"Wahai Tuhanku, jadikanlah daku orang yang mendirikan solat dan demikian juga zuriat keturunanku. Wahai Tuhan kami, perkenankanlah doa permohonanku" [Ibrahim : 40]

"Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata "kami beriman", sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)?" [al-Ankabut :2]



Sahabatku

Ahad, 3 April 2011

Motivasiku adalah cinta-Nya

Assalamualaikum w.b.t

Syukur atas nikmat malam-Nya yang masih tenteram, masih lagi memberi ruang dan peluang untuk kita sama-sama menikmati cahaya bulan-Nya dan bintang-bintang-Nya. Subhanallah...Selawat dan salam buat penghulu mukmin, Nabi Muhammad s.a.w. Selamat malam buat yang sudi berziarah ke teratak usangku ini (^_^)

Alhamdulilah, akhirnya mood study berkunjung jua buat diri ini...Setelah puas memujuk hati (^_^) Al-maklumlah, berseorangan pula untuk beberapa hari sebelum peperiksaan akhir menjengahkan diri 11/04/2011 ni...Sahabat-sahabat terdekat ada di samping keluarga tercinta masing-masing. Bukanku tidak mahu pulang, tetapi suasana study week terakhir selaku prasiswazah inginku nikmati sepuasnya kali ini. Seingatku, sepanjang 8 semester ku di perbukitan ilmu ini.....hanya sekali aku pulang ke pangkuan bonda dan ayahanda ketika study week. Itupun, atas faktor yang sudah terlalu mendesak emosi hihi.....

Ok, berbalik pada pencetus entri kali ini. Ada seorang sahabat sekuliah sering menggelarkan diri ini pakar motivasi. Menurutnya lagi, dia suka berkunjung ke blogku ini..ada sumber motivasi katanya. Terpinga-pinga jua diri ini...Rasa terlalu tidak layak untuk ku digelar pakar motivasi...Teringat pula di zaman sekolah dahulu, sebelum wujudnya blog ini ......... ada juga yang menyarankan diri ini mengambil bidang kaunseling jika ingin memohon U. Tapi, oleh kerana diri merasa masih ada kelompangan di sudut yang lain, maka ku fokuskan pada bidang yang lebih menjurus ke arah pembentukkan diri untuk menjadi insan yang lebih mensyukuri nikmat-Nya. Kini, empat tahun sudah berlalu, moga diri ini lebih kenal apa itu syukur yang sebenar. Allahuakbar.

Dari sisi pandang yang lain, mungkin inilah salah satu platform untuk ku benar-benar menyebarkan cinta-Nya buat yang berkunjung. Duhai sahabat, yang sebenarnya daku bukanlah pakar ........tetapi motivasi yang hadir dan tercoret di sini adalah motivasi yang lahir dari cinta-Nya yang sangat tulus dan tersangat indah. Segala puji dan puja hanya untuk-Nya. Subhanallah....



Daku cuma insan biasa yang sering juga jatuh malah berkali-kali tersungkur. Hanya cinta-Nya yang mampu membuatkanku kembali bangkit dan kuat untuk meneruskan langkah yang sudah mula lemah. Alhamdulilah, Allah Maha Memberi. Mengenali apa itu jambatan istikharah banyak membentuk diri luar dan dalaman. Dan nota buat sahabat semua, istikharah itu bukan hanya terikat untuk hal-hal mencari jodoh. Malah skop istikharah itu terlalu luas. Meliputi keputusan dalam setiap langkah hidup kita selagi bergelar insan.

Tiba-tiba terkenang pengalaman ketika di penghujung semester lepas. Bondaku terlantar di wad. Tetapi dek kerana terikat dengan jadual peperiksaan, maka ku gagahi hati dan diri untuk tetap bertahan menyudahkan kertas-kertas peperiksaan semester itu. Kebiasaannya, bondalah pembakar semangat penguat tekad untuk diri ini yakin. Tetapi, di saat bonda tercinta lemah tak berdaya...siapa yang mampu membakar semangat untuk diriku? Nah, jelas dan nyata....di sebalik musibah ada mahabbah-Nya buat hamba dhaif ini.....Dia Yang Esa mengajarku, bahawa bondaku juga manusia dan seorang hamba....dan HANYA DIA YANG MAHA MENCIPTA yang mampu memotivasiku dengan cinta-Nya yang tak pernah kunjung malap.....

Allah Maha Penyantun. Dia memberi diri dhaif ini ruang dan peluang berbakti untuk bonda yang dikasihi. Meski cuma secebis jika dibandingkan dengan perhatian yang bonda beri sejak diri ini lahir melihat dunia. Syukur ku panjatkan buat-Nya. Daku menjaga keperluan dirinya, makannya, pakainya, tidurnya, emosinya, memulihkan keyakinannya, memandikannya, menyapu ubat-ubatan dan cuba memasak sesedap yang mungkin........Walau mungkin belum mampu setanding bonda dalam menjaga keperluan kami sekeluarga selama ini....Namun, bertitik tolak dari peristiwa itu, bonda mula lebih mempercayai dan memandangku sudah sedikit "dewasa". Selama ini sememangnya aku hanya "anak kecil" di matanya. Dan hakikatnya, aku pernah memasang angan-angan untuk membina bait muslim ketika di zaman kampus. Namun, sejujurnya ku akui aku memang masih "anak kecil".... .......... kerana setiap bulan sekurangnya-kurangnya sekali dua pulang ke pangkuan bonda kerana terlalu rindu....Bagaimana mungkin ku urus sebuah rumahtangga dengan keadaan emosi yang huru hara?

Lihat, pada detik ini aku sudahpun berada di penghujung alam kampus. Dan ternyata, angan-anganku itu bukan yang terbaik untukku. Malah, telahku jumpa jalan yang terbaik dan lebih baik menerusi jambatan istikharah pada-Nya. Dia memberi jalan terbaik bersama insan yang juga Insyaallah lebih baik dan terbaik di sisi-Nya buatku. Matlamatku cuma satu, ingin bertemu-Nya bersama-sama cinta yang terlalu istimewa dan paling ikhlas khas buat-Nya.

Bukanlah bermakna selepas bergelar isteri aku akan terus melupakan bonda dan ayahanda. Cumanya, kini emosi sudah mula lebih tenteram tatkala jambatan istikharah membuatkan ianya lebih terarah. Harapan yang masih belum dilaksanakan sepenuhnya kini adalah ingin menjadi benar-benar "dewasa" di mata bonda tercinta. Ku cuba, sedaya yang ada. Dan motivasiku menuju itu adalah cinta dari-Nya.(^_^)




Buat si dia, mungkin namamu sudahku tahu. Namun, teruslah sama-sama kita berdoa. Agar Allah memelihara hati kita untuk kekal menjaga dan disatukan pada jalan yang benar-benar diredhai-Nya juga hanya demi meraih cinta-Nya. Andai bukan dengan dirimu, aku sudah sedia. Kerana diri ini tetap akan pergi jauh darimu untuk bertemu Dia, Pencipta kita...Yang Maha Esa. Dan ku juga sedar meski tertulis takdir kita bersama, kamu hanya makhluk-Nya yang cuma diberi pinjam oleh-Nya. Maka, dengan kehadiranmu atau tidak hadirnya dirimu tidak akan mampu mengugat cintaku buat-Nya. Hanya Dia cinta pertama (^_^).....Moga Allah terus memberi kekuatan dan keyakinan itu buatku dan juga dirimu (^_^) Insyaallah, we'll find our way (^_^)

Tiada ulasan: