"Wahai Tuhanku, jadikanlah daku orang yang mendirikan solat dan demikian juga zuriat keturunanku. Wahai Tuhan kami, perkenankanlah doa permohonanku" [Ibrahim : 40]

"Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata "kami beriman", sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)?" [al-Ankabut :2]



Sahabatku

Khamis, 7 Julai 2011

"Kelas Pengurusan Emosi"

Assalamualaikum w.b.t

Segala puji buat Maha Pencipta. Yang Teragung, Yang Maha Pengasih dan Penyayang.
Selawat dan salam buat pemimpin terhebat, Nabi Muhammad s.a.w.

Alhamdulilah, hujan sedang turun. Meredakan kepanasan, menyuntik kesejukkan. Mengundang ketenangan, menyubur harapan. Moga hikmah hujan yang turun mampu dilihat oleh mata hati insan sekalian, ciptaan Ilahi (^_^)

Alhamdulilah, dengan izin-Nya...sejak penghujung bulan Mei aku diberi ruang untuk mengikuti "kelas pengurusan emosi". Pada mulanya, tidak pernah terlintas gelaran ini yang paling membekas dalam sanubari untuk aku coretkan disini sebagai kenang-kenangan.(^_^). Setelah melalui beberapa kelas terawal, perasaan masih rasa ia cuma kelas yang membuatkan semangat ingin ambil tahu tentang matapelajarannya. Namun, dipenghujungnya....kelas ini amat memberi kesan pada pembentukkan sikapku, atau sebetulnya membentuk semula sikapku. Oh, jangan berkerut-kerut muka sambil membaca entri ini ya? hehe.

"Kelas Pengurusan Emosi" ini sebenarnya adalah kelas latihan memandu hehe. Jelas, secara peribadi aku amat terkesan dengan setiap sesi kelas latihan memandu. Mula-mula amat teruja sebab ia perkara baru buat diri ini. Kemudian, pada hari ketiga, keempat dan kelima...terasa amat menekan. Sampai pernah terdetik, tak mahu lagi meneruskan. Tapi, bila ditimbang-timbang semula....ia perlu juga diteruskan.....Akhirnya, pada hari ketujuh aku mengambil keputusan...untuk berterus terang sahaja dengan "cikgu".



"Sebenarnya, saya takut jika buat orang sampai marah". Sambil cuba melindungkan muka dekat pada stereng kereta. =P

"Saya tak marah. Cuma saya akan marah bila orang yang takut-takut". Cikguku membalas dengan nada bersungguh.

Kereta sedang bergerak keluar dari "sekolah". Tiba-tiba aku jadi tak tentu hala semula. Cikgu suruh aku bertenang dahulu sebelum kereta itu aku pandu keluar dari "sekolah".

"Awak kena percaya saya. Awak kena percaya yang cara saya ajar ni betul." Cikgu masih bersungguh, dengan nada yang amat santun (^_^)

"Ok, saya percaya". Sambil mengangkat sebelah tangan. Macam orang baca ikrar tu (^_^)..Sambil tergelak.

Akhirnya, pemanduan yang tidak stress telah dapat dilaksanakan...haha (^_^). Lepas kejadian itu, cikgu sentiasa amat santun. (^_^) (Nampak sangat anak murid dia yang seorang ni manja, tak boleh di terjah sikit! =P)

Dari kelas memandu ni aku dapat belajar banyak perkara selain memandu. Perkara paling besar adalah aku belajar mengenali emosi sendiri. Dan aku sudah kenalpasti dengan lebih teliti sabar ku dimana, santun ku bagaimana, marah ku kenapa, dan yang membahagiakan aku itu apa...(^_^) Alhamdulilah....Syukur pada Allah...

Dan, intipatinya juga akan aku cuba adaptasi dalam membina kerjayaku sebagai guru atau ibu dikemudian hari nanti. Setiap anak/anak murid itu berbeza-beza psikologi, pengetahuan sedia ada dan keperluannya. Maka, sebagai ibu/ guru...aku peru bersabar dalam mendidik....Kerana, didikan yang ikhlas kerana mengharap redha Allah itu ada nilai disisi-Nya. Juga akan amat dihargai oleh anak/anak murid itu sendiri....(^_^). Terima kasih cikgu! Sebab akhirnya cikgu bersabar dengan kerenah anak muridmu yang satu ini (^_^)

Tiada ulasan: