"Wahai Tuhanku, jadikanlah daku orang yang mendirikan solat dan demikian juga zuriat keturunanku. Wahai Tuhan kami, perkenankanlah doa permohonanku" [Ibrahim : 40]

"Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata "kami beriman", sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)?" [al-Ankabut :2]



Sahabatku

Selasa, 20 Disember 2011

Pimpinan-Mu yang ku dambakan

Assalamualaikum w.b.t.

Segala puji selayaknya hanya untuk Allah. Subhanallah. Terima kasih Ya Allah, kerana hadirkan cinta-Mu di segenap hati. Bantu hamba, lindungi hamba ini Ya Rabb. Terlalu takutku tergelincir dari jalan-Mu. Pimpinlah hamba agar ISTIQAMAH menyusuri jalan menuju-Mu dengan penuh berhati-hati.

***Seindah Mutiara***

Nurul Iman terpesona membaca sirah-sirah wanita terbilang. Kisah Asiah isteri Firaun yang amat teguh mempertahankan imannya sangat memberi motivasi untuk dirinya. Begitu juga kisah kecekalan Siti Hajar yang amat menakjubkan. Begitu juga kisah bonda-bonda kita, Saidatina Khadijah, Saidatina Aisyah dan bonda-bonda yang lain. Nurul Iman tidak henti-henti memuji Allah. Nurul Iman berbisik di dalam hatinya. Ingin ku menjadi pencinta-Mu yang setia seperti mereka.

Menurut al-Quran dari surah an-Nisa ayat 34, perempuan-perempuan yang saleh adalah mereka yang Qanitah dan Hafizah.

"Maka perempuan-perempuan yang saleh, adalah mereka yang taat (kepada Allah) dan menjaga diri ketika (suaminya) tidak ada, kerana Allah telah menjaga (mereka)" [an-Nisa : 34]

Nurul Iman sangat berbahagia setiap kali membaca dan menghayati al-Quran di tangannya itu. Tenang jiwanya, terarah matlamat hidupnya. Kerana dia sedar, walau dalam suka mahupun duka Allah sentiasa ada bersama. Walau sebanyak manapun dia kehilangan perkara-perkara atau insan yang disayangi dari sisi, Nurul Iman masih mampu bangun dari terus bersedih kerana cinta Allah sentiasa membuatkan dia kembali bersemangat meneruskan perjuangan kehidupan. 

Muhasabah diri membuatkan dia sedar bahawa dia cuma hamba-Nya. Dia merenung salah satu dari hadith Rasulullah s.a.w yang turut dimuatkan oleh Imam Nawawi di dalam karyanya (Hadith 40). Hadith tersebut merupakan hadith yang ke 27 berkenaan 'Kebaikan dan Dosa'.

Daripada Nawas bin Sim'an ra. meriwayatkan daripada Nabi s.a.w Baginda bersabda : Maksudnya : "Kebaikan adalah akhlak yang baik, sedangkan dosa adalah segala hal yang mengusik jiwamu dan engkau tidak suka jika orang lain melihatnya". [Riwayat Ahmad 4/228, al-Bukhari dalam al-Adab no.295 dan Muslim no.2553]

Nurul Iman menangis teresak-esak terkenangkan dosa-dosanya yang banyak. Dia cuba memperbaiki dirinya. Berusaha semaksimum mungkin. Dia sedar mungkin dia akan kehilangan kesayangan-kesayangannya di masa lalu demi meraih cinta Allah. Kerana Nurul Iman percaya bahawa Allah akan menggantikan ia dengan kesayangan-kesayangan yang lebih baik dan diredhai-Nya. Nurul Iman bahagia kerana hatinya cuma mahukan pimpinan Allah untuk menyelamatkannya dari menzalimi diri. Dan Nurul Iman mahu membuktikan apa yang ada di dalam hatinya  itu bukan dusta, maka percakapan dan perbuatannya juga perlu taat pada Allah. Insyaallah. Inni Akhafullah! 





Ahad, 18 Disember 2011

Jangan kau curi hatiku

Mengejar, laju
Berhenti, terperosok di sudut sana
Lelap yang hanya mahu mengelak dari mengungkap
Pabila letih, beralah akhirnya

Kembali mengatur duduk
Pakaian compang camping, fikiran kusut
Paksa menghirup tenang
Ah, sesak yang mencekik jiwa!!!

Bangun, menyuci diri
Berwuduk
Melangkah penuh tawaduk
Menghadap Pencipta
Satu per satu, penuh tertib


Merintih dengan penuh pengharapan
Ya Allah Tolong hamba~
Ya Allah Tolong hamba~
Ya Allah Tolong hamba~
Jangan biar daku kehilangan-Mu
Daku rela kehilangan yang lain
Sesungguhnya hanya Allah yang mampu mencukupi keperluanku

Aku cuma hamba Allah
Diriku milik-Nya
Tubuhku pinjaman dari-Nya
Jiwaku hanya mahukan cinta-Nya
Jalan yang jauh ini ku teruskan hanya menuju-Nya
Aku hanya ingin bertemu-Nya

Jangan rebut dariku
Jangan rampas dariku
Jangan kau curi hatiku
Jangan kau janji ingin setia bersamaku
Jangan! Jangan! Jangan wahai dunia!



Rabu, 14 Disember 2011

Serulah dirimu juga

Assalamualaikum w.b.t

Segala puji dan puja hanya pada Allah. Subhanallah.

Selawat dan salam buat pemimpin ummat yang dirindui, Nabi Muhammad s.a.w

Alhamdulillah, jantung masih berdegup. Nadi masih lagi berdenyut. Apa khabar iman? Subur? Apa khabar sabar? Masih bertahan? Bagaimana dengan ibadah? Masih istiqamah? Ya Rahman, Ya Rahim. Tetapkanlah iman kami pada jalan-Mu. Himpunkanlah kami dalam kebaikan duniawi dan ukhrawi. Berikanlah petunjuk-Mu, cinta-Mu. Amin.

Alhamdulillah, ketenangan kembali mengisi. Moga musimnya berpanjangan. Amin.

Sangat gerun membaca Riyadhus Salihin pada halaman 125. Terdapat sepotong hadith dan beberapa petikan dari ayat al-Quran.

"Mengapa kamu menyuruh orang lain (untuk mengerjakan) kebajikan, sedang kamu melupakan dirimu sendiri, padahal kamu membaca al-Kitab, apakah kamu tidak berfikir?". [al-Baqarah:44]

Dan dalam ayat lain, dari surah ash-Shaff Allah menyatakan kebencian-Nya terhadap golongan ini.

"Wahai orang-orang beriman, mengapa kamu mengatakan apa yang tidak kamu perbuat? Amat besar kebencian di sisi Allah bahawa kamu mengatakan apa-apa yang tidak kamu kerjakan".[ash-Shaff:2-3]


Golongan ini merupakan golongan manusia yang mengajak manusia lain mengamalkan amar ma'ruf nahi mungkar, tetapi tidak melaksanakan seperti apa yang diserukan kepada orang lain. Berkata-kata tetapi tidak dikota T__T

Manakala hadith yang menerangkan keadaan golongan ini adalah,

Dari Abu Zaid Usamah bin Zaid bin Haritsah ra. berkata: "Saya mendengar Rasullullah s.aw bersabda: " Nanti pada hari kiamat ada seseorang yang didatangkan kemudiaan dilemparkan ke dalam neraka maka keluarlah usus perutnya dan berputar-putar di dalam neraka sebagaimana berputarnya keldai yang sedang berada dalam penggilingan, lantas para penghuni neraka berkumpul seraya berkata: "Wahai Fulan, kenapa kamu seperti itu? Bukankah kamu dulu menyuruh untuk berbuat baik dan melarang dari berbuat mungkar? Ia menjawab: "Benar, saya dulu menyuruh untuk berbuat baik tetapi saya sendiri tidak mengerjakannya; dan saya melarang dari perbuatan mungkar tetapi saya sendiri malah melakukannya". [Riwayat Bukhari dan Muslim].


Sesungguhnya, Allah tidak pernah menzalimi hamba-Nya. Tetapi hamba-hamba-Nya lah yang menzalimi diri sendiri T___T

Ya Allah, Yang Maha Mengetahui yang ghaib dan yang nyata, wahai Tuhan Pencipta langit dan bumi, Tuhan segala sesuatu dan yang merajainya. Aku bersaksi bahawa tidak ada Tuhan yang hak kecuali Engkau. Aku berlindung kepada-Mu dari kejahatan diriku, syaitan dan balatenteranya, dan aku (berlindung kepada-Mu) dari berbuat kejelekan terhadap diriku atau menyeretnya kepada seorang Muslim". [Riwayat al-Tirmizi dan Abu Dawud]


Amin.

Jumaat, 9 Disember 2011

Setia

Assalamualaikum w.b.t

Segala puji hanya untuk Allah. Subhanallah.

Selawat dan salam buat Baginda Nabi Muhammad s.a.w

Salam kasih dan salam sayang buat semua yang menyayangi saya kerana Allah. Saya selalu mohon dalam butir doa saya pada-Nya agar Allah menyayangi mereka yang menyayangi saya kerana-Nya dan saya juga mohon agar saya juga menyayangi mereka hanya kerana Allah.

Sejak kebelakangan ini saya kerap sakit. Barangkali kerana cuai menjaga kesihatan, atau kerana terlalu memikirkan perkara-perkara yang masih belum mampu saya selesaikan. Astaghfirullah, lalainya saya. Walhal, sebaik-baik perancang hanyalah Allah Taala. T__T

Dan, dalam lingkungan beberapa hari kebelakangan ini saya juga asyik teringatkan peristiwa-peristiwa lama. Beberapa minggu lepas, saya menyelongkar kotak-kotak buku. Dan secara tidak sengaja, terbaca diari-diari lama saya. Bila saya baca helaian demi helaian barulah saya sedar yang saya ini seorang yang pelupa. Kadang-kadang, ada banyak peristiwa yang langsung saya tidak ingat. Begitu juga dengan mengingati seseorang. Kerap kali saya seakan tidak pernah jumpa seseorang, padahal bila diselidiki rupa-rupanya orang itu pernah belajar sekelas dengan saya.

Tak dapat dinafikan, salah satu sebab mengapa saya masih lagi aktif menulis di Wardah Faqihah ini adalah kerana saya tidak mahu melupakan peristiwa-peristiwa atau insiden-insiden penting dalam hidup saya begitu sahaja. Saya terbayang, bagaimana nanti jika saya lupa pada mereka yang sangat saya cinta dan sayang kerana Allah. Na'uzubillah. Moga Allah jauhkan ia berlaku.

Dan antara sebab lain saya masih lagi SETIA di Wardah Faqihah adalah kerana ingin menghargai insan-insan yang saya cinta kerana Allah melalui penulisan.

Tiba-tiba teringat pertanyaan mak beberapa waktu yang lalu. "Kenapa kakak banyak sangat buku?" Jawab saya, kerana saya suka membaca. Hari ini, baru saya sedar mengapa saya suka membaca. Kerana saya selalu lupa. *Sebak.

Subhanallah, Allah itu Maha Penyayang dan Maha Bijaksana. Al-Quran juga terzahir dalam bentuk kitab yang boleh dibaca. Untuk mereka yang diizinkan-Nya untuk menghafal, ayat al-Quran sudah sebati dalam hafalan mereka. Tapi, buat saya yang punyai keistimewaan yang berbeza, Allah masih izinkan saya membaca kalam-kalam-Nya. Terima kasih Allah. *Sebak.

Saya juga manusia. Jadi, saya juga ada salah dan silap sama ada sengaja mahupun tidak sengaja. Jadi, untuk sesiapa yang mengenali saya sama ada dengan nama sebenar mahupun yang hanya mengenali saya dengan nama Wardah Faqihah ada satu perkara ingin saya nyatakan dari hati untuk kalian. Saya ingin memohon maaf andai saya pernah mengguris hati anda. Jika anda masih sayang saya kerana Allah, saya minta kata nasihat dari anda.

Andai satu masa nanti saya sudah tidak lagi mengenali anda (terutamanya yang mengenali saya dengan nama sebenar), saya pinta janganlah membenci atau menjauhi saya. Dekatilah saya dan katakan anda pernah hadir dalam hidup saya.



Untuk seseorang yang saya masih ingat namanya. Saya ingin menyatakan sesuatu. Melihat kamu, mengingatkan saya pada Allah. Mengenali kamu, seakan saya menyayangi diri sendiri. Bukan matlamat saya untuk memiliki, kerana saya sedar kekurangan diri. Tetapi saya mohon agar Allah menyayangi kamu. kerana itu lebih membahagiakanmu.

Rabu, 7 Disember 2011

Gelora di hati

Matanya memandang ke luar jendela rumah. Terlihat sebuah motosikal usang yang masih elok dan terjaga. Semangatnya kembali membuak. Aku mahu kotakan janji yang ku kata pada diri. Aku mahu belikan sebuah kereta untuk Ayah. Insyaallah, moga Allah memudahkan urusanku. Tiba-tiba Tasnem sebak, air matanya tidak mampu ditahan.

"Tasnem, kamu masih ingat waktu dulu-dulu kamu akan duduk di hadapan. Adik Tariq akan duduk antara Ayah dan Ibu. Kamu masih ingat Tasnem?" Berderai tawa kakak saudaranya itu.

Insiden sebegitu bukanlah asing bagi Tasnem. Setiap kali ada undangan majlis kenduri di kampung, dia terpaksa menumpang kereta pakcik-pakciknya. Jika diikutkan hatinya yang akan terguris dengan kata-kata sindiran setiap kali pulang ke kampung, mahu saja Tasnem menyorok di rumah dan tidak memenuhi apa-apa undangan dari kampung.

Mengalir lagi mutiara jernih itu di pipi Tasnem. Terkenang pula peristiwa ketika dia mahu membawa pulang barang-barangnya dari asrama 12 tahun lepas. Ayah dengan berhati-hati menyusun atur beg dan barang-barang Tasnem di bakul motorsikalnya. Dan sekali lagi dengan penuh cermat Ayah menunggang motorsikal itu menuju ke rumah. Di pertengahan jalan, ada sesuatu yang menghalang. Berterabur beberapa barangan Tasnem di jalan. Air mata Tasnem mengalir lagi. Hatinya berbisik sendiri. Kasihan Ayah.

Pada Tasnem, Ayah tetap hero di hatinya. Meski tidak punya harta yang bertingkat-tingkat, namun Ayah menghantarnya ke sekolah yang baik. Tempat Tasnem mengenal ilmu duniawi dan ukhrawi. Meski tidak punya harta yang menggunung tinggi, namun Ayah menghantarnya belajar hingga ke menara gading. Meski bukan setiap masa tawa terlukis di wajah Ayah, namun kasih sayang Ayah tetap dapat dirasai. Meski Ayah bukan hartawan, namun Ayah seorang dermawan. Ayah Tasnem merupakan seorang penderma darah tetap, jika bekalan darah di hospital sudah berkurangan pihak hospital akan menghubungi Ayah untuk menderma darah. Hatinya berbisik lagi. "Tasnem sayang Ayah! Sayang sangat!".

Namun, gelora di hati hanya mampu disimpan kemas. Dia lebih nekad untuk merealisasikan impian Ayah dan Ibu untuk memperbaiki keadaan rumah mereka yang uzur terlebih dahulu berbanding menyimpan wang untuk peribadinya. Bahagianya andai mampu merealisasikan impian kedua-dua insan tersayang. Padahal, Ayah dan Ibu melarang Tasnem masuk campur urusan kewangan keluarga. Pada mereka, tugas mengurus kewangan keluarga itu di bahu mereka semata-mata.



Ayah dan Ibu Tasnem merupakan dua insan yang sangat cekal dan tabah. Walaupun terdapat segelintir masyarakat yang memandang sinis kesusahan yang dihadapi mereka sekeluarga, namun Ayah dan Ibu Tasnem tetap kuat meneruskan perjuangan demi mencari redha Allah. Namun, masih ramai penghuni masyarakat setempat yang benar-benar mengambil berat keadaan mereka sekeluarga. Moga Allah membalas kebaikan mereka, Insyaallah.

Tasneem, satu nama indah yang meniti di bibir
Dia lemah lembut

Namun hatinya tegas mengatur gerak

Dia sedaya upaya melukis senyuman indah di wajah
Walau hatinya menangis diguris mereka

Selalu Allah memujuk hatinya

Dia kembali ceria

Turquoise warna hatinya

Setenang warna laut, andai tidak dipukul gelombang
murka-Nya










Jumaat, 25 November 2011

Hati-hati menjaga hati


Bertatih mengenal dunia
Hati-hati!
Jangan pula terjerumus sekali lagi
Terpandang di bahu jalan
Si penghulur harapan ingin meraih tangan

Lekas!
Sedarkan mata hati yang hampir lemas mati

Lihat!
Si penghulur harapan itu sebenarnya sedang rapuh
Andai tanganmu menyambutnya, maka kamu lebih rapuh!
Lekas! Bangkit dari mimpi duniawi!
Bergantung harap hanya kepada-Nya! Pemilik dunia...
Allahuakbar!

Di mana Allah di hatimu wahai pencinta?
Jangan rakus meratah bisikan-bisikan murahan sang syaitan durjana!

Kembalikan tenang di jiwa dengan hati yang penuh rasa kehambaan pada-Nya
Kembali senyum wahai cinta, bukan benci tapi kerana terlalu ingin bersama sampai syurga-Nya ^__^

*Nota ini buat sang pencinta Allah
*Hati-hati menjaga hati ^__^

Isnin, 14 November 2011

Jalan bahagia atau derita?

Assalamualaikum w.b.t

Subhanallah walhamdulillah walailahaillallah Allahuakbar!

Selawat dan salam buat kecintaan kita Nabi Muhammad s.a.w

Alhamdulillah, Allah masih beri peluang dan ruang buat diri dan anda untuk meneruskan mujahadah kita menuju redha Allah. Sungguh Maha Penyayang, terima kasih Allah.

Menyelam kembali

Perasaan digigit rasa bersalah kerana tidak lagi istiqamah mengajak diri dan anda dengan coretan-coretan berguna di blog ini. Entah kemana ia menghilang. Mungkin ia sempat tenggelam. Namun, ku cuba gagahi menyelam kembali demi menyelamatkan ia dari terus-terusan tenggelam lantas terkubur tanpa nisan.



Hakikatnya, diri mengakui aku bukanlah yang paling baik untuk menyatakan kebaikan atau mengajak ke arah kebaikan. Namun, jika ditunggu saat diri benar-benar (100%) baik kemudian baru hendak mengajak kepada kebaikan kebarangkalian itu hampir mustahil! Benar, bahawa manusia seperti aku masih juga menampal kelompangan wadah diri dengan ilmu. Menampal yang ini, ternampak pula yang itu. Masih sedang menampal yang itu, baru tersedar di sana juga masih ketara lompangan yang besar. Bergegas menampal yang di sana terkesima diri. Rupa-rupanya mata hati baru tercelik dari lamunan, tatkala dibuka luas-luas 'mata' itu YANG INI JUGA MASIH BELUM MAMPU DI TAMPAL! Mujahadah itu perlu sentiasa! Berterusan tanpa henti!

"Dan orang yang berusaha dengan bersungguh-sungguh kerana memenuhi kehendak Kami, sesungguhnya Kami pimpin mereka ke jalan-jalan Kami (yang menjadikan mereka bergembira serta beroleh keredhaan); dan sesungguhnya (pertolongan dan bantuan) Allah beserta orang yang berusaha membaiki amalannya" [Surah al-Ankabut : 69]

Jalan bahagia atau derita? Pilihlah!

Allah telah menegaskan kepada makhluk-Nya menerusi kalam cinta agung milik-Nya. al-Quran.

"....kemudian jika datang kepada kamu petunjuk daripada-Ku, maka sesiapa yang mengikut petunjuk-Ku itu nescaya ia tidak akan sesat dan ia pula tidak akan menderita azab sengsara" [Surah Taha : 123]


"Dan sesiapa yang berpaling ingkar daripada ingatan dan petunjuk-Ku, maka sesungguhnya adalah baginya kehidupan yang sempit, dan Kami akan himpunkan dia pada hari kiamat dalam keadaan buta. Ia berkata: 'Wahai Tuhanku, mengapa Engkau himpunkan daku dalam keadaan buta, padahal aku dahulu melihat?' Allah berfirman: 'Demikianlah keadaannya! Telah datang ayat-ayat keterangan Kami kepadamu, lalu engkau melupakan serta meninggalkannya, dan demikianlah engkau pada hari ini dilupakan serta ditinggalkan." [Surah Taha : 124-126]


Resah dan risau?

Maka, berhentilah menjadi manusia yang resah dan risau tentang kesibukkan urusan duniawi. Tapi berubahlah kepada satu tahap yang mampu menjadikan diri seorang insan yang resah dan risau kerana tewas dengan kesibukkan urusan duniawi lalu gagal membina diri untuk sibuk dengan urusan ukhrawi! Berubahlah! Berhijrahlah!

Oleh itu, tinggi hasratku untuk mengajak jiwa dan jasad ini bersama-sama anda untuk bersegera mengambil tindakan! Jangan sekali-kali menjauhi Allah. Jangan takut untuk melangkah ke syurga-Nya. Andai sedang berhadapan dengan dugaan dan merasakan tiada lagi jalan keluar, ingatlah pada rakaman peristiwa ini.---Peristiwa Nabi Musa a.s dan Firaun----

"dan (kenangkanlah) ketika Kami belahkan laut (Merah) untuk kamu lalui (kerana melarikan diri dari angkara Firaun), maka Kami selamatkan kamu dan Kami tenggelamkan Firaun bersama-sama tenteranya, sedang kamu semua menyaksikannya" [al-Baqarah : 50]



Buat para pencinta Allah. Sesungguhnya, Allah sentiasa ada buat setiap pencinta-Nya. Allahuakbar!



Sabtu, 12 November 2011

Musim Bunga


Berjanji itu mudah
Bercita-cita itu juga mudah
Berangan-angan itu lebih mudah

Sekadar berkata, tapi tidak pernah beria-ia melaksana?
Sekadar meneka-neka tapi tidak pernah sama-sama merasa susah payahnya?
Sekadar menduga-duga tapi tidak pernah benar-benar berdiskusi tentangnya?
Sekadar berfikir tapi jarang sekali menyulam zikir?

Ya Rahman, tetapkanlah hati-hati kami pada jalan-Mu
Satukanlah kami dalam limpahan kasih sayang-Mu
Tautkanlah kami pada kalam-kalam yang menyeru nama-Mu
Rindukanlah kami pada syurga-Mu
Jauhkanlah kami dari terjebak menjadi sebahagian dari mereka yang fasiq dan munafiq
Himpunkanlah kami dalam kebaikan di dunia dan akhirat
Amin Ya Rabbal 'alamin~

Selasa, 1 November 2011

Belajar dan Mengajar. Mengajar untuk Belajar

Assalamualaikum w.b.t

Selawat dan salam buat kecintaan seluruh ummat, Nabi Muhammad s.a.w

Salam rindu buat semua ^___^ Lama menyepi dari ruangan kesayangan ini hehe. Menunggu saat 1 Nov 2011 untuk mencoretkan sesuatu di sini. Bukan kerana susunan nombor pada tarikh yang cantik. Tapi, kerana hari ini adalah hari tamatnya kontrak mengajar ku di sekolah yang kedua. Alhamdulilah...Akhirnya, berjaya juga mengharunginya ^___^

Nak berkongsi sedikit pengalaman ku di kedua-dua buah sekolah, tempat ku mencurah bakti. Bak kata orang "sharing is caring" ^___^. Jika nak di analisa, ini merupakan sekolah yang kedua dan yang ketiga diri ini bergelar guru secara rasmi. Yang pertama, di sekolah tempatku berpraktikal. ^___^ rindu mereka di sana. Alhamdulillah, masih bersillaturrahim dengan mereka ^___^ Moga kalian di Sepang sana sentiasa dalam limpahan Rahmat, Redha dan Kasih Sayang Allah. Insyaallah.

Pengalaman pertama : Sekolah Rendah ^___^
Sekadar perkongsian. Realitinya, diri ini masih lemah jika berhadapan dengan anak-anak kecik seusia sekolah rendah. Maksudnya, kalau bercakap dengan mereka daku akan menjadi seorang yang tersangat lembut. Sehingga ada yang akan cepat terkecil hati kalau tiba-tiba daku meninggikan sedikit suara. huhu. Yang sebetulnya, perlu ada sikap tegas supaya mereka lebih berdisiplin. TAPI.............DAKU NI TAK SAMPAI HATI ....Rasa macam nak peluk je setiap pelajar yang merajuk tu. Tapi kalau dah manja sangat bila masa pulak lah mereka nak fokus belajar. hehe. Namun, Allah lebih tahu apa yang terbaik buat setiap makhluk-Nya. Jodohku untuk berkhidmat di situ cuma 2 minggu sahaja. Alhamdulillah....Ku lipat kemas pengalaman di sana sebagai nilai tambah buat diri andai punyai anak-anak kecil sendiri ^___^



Tapi, sejujurnya mereka semua sangatlah comel. Bila tak bawa buku, pandai dia menjawab untuk elak kena marah. Nak marah, memang tak jadi sebab comel sangat haha =P..Setiap kali keluar dari pagar sekolah untuk singgah kejap kat rumah nenek, mesti mereka berebut-rebut sambil melambai tangan dan memanggil-manggil 'cikguuuuuuuu' ...haha comel! ^___^. Yang paling lucu ialah bila adik-adik saudaraku asyik tersasul...selalu panggil 'kakak'....tiba-tiba kena panggil cikgu...^___^ Oh ye, lupa plak nak cerita. Kebetulan, sekolah ni adalah sekolah di kampung sendiri. Tiada dalam perancangan, tapi ku yakin setiap apa yang Allah aturkan bukan sia-sia ...pasti ada hikmah ^__^

Pengalaman kedua : Sekolah Menengah ^___^
Alhamdulillah, sepanjang Ramadhan dan awal bulan Syawal Allah beri peluang untuk menghabiskan sepenuh masa hanya di rumah. Teman mak siapkan baju-baju tempahan dan buat persiapan aidilfitri ^__^. Setelah puas bercuti semula di rumah selepas 2 minggu bekerja, takdir-Nya membawa diri ini ke sebuah sekolah menengah berdekatan rumah kami. Pada mulanya, situasi agak menguji kerana perlu berhadapan dengan sebuah kelas Peralihan. Mereka memang teramat nakal. Boleh dikatakan kebanyakkan guru membawa rotan ke kelas. Tapi ku pujuk-pujuk hati dan ku yakini diri bahawa ada cara yang lebih berhikmah untuk mengatasi mereka. Alhamdullilah, aku tidak pernah membawa rotan sepanjang mengajar di sana. Akhirnya, para pelajar yang nakal bertukar perangai. ^___^ Walaupun mereka kurang faham dan fasih berbahasa melayu sedangkan daku perlu mengajar matapelajaran bahasa kepada mereka, namun ku lihat akhirnya mereka yakin untuk mengikuti sesi P&P dengan lebih rela. ^__^

[Pada minggu-minggu terawal]
Hamba Allah :"Saya yakin, kamu semua mampu dapat 'A' dalam subjek ini. Dengan syarat, kamu perlu fokus dan jangan banyak bermain ketika belajar"
Mereka :'A'? (sambil menyebut seakan-akan huruf E) 'A' for Elephant ke cikgu? (jawab mereka sambil ketawa berdekah-dekah)
Hamba Allah : Eh, bukan Elephant. 'A' for Apple. Tersenyum.
dan
[Pada minggu-minggu terakhir]
Hamba Allah : "Seperti yang saya pernah beritahu kamu semua sebelum ini. Kamu semua sebenarnya mampu untuk dapat 'A' dalam subjek ini. Yang penting, perlu lebih banyakkan ulangkaji dan latihan''
Mereka: 'A' for Apple! (penuh semangat)
Hamba Allah: Tersenyum.

Dan, selain kelas-kelas wajib (seperti yang tertera dalam jadual guru) diri ini diberi peluang juga untuk masuk ke kelas-kelas lain demi menampung kekosongan guru yang perlu bertugas di luar kawasan atau terpaksa bercuti sakit. Alhamdulillah, seronok dapat bertemu mereka semua. Kerana secara tidak langsung dapat melestari dakwah Islamiyah bersama-sama mereka. Antara yang lucu bersama-sama mereka ialah pabila anak-anak didik di tingkatan 5 memanggil diri ini Ummi ^___^. Terasa terlebih dewasa pulak tiba-tiba hehe. Mana tidaknya, mereka sebenarnya masih berumur sekitar adik-adik buatku ^__^.

Alhamdulillah....segalanya telah ditentukan Allah ^__^. Secara peribadi, aku menganggap profesion perguruan ini adalah medan untuk buat check and balance. Kerana sebagai hamba Allah, persoalan-persoalan yang diajukan oleh anak didik mampu membuka mata hati untuk terus menerus mencari dan menimba ilmu-Nya. Setiap hari belajar dari pelajar. Setiap hari mengajar untuk pelajar. Setiap hari mengajar untuk belajar. ^___^ (kesan sampingan, bila musim gaji bermula maka aktiviti memborong buku dan kitab semakin berleluasa ^__^)




Dan, sekarang....1 Nov 2011..diri ini bersama sahabat-sahabat seperjuangan yang lain masih setia menanti panggilan untuk penempatan kami. Moga Allah permudahkan perjalanan dan perjuangan kami. Insyaallah. Moga diri ini dan sahabat-sahabat lain dibekalkan bekalan iman dan taqwa kepada-Nya untuk tetap bertahan menempuh liku-liku yang ada dan yang bakal menjengah di hadapan sana. Insyaaalah..Allahuakbar!

Khamis, 20 Oktober 2011

Jalanku Pulang


Tundukku malu didepan-Mu
Kernaku insan berdosa
Kuadukan sesalanku
Apakah kan Kau terima

Kesunyian ini sedarkan diriku yang lena
Tinggalkan semalam yang nanah
Lantas meratap hina kan ku pada sempurna-Mu,
Terpaut aku tak berpaling

Ku bersyukur hanya pada-Mu tuhan
Kau temukan laluan bermula
Dan cinta-Mu bagai air di tandus sahara
Buatku melepaskan dahaga

Suburkan cahaya menerangi langkahku
Semaikan segala kiasan indah cinta-Mu

Ku Bersyukur hanya pada-Mu tuhan
Kau temukan laluan bermula
Dan cinta-Mu bagai air di tandus sahara
Buatku melepaskan dahaga

Ku mohon Kau tenangkan gusar hatiku yang rawan
Bimbang Kau singkirkan taubatku
Kurayu Kau hulurkan keampunan-Mu padaku
Kelakku zalimi diriku

Ku bersyukur hanya pada-Mu tuhan
Kau temukan laluan bermula
Dan cinta-Mu bagai air di tandus sahara
Buatku melepas dahaga

Janjiku pada-Mu abdikan seluruh jiwa
sehingga masanya kau seru hujung nyawaku

Ku bersyukur hanya pada-Mu tuhan
Kau temukan laluan bermula
Dan cintaMu bagai air di tandus sahara
Buatku melepaskan dahaga

Tak temu dimanakah hentinya rayuan taubatku pada-Mu


Ahad, 16 Oktober 2011

Jangan biar hati mati

Ku tahu ia bukan mudah
Perjalanan ini bukan mudah
Tabah, biar rebah jangan mudah mengalah ^___^

Ku tahu untuk berada disamping yang baik di sisi-Nya
Perlu ku sentiasa merasa Dia Yang Maha Penyayang yang paling utama


Ketentuan-Nya sudah ada, menunggu masa dan ketika ianya terjadi
Sabarlah wahai hati
Jangan menanti dengan membiarkan hati mati
Menantilah dengan celik hati
Meneruskan jalan mujahadah dengan penuh berhati-hati

Cinta-Mu untuk semua
Semua~
Allahuakbar!

Rabu, 17 Ogos 2011

Pepohon Hikmah


Di taman yang cukup indah dan menghangatkan jiwa
Taman Ramadhan yang teduh dengan cinta-Nya

Ku mengharap pepohon hikmah yang rendang
Hanya dari-Mu Tuhan

Bantulah hamba
Cintailah hamba
Ya Allah Yang Maha Pengasih dan Penyayang

Jadikanlah hamba seorang yang rela dan sudi
Berkongsi teduh pepohon hikmah

Bantulah hamba
Cintailah hamba

Yang kehilangan





Khamis, 11 Ogos 2011

Ketahuilah

Assalamualaikum w.b.t

Alhamdulilah, sudah bertandang ke 11 ramadhan. Terima kasih Allah. Memberikan ruang dan peluang buat kami memperbaiki diri. Allahuakbar.

Petang ini menyimpan 1001 rasa. Ya Allah, bantulah hamba untuk tetap pada jalan sabar dan tidak sekali-kali berputus asa. Amin.

Ada satu perkara ingin ditanyakan pada yang membaca. Jika seseorang yang kita sayangi, dekat, dan sentiasa kita lindungi melakukan suatu perkara yang mengecewakan...namun, dalam masa yang sama dia telah berusaha bersungguh-sungguh dan berazam untuk mencuba menjadi insan yang lebih baik dari yang sebelumnya. Adakah wajar kita memberi dia peluang dan ruang untuk menjadi yang lebih baik? Atau lebih wajar untuk kita marah dan menambah seksa jiwanya dengan memberikan kata-kata yang menyakitkan?



Ketahuilah, terpaksa mengecewakan hati yang kita sayangi itu sebenarnya lebih menyakitkan dari dikecewakan.

Setiap manusia sebenarnya punya impian dan jangkaan pada insan yang disayangi dan dilindunginya. Namun, kita juga perlu SENTIASA sedar bahawa setiap ketentuan adalah milik-Nya. Perjalanan kita kadangkala diuji-Nya dengan KEJAYAAN malah kadangkala diuji juga dengan KEGAGALAN. Namun, Allah sentiasa memberi peluang dan ruang buat kita untuk BERUSAHA memperbaiki diri. Maka, berilah peluang dan ruang untuk orang yang kita sayang itu BERUSAHA untuk memperbaiki diri. Kerana hakikatnya, dia juga cuma manusia...sama seperti kita.

Buat hati yang telah terluka. Tabahlah, sungguh ini sebenarnya ujian dari-Nya. Jangan sekali-kali memutuskan sillaturrahim dengan insan yang kamu sayangi itu hanya kerana mata hatinya belum terang. Berilah peluang dan ruang untuk dirinya.




Dan....buat seorang hamba Allah.
Umumnya, aku akan pergi jauh atas suluhan dari redup cinta Allah.
Mungkin menghilang.
Menjelang tarikh istimewa itu.

Namun, jika sesuatu yang lebih baik
dari Allah telah tertulis dalam takdir-Nya
Insyallah kau akan berjaya menjejaki ku.

Maaf sekali lagi.
Moga Ramadhan kali ini mampu menjadikan kita
insan yang lebih beriman dan bertaqwa kepada-Nya.
Moga Jannah-Nya menjadi kemenangan buat kita.

Khamis, 7 Julai 2011

"Kelas Pengurusan Emosi"

Assalamualaikum w.b.t

Segala puji buat Maha Pencipta. Yang Teragung, Yang Maha Pengasih dan Penyayang.
Selawat dan salam buat pemimpin terhebat, Nabi Muhammad s.a.w.

Alhamdulilah, hujan sedang turun. Meredakan kepanasan, menyuntik kesejukkan. Mengundang ketenangan, menyubur harapan. Moga hikmah hujan yang turun mampu dilihat oleh mata hati insan sekalian, ciptaan Ilahi (^_^)

Alhamdulilah, dengan izin-Nya...sejak penghujung bulan Mei aku diberi ruang untuk mengikuti "kelas pengurusan emosi". Pada mulanya, tidak pernah terlintas gelaran ini yang paling membekas dalam sanubari untuk aku coretkan disini sebagai kenang-kenangan.(^_^). Setelah melalui beberapa kelas terawal, perasaan masih rasa ia cuma kelas yang membuatkan semangat ingin ambil tahu tentang matapelajarannya. Namun, dipenghujungnya....kelas ini amat memberi kesan pada pembentukkan sikapku, atau sebetulnya membentuk semula sikapku. Oh, jangan berkerut-kerut muka sambil membaca entri ini ya? hehe.

"Kelas Pengurusan Emosi" ini sebenarnya adalah kelas latihan memandu hehe. Jelas, secara peribadi aku amat terkesan dengan setiap sesi kelas latihan memandu. Mula-mula amat teruja sebab ia perkara baru buat diri ini. Kemudian, pada hari ketiga, keempat dan kelima...terasa amat menekan. Sampai pernah terdetik, tak mahu lagi meneruskan. Tapi, bila ditimbang-timbang semula....ia perlu juga diteruskan.....Akhirnya, pada hari ketujuh aku mengambil keputusan...untuk berterus terang sahaja dengan "cikgu".



"Sebenarnya, saya takut jika buat orang sampai marah". Sambil cuba melindungkan muka dekat pada stereng kereta. =P

"Saya tak marah. Cuma saya akan marah bila orang yang takut-takut". Cikguku membalas dengan nada bersungguh.

Kereta sedang bergerak keluar dari "sekolah". Tiba-tiba aku jadi tak tentu hala semula. Cikgu suruh aku bertenang dahulu sebelum kereta itu aku pandu keluar dari "sekolah".

"Awak kena percaya saya. Awak kena percaya yang cara saya ajar ni betul." Cikgu masih bersungguh, dengan nada yang amat santun (^_^)

"Ok, saya percaya". Sambil mengangkat sebelah tangan. Macam orang baca ikrar tu (^_^)..Sambil tergelak.

Akhirnya, pemanduan yang tidak stress telah dapat dilaksanakan...haha (^_^). Lepas kejadian itu, cikgu sentiasa amat santun. (^_^) (Nampak sangat anak murid dia yang seorang ni manja, tak boleh di terjah sikit! =P)

Dari kelas memandu ni aku dapat belajar banyak perkara selain memandu. Perkara paling besar adalah aku belajar mengenali emosi sendiri. Dan aku sudah kenalpasti dengan lebih teliti sabar ku dimana, santun ku bagaimana, marah ku kenapa, dan yang membahagiakan aku itu apa...(^_^) Alhamdulilah....Syukur pada Allah...

Dan, intipatinya juga akan aku cuba adaptasi dalam membina kerjayaku sebagai guru atau ibu dikemudian hari nanti. Setiap anak/anak murid itu berbeza-beza psikologi, pengetahuan sedia ada dan keperluannya. Maka, sebagai ibu/ guru...aku peru bersabar dalam mendidik....Kerana, didikan yang ikhlas kerana mengharap redha Allah itu ada nilai disisi-Nya. Juga akan amat dihargai oleh anak/anak murid itu sendiri....(^_^). Terima kasih cikgu! Sebab akhirnya cikgu bersabar dengan kerenah anak muridmu yang satu ini (^_^)

Ahad, 26 Jun 2011

Sekali sekala vs Terakhir



Sekali sekala
Ia subjektif

Sehingga terpaksa ku akui

Bahwa seakan sudah kekeringan dakwat menulis kata
Yang tinggal cuma warna-warna

Untukku lukis sebuah cerita, diam tanpa bahasa


Setulus doa pada-Nya
Agar hanya yang terbaik bakal berkunjung tiba

Di setiap langkah kita di dunia dan di akhirat sana

Jelas, aku tidak pinta apa pun

Memadai dengan tersenyum

Tulus dan ikhlas

Yang terbaik itu hanya dari-Nya

Maka, kepada-Nya jua ku serah segala

Kerana aku sudah tiba pada penghujungnya

Selamat Berjuang

Dan selamat meneruskan perjuangan

Hanya untuk-Nya





Jumaat, 17 Jun 2011

Jangan Menyerah Kalah

Assalamualaikum w.b.t

Segala cinta hanya milik-Nya. Jiwa ini, jasad ini, hidup dan matiku hanya untuk Dia. Allahuakbar.
Selawat dan selawat buat Pemimpin tercinta, Nabi Muhammad s.a.w

Jujur, sudah berkali-kali terpaksa membatalkan hasrat untuk update entri baru....Kerana mood agak kurang menentu. Ada satu kisah, bersangkut paut dengan orang-orang tertentu....agak rapat dengan keluarga. Aku tersepit dalam keadaan yang mendesak. Namun, jika aku lebih berhati-hati.... perkara sebegini masih boleh diatasi dengan cara yang lebih baik. Ia amat berkait rapat dengan hal-hal mengenai kejujuran, ketelusan kita dalam menyebar dan mendapatkan ilmu. Sewajarnya, hal-hal bersangkutan dengan ilmu dan dakwah itu perlu mampu mentarbiyah diri sebelum kita mampu menyebarkannya pada yang lain. Persoalannya adalah, keberkatan dan keredhaan-Nya. Bukan markah atau dipandang bijak di mata manusia yang perlu diutamakan. Allah, ampunkanlah hamba-hamba-Mu yang khilaf....pimpinlah kami ke jalan-Mu yang lurus. Hindarkanlah kami dari api neraka. Na'uzubillah.

Ia pengajaran buat diri ini. Moga ia yang pertama dan yang terakhir, aku akan cuba tidak mengulanginya lagi dan menghindar darinya. Moga Allah bimbing hatinya dan hatiku. Amin...

Cerita keduanya, aku sedang menunggu lesen L siap. Sabar menanti....

Cerita ketiga, ada beberapa orang sahabat terdekat bertanya-tanya mengenai borang posting. Jika dirujuk pada senior, waktu sebegini sudah boleh mengisi borang posting. Maka, untuk mencari jawapan yang lebih meyakinkan...aku cuba dapatkan maklumat terkini dari seorang sahabat. Dukacita dimaklumkan, borang posting kami akan dikeluarkan lewat....atas sebab pembekuan sementara. Tak apa, aku masih mampu bertenang....Alhamdulilah....pasti ada hikmah dari-Nya. Dan, buat sahabat-sahabat yang baru sahaja mendirikan rumahtangga dapatlah mereka honeymoon lama sikit..(^_^)

Cerita keempat, cerita ini.....aku agak terpukul. Pagi semalam aku cuba sekali lagi untuk follow up kerja part time yang amat aku nanti-nantikan. Malam sebelumnya, aku tak dapat lelapkan mata. Usai istikharah, aku cuba berlapang dada dan cuba bertenang. Pagi itu, adinda menemani untuk ke destinasi yang dituju buat kali yang ketiga. Agak terpukul dengan jawapan yang diterima, atas sebab yang sama! Pembekuan sementara!

Pulang dari sana, aku banyak termenung. Aku berpuasa hari itu, aku cuba untuk mengawal emosi. Nak menangis, tapi macam keterlaluan. Maka, aku duduk diam-diam depan laptop dan buka cerita ''Ketika Cinta Bertasbih-Ramadhan" yang aku pinjam dari pendrive adik...Ya Allah, terima kasih. Akhirnya, aku mampu mengikhlaskan segala yang berlaku. Sungguh, cerita KCB Ramadhan ini sama saratnya dengan Filem KCB 1 & 2...walaupun aku baru mampu menonton 6 episod awal. Ia sarat dengan tarbiyah hati, sarat dengan ilmu, sarat dengan cinta sesama manusia & cintakan ilmu, sarat dengan segala-galanya tentang cintakan Pencipta.



Jadi, mulai saat ini, aku akan cuba lakukan yang terbaik. Di setiap langkah dalam menghadapi liku-liku di hadapan. Lakukan yang terbaik hanya untuk mencari keredhaan-Nya. Insyallah. Dan, yang memberi rezeki itu adalah Allah s.w.t...dan setiap yang berlaku adalah dengan izin-Nya. Pasti ada ibrah yang bermakna.

Oh, ya....merujuk pada entriku tentang "senarai semak"....sudah banyak perkara yang sudahpun selesai, dengan izin-Nya. (^_^) Alhamdulilah. Dan, sesekali aku terlalu rindukan sahabat-sahabat kampus sekalian. Mengapa ya? Mungkin kerana ukhwah ini manis (^_^). Jaga diri ya sahabatku sayang, moga perlindungan Allah sentiasa menaungi dirimu. Aku sayang kalian kerana-Nya.(^_^) Moga Dia memberi izin agar dapat kita bersua di majlis konvokesyen kita nanti, Insyaallah.

Ingin berkongsi satu lirik yang banyak masejnya (^_^)

Jangan Menyerah

Tak ada manusia
Yang terlahir sempurna
Jangan kau sesali
Segala yang telah terjadi

Kita pasti pernah
Dapatkan cubaan yang berat
Seakan hidup ini
Tak ada ertinya lagi

Syukuri apa yang ada
Hidup adalah anugerah
Tetap jalani hidup ini
Melakukan yang terbaik

Jangan Menyerah
Jangan Menyerah

Tuhan pasti akan menunjukkan
Kebesaran dan Kuasa-Nya
Bagi hamba-Nya yang sabar
Dan tak kenal putus asa

Jangan Menyerah
Jangan Menyerah




Selasa, 7 Jun 2011

Melakar Pelangi


Terkadang menadah hujan
Menyangka esok kan panas berpanjangan
Mungkin tak berkesempatan meneruskan langkah perjalanan
Lantas bergegas
Tidak dihirau walau terlalu lebat hujan yang mencurah

Namun sesekali terasa bagai termangu
Di sebuah gurun pasir yang namanya pun ku tidak tahu
Mahu bertanya, tapi tiada siapa yang lalu di situ
Sendirian meneruskan perjalanan yang berbatu-batu jauhnya. Buntu.

Ku cuba membuka mata hati yang buntu itu.
Sememangnya gurun pasir itu amat sunyi.
Lantas ku dongak, melihat langit yang membiru tenang. Subhanallah.
Allah sentiasa bersama-sama.

Terus ku lakar pelangi 7 warna di ruang hati.
Tidak akan ku berputus asa membuta tuli.
Setiap ketentuan punya hikmah yang tersembunyi.
Bagai sang pelangi yang menari dan mewarnai
Di balik hujan yang membasahi.

Akal manusia cuma mampu mengatakan
Bahawa gurun itu jarang sekali di sapa hujan.
Apatah lagi menghadiahkan si pelangi
Buat sang musafir sepi tanpa teman.

Namun, musafir ini yakin
Bahawa ketentuan-Nya mampu mengatasi segala.

Mampu mengubah gurun jadi indah
Mampu mengubah sang liar menjadi mawar
Mampu mengubah gelap jadi terang
Mampu mengubah sembunyi jadi berani
Mampu mengubah sepi jadi riang
Mampu mengubah jauh jadi dekat
Mampu mengubah mimpi jadi realiti
Mampu mengubah sengketa menjadi cinta
Kerana semua ini milik-Nya
Kerana Dia Yang Maha Pencipta

Subhanallah....
Lindungilah lah kami dari berputus asa
Berkelana di tanah asing ini
Kembalikanlah kami kepada-Mu
Dengan berbekalkan iman dan amal yang diredhai-Mu

Rabu, 25 Mei 2011

Tentang Sesuatu Impian


Assalamualaikum w.b.t

Allah Yang Maha Penyayang. Setiap detik, saat dan waktu ini Dia Menyayangi dan melimpahkan kasih sayang-Nya. Daku cuma hamba....yang sentiasa memerlukan-Mu. Allahuakbar....Aku cinta pada-Mu. Suburkanlah kecintaan ini selama-lamanya hanya untuk-Mu.

Selawat dan salam buat kecintaan kita. Nabi Muhammad s.a.w.

Suasana petang yang redup mencetus tenang. Hati seakan terpanggil untuk berkongsi cerita tentang beberapa impian ku yang masih belum ku rangka langkahnya.

Bila bicara tentang impian.......

Hati teringin benar untuk mengusahakan bisnes kek atau seumpama dengannya. Mungkin secara online. Atau jika impian ini tak dapat di laksanakan secara komersial..mungkin 'suami' dan 'anak-anak' lah yang akan menjadi costumer tetapku hehe. Namun, jangan lekas melabel bahawa aku seorang yang teror memasak ya...Aku biasa-biasa aja...masih banyak perlu belajar. Dan perkara utama dalam ilmu masak memasak ni adalah R.A.J.I.N.....Aku perlu kan ramuan khas ini untuk jadikan masak memasak ni suatu yang seronok dan membahagiakan (^_^)...Dulu, aku adalah seorang yang tak kuat makan (tak berapa selera makan)...maka..memandang makanan tu tak ada rasa lah nak makan. Tapi, lepas dah 'disedarkan' oleh gastrik...maka aku pun ambil inisiatif untuk 'menghidupkan selera makan'....Jangan salah sangka ya! Sekadar makan untuk memenuhi fitrah sebagai seorang manusia yang sihat (^_^) Tak makan lebih, dan tak makan kurang...(^_^)



Seterusnya, hati teringin benar untuk membina atau mengelola apa-apa yang berkaitan dengan anak-anak yatim.....Yang ini agak berat, tanggungjawab. Sayu melihat anak-anak kecil....Apatah lagi yang tiada ibu dan tiada bapa untuk mereka menumpang kasih. Moga-moga jika punya suami kelak....suamiku itu seorang yang pengasih dan penyayang pada kanak-kanak. Moga Allah memberi izin-Nya untuk diri dhaif ini belajar sesuatu dari keinginan yang terbina dalam hati kecil ku ini. Dan jangan lekas melabel bahawa aku ini pakar menjaga baby ya. Aku tidak ada pengalaman konsisten tentang itu...maklumlah...aku tiada adik kecil...dan kami cuma dua beradik....Namun, aku sememangnya sayang kanak-kanak...geram tengok si kecil...Yang ini aku tak boleh nafikan...(^_^)

Dan hati ini juga teringin benar ingin mengorak langkah dalam bidang penulisan kreatif. Tapi aku sedar...penulisan aku masih tidak mantap....masih banyak perlu digilap. Tambahan pula...mood menulis aku sangat bermusim.....hehe...Moga Allah berikan jalan untuk ku urus keinginan ku ini (^_^) Aku menulis bukan kerna nama. Tapi atas dasar kasih sayang ...dan menyebarkan kasih sayang-Nya buat yang lain. Kepuasan akan datang bila menulis dalam niat yang benar...Allahuakbar!

Sekadar sebuah perkongsian seorang insan biasa yang punya impian tentang kehidupan...Kehidupan ini adalah anugerah dan amanah dari-Nya. Maka, kita perlu manfaatkan ia dengan sebaiknya agar kita tidak rugi. Pastikan ia berada di landasan-Nya ...ya? (^_^) Moga Allah permudahkan urusan kita semua...Insyaallah....(^_^)

Belajar sesuatu (^_^)


Assalamualaikum w.b.t

Alhamdulilah, segala puji dan puja buat pemilik segenap alam....Subhanallah....(^_^)
Selawat dan salam buat pemimpin terunggul ummat...Nabi Muhammad s.a.w

Seminggu telah berlalu...Rabu lepas....telah di serang selesema......Alhamdulilah, sudah beransur pulih....Dalam kekalutan suasana melayan kepala yang pening-pening lalat tu hehe....Tiba-tiba abah minta kami (aku dan mak) bersiap-siap packing baju...Nak ke mana? Nak pulang ke Kluang sekejap...ziarah Atok dan Nenek sebelah mak....Maka, kami pun menurut perintah...kemas-kemas seadanya....dan sempat juga aku menelan ubat sebelum kami memulakan perjalanan....bimbang tumbang di tengah jalan hehe...

Alhamdulilah, kami bertiga selamat sampai ke rumah atok....puas hati mak sebab dapat melihat senyuman di wajah nenda....Kami perlu pulang berziarah sekarang dan tak menunggu musim cuti sekolah menjelang...sebab....sepanjang cuti sekolah bulan 6 ni...abah sangat busy dengan tempahan-tempahan masak....Al-maklumlah...ramai yang mendirikan masjid keika cuti sekolah berlangsung kan? (^_^)

Dan, rupa-rupanya...dalam kekalutan jiwa dan kesihatan yang ku alami ketika itu....Allah mahu memberi sesuatu kepadaku.....Atok menyampaikan amanahnya buatku....dan memberi beberapa doa untuk aku amalkan....kebiasaannya....doa itu Atok akan beri pada anak-anaknya....namun, sudah tiba giliran cucuanda pula ...hehehe. Rasanya tak perlu lah di hurai apa amanat Atok.....agak personal ye...(^_^)

Dan pulang sahaja dari rumah Atok....Allah Yang Maha Memberi Rezki telah memberi ruang dan peluang diri ini untuk mengambil lesen kereta....Kemudian, dapat call dari makcik. Dia minta aku bantu dia sebagai "R.A tak rasmi" hehehe...Alhamdulilah, ada juga income....Kemudian, abah sampaikan berita gembira...berkemungkinan besar kerja yang aku tunggu-tunggu akan di tawarkan menjelang naik cuti sekolah bulan 6 ni...Alhamdulilah...syukur.....


Cuma, yang agak gementar....aku semamngnya kurang mahir mengendali pelajar-pelajar sekolah rendah....Selalu, time raya....aku akan di kerumuni adik-adik sepupu....kemudian aku tak reti nak handle mereka supaya mendengar arahan...dan...di setiap kali raya...adinda ku akan datang menyelamat....(maklumlah, memang kemahiran dia handle pelajar-pelajar sekolah rendah) hehe...Jadi? beberapa hari lagi adik akan pulang bercuti....maka, aku perlu minta tips dari dia untuk mewujudkan susana P&P berkesan buat pelajar-pelajar sekolah rendah. Ku yakin, segala yang telah di tetapkan buatku ini adalah yang terbaik buatku dari-Nya. Allah mahu aku belajar sesuatu yang aku tak tahu (^_^) Terima kasih Allah....Subhanallah.....

Sekarang, tengah layan bonda menyudahkan tempahan jahitannya. Maklum saja Ramadhan hampir menjengah...tandanya Syawal juga bakal berkunjung tiba....Ada saja costumer datang hantar bahan baju raya hehe....Bonda dah mula bersilat dengan segala kain yang ada hehe...Cayok mak!! hehe...Moga urusan kita semua di permudahkan oleh-Nya (^_^)

"Cukuplah Allah bagiku (yang menolong dan memeliharaku). Tidak ada Tuhan selain Dia. Hanya kepada-Nya aku bertawakal, dan Dialah yang memiliki a'rsy (singgahsana) yang agung." [at-Taubah : 129]

Selasa, 17 Mei 2011

Aku anak bujang? $__$


Kembali ke mari
Kerana akur kehendak kedua-dua mereka yang ku cintai
Namun, di sini jua ku masih berdiri

Semangat membara
Dan masih membara-bara

Ada perkara perlu ku bina dengan segera
Ya, segera
Kasihan Bonda
Ku ingin dia merasa selesa

Ada perkara perlu ku ubah dengan segera
Ya, segera
Kasihan Ayahanda
Ku ingin dia rehat secukupnya

Aku?
Seperti gadis lain
Cinta akan tertib
Namun jiwaku perlu seperti si anak bujang
Perlu terus tahan lasak

Ya Allah
Yang Maha Memberi Rezeki
Permudahkanlah urusan hamba
Amin....

p/s: Pihak di sana belum lagi panggil utk serah tugas.
Perlukah ku bekerja di kedai kek dan roti
untuk kali yang ketiga? ?____?

$______$ hehe
Jangan putus asa wahai diri!
Allah lebih tahu apa yang terbaik untukmu (^_____^)

Ahad, 15 Mei 2011

Pabila manusia tiada kemanusiaan


Assalamualaikum w.b.t

Alhamdulilah, dengan keagungan-Nya ku masih di sini. Sedang masih mengisi kekurangan diri dengan usaha dan tawakkal pada-Nya.

Selawat dan salam buat kerinduan ummat, Nabi Muhammad s.a.w

Ketika ini, saat ini....sedang menemani bonda menyudahkan jahitannya. Juga? Sedang mengawal emosi yang di curi oleh keriuhan hiruk pikuk jeritan mendayu-dayu suara sekelompok manusia yang sedang bergembira. Namun, setelah puas mencari sebuah sinonim...aku seakan buntu. Buntu untuk mengatakan ianya 'perlu' dikatakan sinonim. Perlukah kita sinonimkan 'paduan suara memekik di tegah malam' dengan 'sebuah lafaz sakinah' yg baru di lafazkan oleh pengantin?.....Itu zalim namanya!

Oh, sungguh, aku merasa amat sedih. Sedih pada diri sendiri kerana masih juga belum mampu sama-sama memimpin hati mereka terus kembali pada jalan yang diredhai-Nya. Sudah tiadakah perikemanusiaan di hati kecil mereka? Mereka sedia maklum...wujudnya tetangga yang memerlukan rehat, yang kurang sihat, anak-anak kecil yang sepatutnya tenang beradu. Sedih. Menjerit batin ini....T____T

" Telah timbul pelbagai kerosakkan dan bala bencana di darat dan di laut dengan sebab apa yang telah dilakukan oleh tangan-tangan manusia ..."[ar-Rum :41]

Dari kejauhan, ku cuma mampu merenung diri dhaif ini. Dan tiada kata seindah doa pada-Nya ku kirimkan buat kalian. Moga Allah memberikan ruang dan peluang agar kalian memiliki hati yang sedar...amin Ya Rabb...

Pabila manusia tidak lagi berperikemanusiaan. Musnah dan memusnahkan. T_____T.....Ayuh, insaflah wahai diri dan manusia sekalian. Ayuh kembali menjadi insan beriman! Jangan terus leka...nasib saudara-saudara kita yang sedang bergelumang dengan perjuangan antara hidup dan mati menegakkan agama-Nya adalah tanggungjawab kita bersama. Mereka mendamba syurga-Nya, kita juga turut mendamba yang sama. Tapi apa yang telah kamu juangkan untuk menempah dan meraih syurga-Nya itu???

"Kamu lihat orang-orang yang zalim sangat ketakutan kerana kejahatan-kejahatan yang telah mereka kerjakan sedang seksaan menimpa mereka. Dan orang-orang yang beriman dan beramal soleh (berada) di dalam taman-taman syurga, mereka memperoleh apa yang mereka kehendaki di sisi Tuhan mereka. Yang demikian itu adalah kurnia yang besar" [asy-Syura: 22]

Isnin, 9 Mei 2011

Pesan 'seorang tahajjud'

Assalamualaikum w.b.t

Dengan cinta-Nya aku masih di sini, menumpang di bumi-Nya. Menyintai yang menjadi kecintaan-Nya. Ingin ku terus menerus menyintai Dia Yang Esa. Sentiasa. Sesungguhnya segala puji dan puja hanya untuk-Mu Ya Ilahi.

Selawat dan salam buat kerinduan ummat. Nabi Muhammad s.a.w.

Alhamdulilah, akhirnya semangat untuk menulis entri berkunjung jua dari relung hati. Sudah berhari-hari memujuk hati. Rasa rindu mencoretkan sesuatu di ruangan ini. Rupa-rupanya agak sukar mencetus mood menulis bila berada di rumah. Al-maklumlah, selalunya ketika menulis hanya bertemankan sunyi dan sepi udara malam di kampus. Tapi, bila berada di rumah....susana yang agak meriah kadangkala membuatkan suara hati ini sedikit sukar untuk di dengar oleh hati sendiri. Errrr, faham ke ayat ni? huhu

Al-kisah, sebenarnya....hajat hati nak mengarang entri sudah 3 jam berlalu pergi. Tiga jam lepas, ketika jari jemari nak menulis muqadimah.....paman dan keluarganya datang berkunjung. Maka, secara tak langsung telah terseret sama 'attend' meeting menu untuk walimah Nora hujung bulan ni...(^_^)....Beginilah, bila abahku seorang ketua masak. Busy je dia (^_^) ....Ermmm...tapi yang musykilnya....perasaan aku pulak yang tiba-tiba 'kacau bilau' time abah dan paman bincang-bincang menu tadi....huhu...tiba-tiba berdebar-debar kuat..mengalahkan bakal pengantin....aku tengok, Nora cool je......ok takpe, think positif je. Mungkin berdebar-debar sebab rindu kawan-kawan kampus....huhu...Sekadar nak kongsi, Nora adalah anak kepada adik abah. Dia masih lagi student....Dan kalau nak ikut susunan, aku dah tercicir giliran...hehe...

Ingat, kita cuma manusia....ketentuan-Nya mengatasi segalanya.(^_^) Cuma, nak kongsi lagi.....bila dah habis belajar ni......kawan-kawan, kenalan lama, sedara dan tetangga sudah tidak berselindung lagi mengajukan soalan berkaitan kahwin ni.....Ermm.....respon aku? Senyum aje.....hehe....Ku yakin, setiap sesuatu yang berlaku, yang akan berlaku, yang telah berlaku dan yang sedang berlaku itu tiada yang Allah jadikan ia dengan sia-sia.....(^_^) Kehidupan ini sementara cuma. Seluruh kehidupan ini adalah tarbiyah dari-Nya buat kita. Maka, kekallah untuk sentiasa bersyukur dan bersabar dalam menjalaninya.

Berbalik pada pencetus entri kali ini. Yang sebenarnya, diri ini telah dilanda rindu yang amat pada kuliah, kelas, buku, tutorial, sahabat-sahabat, dan suasana belajar. Baru seminggu duduk di rumah ......aku sudah tak keruan menahan rindu. Moga cepat dapat kerja. Sekurang-kurangnya, dapat juga suasana sekolah walaupun bukan aku yang memakai pakaian seragam itu. Sungguh, terlalu rindu.......

Ilmu itu ibarat sumbu pelita. Yang perlu dinyalakan agar menerangi kegelapan. Sentiasa menghangatkan jiwa. Semakin kita terus melangkah mendepani hidup ini, makin kita sedar banyak ilmu yang masih belum kita teroka. Allah itu Maha Kaya....ilmu-Nya tak pernah bertepi. Terlalu luas. Maka, kita perlu sentiasa meneruskan usaha untuk menghadirkan makna dari setiap ilmu-Nya yang kita pelajari dari kehidupan ini.


Tiba-tiba teringat insiden seminggu lepas iaitu ketika aku sedang berusaha keras membawa beg besar ku untuk pulang ke Segamat. Semasa melangkah keluar dari blok bilik kampus, aku seakan-akan kurang percaya pada diri untuk membawa beg yang beratnya melebihi berat diri ini sendirian. Tapi, mahu tidak mahu.....beg itu dan segala isinya perlu juga ku bawa.....dan ku yakin, Allah sentiasa bersama-sama ku. Dia Yang Esa akan membantu ku. Ya, aku teruskan langkahku pagi itu berbekalkan keyakinan bahawa Allah sentiasa bersamaku. Alhamdulilah, berbekalkan keyakinan itu, Allah telah mengirimkan insan-insan yang sudi membantu ku tanpa ku luahkan pada mereka perkataan ''tolong''. Malah, mereka berkeras untuk bantu tanpa minta balasan. Terima kasih sahabat, moga urusanmu dipermudahkan oleh-Nya (^_^) Syukur Alhamdulilah.

Malah, lebih dari itu Allah memberi. Ketika menanti tibanya bas di terminal 1. Ada seorang sufi yang lebih selesa dipanggil Atok telah menyapa serta mencurahkan kata pesanan, nasihat dan ilmunya buat diri dhaif ini. Mendengar bait bicara dari Atok, telah membuatkan seluruh rasa menjadi 1. Puasku cuba seka dan tahan air mata. Namun, aku kalah jua. Pelik, entah bagaimana aku sangat berani menangis di hadapan seseorang yang aku tidak kenal...Lama juga kami berbual. Lebih kurang 1 jam. Umurnya sudah hampir mencecah 80 tahun, dan merupakan seorang bekas guru. Terlalu sarat masej perbualan kami. Terasa kerdil diri ini menyelam dalam lautan ilmu-Nya.

Sungguh, perjalananku ini masih ada arah dan tujunya. Hidupku masih banyak lompang yang bersisa. Atok berkali-kali menegaskan tentang tahajjud, istikharah, pelestarian ilmu, penerapan akhlak dan banyak lagi. Dan aku yakin, keyakinan dan ketelusan dia mencurahkan ilmu datangnya dari sebuah istiqamah. Ku lihat ke dalam dirinya, dan hatiku berkata dia 'seorang tahajjud'...Ya Allah, sungguh indah ketentuan-Mu. Bagai pelengkap 4 tahun kembara ilmu ku di kampus, ia bagai sebuah peringatan sebelum ku teruskan perjuangan ini. Terima Kasih Ya Rabb. Atas segala cinta-Mu yang hadir dalam langkah setiap hamba-hamba-Mu.

Ya Rabbi, ku terlalu rindu.....ku tidak pasti apa yang ada di hadapan sana. Hanya pada-Mu ku minta arah. Dan ku juga tidak tahu, apakah masih ada baki waktu yang banyak buatku dalam kembara hidup ini. Berkatilah usiaku. Ku rindu keharuman Jannah-Mu .......



"Wahai Tuhan Yang Maha Hidup, wahai Tuhan Yang Berdiri Sendiri (tidak memerlukan segala sesuatu), dengan Rahmat-Mu aku meminta pertolongan, perbaikilah segala urusanku dan jangan diserahkan kepadaku sekalipun sekejap mata (tanpa mendapat pertolongan dari-Mu)"-Riwayat al-Hakim, menurut pendapatnya hadith tersebut adalah sahih, dan Imam al-Zahabi menyetujuinya.

