakan adalah apa yang kita sampaikan itu adalah sebenar-benarnya yang di ajar oleh Islam atau tidak? Iaitu ajaran yang berpandukan nas Al-Quran dan sunnah RasulNya serta segala jalan lain yang juga masih berpaksikan pada kedua-duanya. Ini bermaksud, matlamat kita adalah dalam membentuk generasi insan muslim yang bukan sahaja hebat ilmu keduniaan, malah hebat juga ilmu yang membimbing ke arah kecemerlangan kehidupan akhirat.




Dakwah bukan sahaja di masjid atau majlis-majlis ilmu malah dalam apa jua keadaan! Tingkahlaku dan tutur kata yang baik dari seseorang muslim itu juga merupakan salah 1 cara dakwah kerana ia cermin kepada keperibadian Islam. Jadi, pastikan setiap langkah dan tuturmu itu terbias dari hatimu yang benar-benar cintakan Allah dan Islam! Jangan biarkan masa 24 jam/7 hari yang dipinjamkan kepada kita ini berlalu dengan sia-sia!

"Demi masa. (1) Sesungguhnya manusia berada dalam kerugian (2) Kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan kebajikan serta saling menasihati untuk kebenaran dan menasihati untuk kesabaran. (3) " surah al-asr : ayat 1-3



Walaupun perjuangan dakwah itu dikatakan perit dan pedih untuk dilaksanakan, tapi percayalah bahawa apa sahaja yang kita lakukan demi kebaikan agama Allah ini akan membuatkan hatimu merasa amat dekat denganNya. Kedamaian akan sentiasa menyelubungi jiwamu walau apa pun tohmahan, perit dan pedih yang dilemparkan oleh manusia-manusia yang masih belum mampu merasai limpahan kasih sayang Allah buat dirinya. Kerana apa? Ya, kerana syurga itu manis!

Setiap manusia sememangnya berbeza, samaada dari sudut fizikal, emosi dan tahap keintelektualan. Oleh itu, sebagai orang yang ingin menyampaikan mesej-mesej dakwah, kita perlu sentiasa bersedia menghadapi sikap mad'u yang pelbagai. Sabar itu kuncinya, dan ingat! Hidayah itu milik Allah. Hatimu juga perlu benar-benar yakin bahawa kebenaran tetap akan menang! Jangan putus asa dalam menyampaikan dakwah! Jangan cepat mengalah pada sorakan syaitan yang sentiasa ternanti-nanti kamu berundur dari jalan Allah!

Buat para murabbi dan bakal murabbi, kita sedang makin menjauh dari zaman Rasulullah. Tapi jangan di malapkan cahaya gemilang Islam itu. Ayuh bangkit! Dan semarakkan semangat juangmu menyampaikan ilmu-ilmu kepada generasi akhir zaman ini! Dunia murabbi tak pernah sunyi dari melihat para mad'u yang dambakan sinar ilmu buat penyuluh hati mereka mengenal Allah. Jadi, teruskan perjuanganmu ya murabbi!

Buat mana-mana hati yang amat cintakan Allah dan RasulNya. Ayuh kemaskan mindamu! Menyampaikan dakwah itu tanggungjawab kita bersama, buangkan tanggapan-tanggapan jahat yang suka memandang rendah pada niatmu yang ingin mengajak kepada amar ma'ruf nahi munkar. Biar terbuang, jangan kau gentar. Rela terhina demi kebenaran! Selamat Berjuang!

Sabtu, 9 Januari 2010

bukan untuk tatapan umum

Assalamualaikum w.b.t

Tirai malam berlabuh lagi, sujud buat Illahi yang melimpahkan segala rahmatNya buat kita. Bijaklah dalam menguruskan diri dan emosi. Andai terasa goyah. Berhenti sejenak, hirup udara ketenangan. Kemudian teruskan larian kehidupanmu, pastikan larian itu menuju syurga!

Selawat dan salam yang sarat dengan kerinduan buat kekasihNya. Nabi Muhammad S.A.W. Moga kita semua dalam kalangan yang mendapat syafaat baginda di sana nanti. Amin Ya Rabbal 'alamin.


***Seindah Mutiara***

Nurul Iman sedang bersiap-siap untuk keluar bersama sahabat-sahabat serumahnya. Keluar bersiar-siar! Mengeratkan sillaturrahim.

"Ha, baru nampak cantik! Selalunya apa yang Nurul pakai semuanya nampak macam "low profile" je! ". Tegur salah seorang dari mereka.

Walhal, Nurul Iman hanya suka-suka ketika itu. Sebelum melangkah keluar nanti, dia akan hanya membiarkan "low profile" itu sahaja yang menghiasi wajah dan pakaiannya. Bukan dia tidak tahu untuk bergaya sakan seperti wanita lain! Bukan dia tidak tahu caranya! Tapi dia tidak mahu! Kerana dia tahu semua kemahiran menggayakan diri itu hanyalah untuk yang halal. Buat Zauj, Insyallah! Jika Allah izinkan.

Tambahan pula, dengan berpakaian sebegitu, hatinya tenteram. Jiwanya tenang. Hatinya tidak kelam kabut seperti dahulu. Ketika dia terikut-ikut untuk bergaya seperti yang lain. Walaupun manusia yang memandang akan ringan mulut untuk memujinya. Tapi akhirnya dia sedar ,bahawa dia lebih dambakan pujian dan kecintaan dari pemilik hakiki dirinya! Allah Yang Maha Agung.

Biarlah jika dia tidak lagi di puji oleh manusia-manusia yang liar memandang kecantikkan terlarang. Asalkan hatinya tenang dalam kerinduan Jannah. Jadi dia telah pasakkan dalam hati, dengan satu pesanan yang kuat! Bahawa dia perlu semai kesabaran yang jitu untuk pandai menapis dan menepis cakap-cakap orang. Kerana apa? Ya, kerana syurga itu manis!

Biarlah segala kecantikan dan keayuannya menjadi rahsia. Biarlah rahsia! Biar suaminya sahaja yang dapat menilai kemahirannya berhias diri. Walaupun siapa gerangan suaminya itu masih lagi menjadi rahsia Allah buat dirinya. Tetapi Nurul Iman yakin, jika 1 masa nanti dia sudah bergelar isteri dan dia tanyakan hal ini kepada suaminya itu.

Jawapannya ialah?

"Kerana Nurul Iman bukan untuk tatapan umum, tetapi buat tatapan Penciptanya. Kerana Nurul Iman lebih rindukan keharuman syurga, dari keharuman dunia"

=====================================================================


***Monolog Seindah Mutiara***


Rindu keharuman syurga
Meruntun jiwa
Mengalir air mata
Basah sujudku
Kerana terlalu rindu

Wahai pemilik nyawaku
Hidupku
Matiku
Hanya untukMu

Jangan biarkan aku menzalimi diri ini
Yang hanya Kau pinjamkan
Buatku laksanakan amanah duniawi

Andai Kau izinkan aku berkongsi rasa cinta padaMu ini dengan seseorang
Aku mohon agar dia juga amat merindukan keharuman syurgaMu

Allahu Rabbi!



Jumaat, 8 Januari 2010

Dilema-Hijjaz





Album : Pelita Hidup IV
Munsyid : Hijjaz
http://liriknasyid.com


Lihatlah panorama dunia
Wanita bagaikan hilang rasa malunya
Maruah yang menjadi maharnya
Tergadai sia bagai tiada berharga

Di manakah budinya di manakah akhlaknya
Sungguh pilu dan sayu mengenangkannya
Santun tiada lagi nafsu memimpin hati
Kehormatan diri tidak dipeduli

c/o
Oh wanita kembali menginsafi
Kepada asal fitrah kejadianmu
Diciptakan untuk dihormati
Sentiasa diredhai Tuhan Pencipta
Kembali kepadanya juga pada Rasulnya
Pasti dihadirkan taufik dan hidayahnya
Wanita...

Kembalilah ke arah kemuliaan
Contohi peribadi Ummul Mukminin
Rasulullah dijadikan suami
Tertawan kerna keluhuran pekerti
Bukan kerana harta bukan kerana nama
Tapi kerana budi yang disanjungi
Kembalilah...

Wanita perhiasan dunia
Bagai kilau permata di antara kaca
Sayangnya makin pudar cahaya
Hingga tiada lagi beza di antaranya