"Wahai Tuhanku, jadikanlah daku orang yang mendirikan solat dan demikian juga zuriat keturunanku. Wahai Tuhan kami, perkenankanlah doa permohonanku" [Ibrahim : 40]

"Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata "kami beriman", sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)?" [al-Ankabut :2]



Sahabatku

Khamis, 11 Ogos 2011

Ketahuilah

Assalamualaikum w.b.t

Alhamdulilah, sudah bertandang ke 11 ramadhan. Terima kasih Allah. Memberikan ruang dan peluang buat kami memperbaiki diri. Allahuakbar.

Petang ini menyimpan 1001 rasa. Ya Allah, bantulah hamba untuk tetap pada jalan sabar dan tidak sekali-kali berputus asa. Amin.

Ada satu perkara ingin ditanyakan pada yang membaca. Jika seseorang yang kita sayangi, dekat, dan sentiasa kita lindungi melakukan suatu perkara yang mengecewakan...namun, dalam masa yang sama dia telah berusaha bersungguh-sungguh dan berazam untuk mencuba menjadi insan yang lebih baik dari yang sebelumnya. Adakah wajar kita memberi dia peluang dan ruang untuk menjadi yang lebih baik? Atau lebih wajar untuk kita marah dan menambah seksa jiwanya dengan memberikan kata-kata yang menyakitkan?



Ketahuilah, terpaksa mengecewakan hati yang kita sayangi itu sebenarnya lebih menyakitkan dari dikecewakan.

Setiap manusia sebenarnya punya impian dan jangkaan pada insan yang disayangi dan dilindunginya. Namun, kita juga perlu SENTIASA sedar bahawa setiap ketentuan adalah milik-Nya. Perjalanan kita kadangkala diuji-Nya dengan KEJAYAAN malah kadangkala diuji juga dengan KEGAGALAN. Namun, Allah sentiasa memberi peluang dan ruang buat kita untuk BERUSAHA memperbaiki diri. Maka, berilah peluang dan ruang untuk orang yang kita sayang itu BERUSAHA untuk memperbaiki diri. Kerana hakikatnya, dia juga cuma manusia...sama seperti kita.

Buat hati yang telah terluka. Tabahlah, sungguh ini sebenarnya ujian dari-Nya. Jangan sekali-kali memutuskan sillaturrahim dengan insan yang kamu sayangi itu hanya kerana mata hatinya belum terang. Berilah peluang dan ruang untuk dirinya.




Dan....buat seorang hamba Allah.
Umumnya, aku akan pergi jauh atas suluhan dari redup cinta Allah.
Mungkin menghilang.
Menjelang tarikh istimewa itu.

Namun, jika sesuatu yang lebih baik
dari Allah telah tertulis dalam takdir-Nya
Insyallah kau akan berjaya menjejaki ku.

Maaf sekali lagi.
Moga Ramadhan kali ini mampu menjadikan kita
insan yang lebih beriman dan bertaqwa kepada-Nya.
Moga Jannah-Nya menjadi kemenangan buat kita.

2 ulasan:

Izzah Haneefa berkata...

manusia mmg buat silap. sbb itu ALLAH AR RAHIM tetap bagi peluang kedua buat hambaNYA. apapun, dlm hidup ini hanya MARDHATILLAH cita2 tertinggi kita. jazakillah:)

Wardah Faqihah berkata...

sangat benar ya ukhti =)
moga Ramadahan ini mampu kita manfaatkan semaksimum mungkin...Amin..Insyallah.