Jumaat, 6 Mei 2011

air mata keinsafan

THE ZIKR-AIR MATA KEINSAFAN

Air mata keinsafan
Yang mengalir di malam sepi
Inilah dia pelembut jiwa
Bagi mendapat kasih Ilahi

Rintihan di pertiga malam
Dari seorang hamba yang dhaif
Kerna mengenang segala dosa
Moga mendapat keampunan dari Ilahi

Setiap kekasih Allah
Menempuhi jalan ini
Untuk mereka memiliki kejayaan
Ayuh bersama kita susuli
Perjalanan kekasih Allah
Agar kita tiada rugi
Dalam meniti hidup ini

Deraian air mata ini
Titisan yang paling berharga
Buat menyimbah api neraka
Moga selamat di titian Sirat
Bahagia menuju syurga abadi

Sabtu, 23 April 2011

Persoalan, sila jawab

Assalamualaikum w.b.t

Tetiba ada persoalan yang berlegar-legar kat fikiran ni...
Mmmm...kenapa kamu...kamu...dan kamu....
Suka jengah baca entri kat blog ini...
Tapi...
Tak pernah nak meninggalkan komen atau jejak?
Meh, mari berkenalan.....
Sila perkenalkan diri....
Jangan sembunyi-sembunyi eh (^_^)
Nak jugak kenal....
Hihihi

Jumaat, 22 April 2011

Senarai semak

Assalamualaikum w.b.t

Alhamdulilah, masih diberi kesempatan dari-Nya, meniti hari untuk terus-terusan memperbaiki diri. Mencorak lakaran kehidupan....andai yang semalam masih belum mampu menjadi yang terbaik di sisi-Nya....maka akan ku terus-terusan memperbaiki. Diri dhaif ini selalu saja masih mengutip sisa-sisa yang semalam...menjadi pedoman di hari-hari yang mendatang.

Selawat dan salam buat Baginda dan ahlinya.

Di petang Jumaat yang agak sayu ini. Bagai masih terkesan dengan 'perang' semalam. Ya, peperangan memerangi mazmumah dan bermati-matian meletakkan mahmudah di puncak hati. Rupa-rupanya begini....(^_^) Syukur pada-Nya Yang Maha Memberi.

Alhamdulilah, telah berkesempatan mengemas dan menyusun atur perabot bilik yang bakal di tinggalkan dalam 3 atau 4 hari lagi. Cuma yang mendesak kini adalah mempersiapkan diri untuk berjuang di medan imtihan. Isnin ini, masih ada 1 kertas yang perlu di juangkan. Namun, kondisi diri agak terganggu, persis tanda-tanda demam. Moga-moga sentiasa dalam perlindungan-Nya.Insyaallah......

Tiba-tiba teringin benar membuat sedikit senarai semak di sini. Al-maklumlah, bila sudah tidak lagi di alam kampus....maka blog ini berisiko untuk bersawang lebih lama dari kebiasaan (^_^). Baik, agak teruja juga bila menatap senarai semak ini. Jom....(^_^)

[Kerja] ---- Sekurang-kurangnya untuk 8 bulan....ohoho..lama tuuu....baru risik-risik..moga dapat mula kerja menjelang bulan Mei...Insyallah (^_^) Dan. moga-moga tercapai beberapa hasrat darinya...Insyallah.

[Ambil Lesen] ---- Yang ini sudah lama dalam senarai...kira macam senarai menunggu jugaklah hihi (^_^) Moga-moga kali ni tidak berhalangan dan dipermudahkan oleh-Nya. Insyaallah...

[Mempertajamkan Kemahiran] ---- Memasak, menjahit, mengecat, menukang, dan lain-lain..Yang dah ada 'mata', nak bagi 'tajam'....Yang dah 'tajam', nak asah sampai 'berkilat' hehe....Nak bagi tajam setajam-tajam nya...Lepas ni, bila dapat posting...belum tentu dapat duduk serumah dengan bonda ayahanda. Jadi, semua-semua ni kena pastikan 'tajam'...Biar senang hidup berdikari nanti hihi (^_^) Insyallah.

[Memperkemaskan ilmu] ---- Akan ku cuba pastikan yang segala buku dan kitab dalam kotak tidak akan hanya dalam kotak. Akan ku terus-terusan 'bercinta' dengan buku dan kitab-kitab itu. Jika perlu, akan ku tambah lagi....Yang paling penting, berkali-kali ku cuba goncang diri agar sedar...bahawa "Apa yang dikata jangan tidak dikota!" (Ilmu + Iman = Amal)....Moga-moga dipandu oleh-Nya. Insyallah.(^_^)

[Memperbanyakkan aktiviti bersama tetangga] ---- Sesekali jika pulang, bila ada kesempatan waktu dan keadaan yang mengizinkan.....ada juga melibatkan diri. Namun, kali ini...akan ku cuba untuk lebih aktif! (^_^) Ayuh, begitulah anak abah dan emak hihi (^_^) Insyallah...

[Melibatkan diri secara konsisten] ---- Ya, akan ku cuba lebih konsisten untuk jadi 'kru masak' abah di setiap tempahan yang bertandang...Insyaallah (^_^)....dari rewang, angkat hidang dan sewaktu dengannya....Insyallah....

Moga dikurniakan kesihatan dan umur untuk melaksanakan....Insyallah
Dan beberapa perkara yang menjadikan senarai semak ini lebih mengujakan.....(^_^)

Walimah Afani, Linda dan Nora (adik sepupu) (^_^)
Result Semester Akhir (^_^)
Isi Borang Posting (^_^)
Ramadhan (^_^)
Syawal (^_^)
Konvo (^_^)
Posting (^_^)

Lepas Posting? (^_^)
Kahwin?


''Dan jangan sekali-kali engkau mengatakan terhadap sesuatu, ''Aku pasti melakukan itu esok,'' kecuali (dengan mengatakan) ''Insyaallah''. Dan ingatlah kepada Tuhanmu apabila engkau lupa dan katakanlah, " Mudah-mudahan Tuhanku akan memberiku petunjuk kepadaku agar aku yang lebih dekat (kebenarannya) daripada ini'' [al-Kahf : 23-24]

Maka? Insyaallah (^_^)

Dalam merencana, jangan dilupa pada hakikat sebuah kematian. Maka, SENTIASA lah bersiap sedia menemuinya. Istiqamahlah dalam beribadat. Peliharalah imanmu....dan jadikan wahyu-Nya sebagai penyuluh kehidupan. Insyaallah....jangan gusar wahai hati....Allah SENTIASA ada.....(^_^) Kita ini cuma hamba...kita merancang, Dia Maha Merancang....dan sebaik-baik perancangan adalah milik-Nya....Maka, hanya pada-Nya kita berserah....(^_^)

"Katakanlah, "Sesungguhnya jika manusia dan jin berkumpul untuk membuat yang serupa (dengan) al-Quran ini, mereka tidak akan dapat membuat yang serupa dengannya, sekalipun mereka saling membantu satu sama lain." Dan sungguh, Kami telah menjelaskan berulang-ulang kepada manusia dalam al-Quran ini dengan bermacam-macam perumpamaan, tetapi kebanyakkan manusia tidak menyukainya bahkan mengingkari(nya).'' [al-Isra' : 88-89]


Dan senarai semak yang perlu dikemaskini SETIAP MASA adalah [memperbaiki jentera iman]
APA KHABAR IMAN? (^_^)




Bertahanlah

Saat emosi membungkus rasa
Segalanya tak keruan dan serba tak kena
Ingin saja dirombak segala kata
Ingin saja dilontar segala hampa

Yang benci bertukar sayang
Yang sayang bertukar benci
Yang bahagia dianggap derita
Yang tenang dianggap gelombang

Akhirnya?
Tercedera sendiri!
Zalim!

Oh mata hati!!!
Celiklah meski gelap pekat menyirami
Oh hati!!!
Gagahlah meski menggeletar menatap sebuah jalan suram yang serba tidak pasti

Wahai cinta!
Bertahanlah memberi tanpa meminta-minta
Wahai ikhlas!
Kukuhlah berdiri tanpa rebah menyembah kepalsuan yang keji
Wahai Kasih dan sayang!
Tersenyumlah kasih, dakaplah sayang seerat nafas

Kerana-Nya
Bertahanlah
Hanya kerana-Nya
Maka, teruslah bertahan
Jangan hampa wahai cinta, ikhlas, kasih dan sayang
Dia Yang Maha Esa sentiasa ada
Demi mencari redha-Nya, maka kalian berempat perlu terus bertahan

Ya Allah,
Yang Maha Memelihara
Yang Maha Pengasih dan Penyayang
Ampunkan hamba dhaif ini
Bantulah hamba memelihara sabar dan syukur
Di setiap mehnah ujian dari-Mu Ya Ilahi



Selasa, 12 April 2011

Penyembuh

Assalamualaikum w.b.t

Hujan itu indah, Subhanallah...Alhamdulilah...Kerana Allah itu Maha Pemurah dan Maha Memberi.(^_^) Selawat dan salam buat insan terpilih, Nabi Muhammad s.a.w.

Sebenarnya, dari semalam lagi tangan ni dah resah nak menaip sesuatu di sini. Namun, cuba untuk tidak berlaku zalim pada diri..maka, ku tahan-tahan jua. Al-maklum lah...tadi tengah hari masih ada kertas peperiksaan untuk di juangkan. Alhamdulilah, sudah dua kertas berlalu. Kini, cuma tinggal satu. Natijahnya? Ku serah segala pada-Nya...agar natijah imtihan ini setimpal dengan usaha dan kebergantunganku pada-Nya. Insyallah.

Yang sebenarnya, keluar sahaja dari dewan peperiksaan tadi...ada satu perasaan yang luar biasa menyelubungi. Hairan memikirkannya, bimbang juga ada. Namun setelah di teliti dengan mata hati....besar hikmah buat diri. Tiba-tiba ku rasa tidak mahu lagi langsung memandang pada satu wajah, mendengar namanya pun apatah lagi. Rasa muak...persis yang berlaku hampir empat tahun lepas. Hairan bukan?

Eh, jangan salah tanggap ya...ku tidak lagi mahu memandangnya dan mendengar namanya bukan kerana dia cela perangai atau jelek pekerti. Tapi......cukuplah sekadar aku menyedari dia juga cuma manusia, makhluk-Nya jua. Yang selayaknya ku kagumi adalah Pemilik nyawanya. Bukan dia.

Usai solat dan istikharah, meminta ditunjukkan arah...ku cuba merehatkan diri dengan memujuk diri untuk bertenang dan ..... akhirnya terlena. Beberapa jam kemudian, ku buka mata. Gelap.!!! Oh, hujan rupanya di luar sana. Damai~ Ku buka lampu dan mula ku cuba renung peristiwa tadi dengan mata hati. Alhamdulilah, terima kasih Ya Ilahi. Rupa-rupanya ia penyembuh.....ia bukan racun, tapi ubat dari-Nya. Alhamdulilah...sungguh indah tarbiyah-Mu (^_^) Terima Kasih Yang Maha Penyantun, kerana menyintai kecintaanku dan telah memberiku sembuh (^_^)

"Allah pelindung orang-orang yang beriman. Dia mengeluarkan mereka dari kegelapan kepada cahaya (iman)" [al-Baqarah : 257]

Bertemankan alunan nasyid - Muhasabah cinta. Rindu pada-Nya mula bertandang bertimpa-timpa. Segera ku renung pada potongan ayat dari ayat-ayat cinta-Nya :

"Setiap yang bernyawa akan merasakan mati. Dan hanya pada hari kiamat sajalah diberikan dengan sempurna balasanmu. Barang siapa dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke dalam syurga; sungguh, dia memperoleh kemenangan. Kehidupan dunia hanyalah kesenangan yang memperdaya" [ali-Ilmran : 165]

Cinta-Nya terlalu luas untuk kita nikmati. Di setiap detik, liku dan harapan kehidupan....Dia sentiasa ada. Cuma, kita hamba ini yang selalu leka.

"Apa yang ada di langit dan di bumi selalu meminta kepada-Nya. Setiap waktu Dia dalam kesibukkan. Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?" [ar-Rahman : 29-30]

Ayuh, sama-sama kita bergerak memperbetulkan kompas keimanan dan mempersembahkan ikhlas yang sebenar-benar ikhlas kerana-Nya. Ingat, semakin hari usia bukanlah semakin bertambah. Tetapi usia semakin berkurang, menanti hari untuk dipilih kembali menghadap satu-satunya Tuhan yang layak di sembah. Allah s.w.t.....Allahuakbar.





Jodoh pertemuan itu rahsia Ilahi, namun mati itu pasti.
Ayuh kita perbaiki jentera iman dan taqwa
untuk mempersiapkan diri
bertemu Dia yang amat dirindui.


Moga kita sama-sama sentiasa dalam perlindungan-Nya
dan sentiasa rindukan keharuman Jannah
InsyaAllah

Sabtu, 9 April 2011

Indahnya bertenang

Jangan di jolok sarang tebuan
Jika tiada perisai diri
Ayuh kita bertenang, zikir memuji Ilahi
Dan sabarlah menunggu amukkan sang tebuan reda sendiri

Maaf kerana terpaksa mengganggu sang tebuan mengurus diri
Cuma ingin melindungi
Hati yang takut disengat membuta tuli

Ku juga faham, jelas dan mengerti
Bukan salah sang tebuan itu sendiri
Kerna sudah fitrahnya sebegitu, ciptaan Ilahi

Jangan bimbang, jangan gusar wahai hati
Sedia sudah, ku perisai diri
Dengan penuh pengertian dan ilmu memahami

Syukur kini pada Ilahi
Jalan ini nampaknya lebih terang memayungi
Dengan limpahan kasih sayang dari-Nya Yang Maha Memahami

Pujukku buatmu sang tebuan,
Senyumlah,
Jangan disakiti dirimu nan tabah dan cantik pekerti
(^_^)




Tahukah kamu, yang kamu sebenarnya sangat comel? (^_^)

Khamis, 7 April 2011

Terpendam, tapi bukan dendam

Belum mula lekang
Senyum ini
Mengapa tidak mahu berhenti?
Bimbang andai mengundang lupa diri

Belum juga mahu padam
Terpendam, tapi bukan dendam

Mana sebuah nekad?
Mana segunung azam?
Mana sembunyinya benteng bertahan?
Mana?~
(T____T)

Ya Allah~
Yang Menghidup dan Yang Mematikan
Lindungilah hati ini Ya Rabb
Terlalu takut ku jatuh pada jurang yang dalam
Jurang-jurang neraka yang lara lagi ngeri

Ya Latif~
Rawatlah bahagia ini
Biar ku terus tetap di sentuh cinta-Mu nan mewangi
Jangan biarkan ku tercedera sendiri

Ya Rauf~
Balutlah senyumku ini
Dengan penuh santun dan perhatian-Mu Ya Ilahi
Biar ku terus berhati-hati
Pada dunia persinggahan ku ini

Ya Rahman~
Hanya pada-Mu cintaku berlabuh
Cintailah kecintaanku, biarku sembuh

Ya Rahim~
Kasihku buat-Mu tiada ganti
Kasihani daku, jangan biarkan diriku sunyi
Dari merindu-Mu Yang Maha Menyayangi




Ahad, 3 April 2011

Motivasiku adalah cinta-Nya

Assalamualaikum w.b.t

Syukur atas nikmat malam-Nya yang masih tenteram, masih lagi memberi ruang dan peluang untuk kita sama-sama menikmati cahaya bulan-Nya dan bintang-bintang-Nya. Subhanallah...Selawat dan salam buat penghulu mukmin, Nabi Muhammad s.a.w. Selamat malam buat yang sudi berziarah ke teratak usangku ini (^_^)

Alhamdulilah, akhirnya mood study berkunjung jua buat diri ini...Setelah puas memujuk hati (^_^) Al-maklumlah, berseorangan pula untuk beberapa hari sebelum peperiksaan akhir menjengahkan diri 11/04/2011 ni...Sahabat-sahabat terdekat ada di samping keluarga tercinta masing-masing. Bukanku tidak mahu pulang, tetapi suasana study week terakhir selaku prasiswazah inginku nikmati sepuasnya kali ini. Seingatku, sepanjang 8 semester ku di perbukitan ilmu ini.....hanya sekali aku pulang ke pangkuan bonda dan ayahanda ketika study week. Itupun, atas faktor yang sudah terlalu mendesak emosi hihi.....

Ok, berbalik pada pencetus entri kali ini. Ada seorang sahabat sekuliah sering menggelarkan diri ini pakar motivasi. Menurutnya lagi, dia suka berkunjung ke blogku ini..ada sumber motivasi katanya. Terpinga-pinga jua diri ini...Rasa terlalu tidak layak untuk ku digelar pakar motivasi...Teringat pula di zaman sekolah dahulu, sebelum wujudnya blog ini ......... ada juga yang menyarankan diri ini mengambil bidang kaunseling jika ingin memohon U. Tapi, oleh kerana diri merasa masih ada kelompangan di sudut yang lain, maka ku fokuskan pada bidang yang lebih menjurus ke arah pembentukkan diri untuk menjadi insan yang lebih mensyukuri nikmat-Nya. Kini, empat tahun sudah berlalu, moga diri ini lebih kenal apa itu syukur yang sebenar. Allahuakbar.

Dari sisi pandang yang lain, mungkin inilah salah satu platform untuk ku benar-benar menyebarkan cinta-Nya buat yang berkunjung. Duhai sahabat, yang sebenarnya daku bukanlah pakar ........tetapi motivasi yang hadir dan tercoret di sini adalah motivasi yang lahir dari cinta-Nya yang sangat tulus dan tersangat indah. Segala puji dan puja hanya untuk-Nya. Subhanallah....



Daku cuma insan biasa yang sering juga jatuh malah berkali-kali tersungkur. Hanya cinta-Nya yang mampu membuatkanku kembali bangkit dan kuat untuk meneruskan langkah yang sudah mula lemah. Alhamdulilah, Allah Maha Memberi. Mengenali apa itu jambatan istikharah banyak membentuk diri luar dan dalaman. Dan nota buat sahabat semua, istikharah itu bukan hanya terikat untuk hal-hal mencari jodoh. Malah skop istikharah itu terlalu luas. Meliputi keputusan dalam setiap langkah hidup kita selagi bergelar insan.

Tiba-tiba terkenang pengalaman ketika di penghujung semester lepas. Bondaku terlantar di wad. Tetapi dek kerana terikat dengan jadual peperiksaan, maka ku gagahi hati dan diri untuk tetap bertahan menyudahkan kertas-kertas peperiksaan semester itu. Kebiasaannya, bondalah pembakar semangat penguat tekad untuk diri ini yakin. Tetapi, di saat bonda tercinta lemah tak berdaya...siapa yang mampu membakar semangat untuk diriku? Nah, jelas dan nyata....di sebalik musibah ada mahabbah-Nya buat hamba dhaif ini.....Dia Yang Esa mengajarku, bahawa bondaku juga manusia dan seorang hamba....dan HANYA DIA YANG MAHA MENCIPTA yang mampu memotivasiku dengan cinta-Nya yang tak pernah kunjung malap.....

Allah Maha Penyantun. Dia memberi diri dhaif ini ruang dan peluang berbakti untuk bonda yang dikasihi. Meski cuma secebis jika dibandingkan dengan perhatian yang bonda beri sejak diri ini lahir melihat dunia. Syukur ku panjatkan buat-Nya. Daku menjaga keperluan dirinya, makannya, pakainya, tidurnya, emosinya, memulihkan keyakinannya, memandikannya, menyapu ubat-ubatan dan cuba memasak sesedap yang mungkin........Walau mungkin belum mampu setanding bonda dalam menjaga keperluan kami sekeluarga selama ini....Namun, bertitik tolak dari peristiwa itu, bonda mula lebih mempercayai dan memandangku sudah sedikit "dewasa". Selama ini sememangnya aku hanya "anak kecil" di matanya. Dan hakikatnya, aku pernah memasang angan-angan untuk membina bait muslim ketika di zaman kampus. Namun, sejujurnya ku akui aku memang masih "anak kecil".... .......... kerana setiap bulan sekurangnya-kurangnya sekali dua pulang ke pangkuan bonda kerana terlalu rindu....Bagaimana mungkin ku urus sebuah rumahtangga dengan keadaan emosi yang huru hara?

Lihat, pada detik ini aku sudahpun berada di penghujung alam kampus. Dan ternyata, angan-anganku itu bukan yang terbaik untukku. Malah, telahku jumpa jalan yang terbaik dan lebih baik menerusi jambatan istikharah pada-Nya. Dia memberi jalan terbaik bersama insan yang juga Insyaallah lebih baik dan terbaik di sisi-Nya buatku. Matlamatku cuma satu, ingin bertemu-Nya bersama-sama cinta yang terlalu istimewa dan paling ikhlas khas buat-Nya.

Bukanlah bermakna selepas bergelar isteri aku akan terus melupakan bonda dan ayahanda. Cumanya, kini emosi sudah mula lebih tenteram tatkala jambatan istikharah membuatkan ianya lebih terarah. Harapan yang masih belum dilaksanakan sepenuhnya kini adalah ingin menjadi benar-benar "dewasa" di mata bonda tercinta. Ku cuba, sedaya yang ada. Dan motivasiku menuju itu adalah cinta dari-Nya.(^_^)




Buat si dia, mungkin namamu sudahku tahu. Namun, teruslah sama-sama kita berdoa. Agar Allah memelihara hati kita untuk kekal menjaga dan disatukan pada jalan yang benar-benar diredhai-Nya juga hanya demi meraih cinta-Nya. Andai bukan dengan dirimu, aku sudah sedia. Kerana diri ini tetap akan pergi jauh darimu untuk bertemu Dia, Pencipta kita...Yang Maha Esa. Dan ku juga sedar meski tertulis takdir kita bersama, kamu hanya makhluk-Nya yang cuma diberi pinjam oleh-Nya. Maka, dengan kehadiranmu atau tidak hadirnya dirimu tidak akan mampu mengugat cintaku buat-Nya. Hanya Dia cinta pertama (^_^).....Moga Allah terus memberi kekuatan dan keyakinan itu buatku dan juga dirimu (^_^) Insyaallah, we'll find our way (^_^)