"Wahai Tuhanku, jadikanlah daku orang yang mendirikan solat dan demikian juga zuriat keturunanku. Wahai Tuhan kami, perkenankanlah doa permohonanku" [Ibrahim : 40]

"Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata "kami beriman", sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)?" [al-Ankabut :2]



Sahabatku

Rabu, 7 Disember 2011

Gelora di hati

Matanya memandang ke luar jendela rumah. Terlihat sebuah motosikal usang yang masih elok dan terjaga. Semangatnya kembali membuak. Aku mahu kotakan janji yang ku kata pada diri. Aku mahu belikan sebuah kereta untuk Ayah. Insyaallah, moga Allah memudahkan urusanku. Tiba-tiba Tasnem sebak, air matanya tidak mampu ditahan.

"Tasnem, kamu masih ingat waktu dulu-dulu kamu akan duduk di hadapan. Adik Tariq akan duduk antara Ayah dan Ibu. Kamu masih ingat Tasnem?" Berderai tawa kakak saudaranya itu.

Insiden sebegitu bukanlah asing bagi Tasnem. Setiap kali ada undangan majlis kenduri di kampung, dia terpaksa menumpang kereta pakcik-pakciknya. Jika diikutkan hatinya yang akan terguris dengan kata-kata sindiran setiap kali pulang ke kampung, mahu saja Tasnem menyorok di rumah dan tidak memenuhi apa-apa undangan dari kampung.

Mengalir lagi mutiara jernih itu di pipi Tasnem. Terkenang pula peristiwa ketika dia mahu membawa pulang barang-barangnya dari asrama 12 tahun lepas. Ayah dengan berhati-hati menyusun atur beg dan barang-barang Tasnem di bakul motorsikalnya. Dan sekali lagi dengan penuh cermat Ayah menunggang motorsikal itu menuju ke rumah. Di pertengahan jalan, ada sesuatu yang menghalang. Berterabur beberapa barangan Tasnem di jalan. Air mata Tasnem mengalir lagi. Hatinya berbisik sendiri. Kasihan Ayah.

Pada Tasnem, Ayah tetap hero di hatinya. Meski tidak punya harta yang bertingkat-tingkat, namun Ayah menghantarnya ke sekolah yang baik. Tempat Tasnem mengenal ilmu duniawi dan ukhrawi. Meski tidak punya harta yang menggunung tinggi, namun Ayah menghantarnya belajar hingga ke menara gading. Meski bukan setiap masa tawa terlukis di wajah Ayah, namun kasih sayang Ayah tetap dapat dirasai. Meski Ayah bukan hartawan, namun Ayah seorang dermawan. Ayah Tasnem merupakan seorang penderma darah tetap, jika bekalan darah di hospital sudah berkurangan pihak hospital akan menghubungi Ayah untuk menderma darah. Hatinya berbisik lagi. "Tasnem sayang Ayah! Sayang sangat!".

Namun, gelora di hati hanya mampu disimpan kemas. Dia lebih nekad untuk merealisasikan impian Ayah dan Ibu untuk memperbaiki keadaan rumah mereka yang uzur terlebih dahulu berbanding menyimpan wang untuk peribadinya. Bahagianya andai mampu merealisasikan impian kedua-dua insan tersayang. Padahal, Ayah dan Ibu melarang Tasnem masuk campur urusan kewangan keluarga. Pada mereka, tugas mengurus kewangan keluarga itu di bahu mereka semata-mata.



Ayah dan Ibu Tasnem merupakan dua insan yang sangat cekal dan tabah. Walaupun terdapat segelintir masyarakat yang memandang sinis kesusahan yang dihadapi mereka sekeluarga, namun Ayah dan Ibu Tasnem tetap kuat meneruskan perjuangan demi mencari redha Allah. Namun, masih ramai penghuni masyarakat setempat yang benar-benar mengambil berat keadaan mereka sekeluarga. Moga Allah membalas kebaikan mereka, Insyaallah.

Tasneem, satu nama indah yang meniti di bibir
Dia lemah lembut

Namun hatinya tegas mengatur gerak

Dia sedaya upaya melukis senyuman indah di wajah
Walau hatinya menangis diguris mereka

Selalu Allah memujuk hatinya

Dia kembali ceria

Turquoise warna hatinya

Setenang warna laut, andai tidak dipukul gelombang
murka-Nya










Tiada ulasan: