"Wahai Tuhanku, jadikanlah daku orang yang mendirikan solat dan demikian juga zuriat keturunanku. Wahai Tuhan kami, perkenankanlah doa permohonanku" [Ibrahim : 40]

"Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata "kami beriman", sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)?" [al-Ankabut :2]



Sahabatku

Sabtu, 28 Ogos 2010

Untuk Mencari RedhaNya

Assalamualaikum w.b.t

Segala puji buat Pemilik seluruh alam ini. Allah Maha Kaya, Allah Pemilik segalanya. Hanya dengan mengingatiNya jiwa akan menjadi tenang. Allahuakbar!

Selawat dan salam buat KekasihNya.



***Seindah Mutiara***

Nurul Iman mendepani hari-harinya dengan berbekalkan kekuatan padaNya. Dia yakin Allah Maha Bijaksana mengatur hidupnya. Hanya Allah tempat sandarannya. Cuma Nurul Iman perlu bijak menguruskan perasaannya dalam mencari redhaNya.

Apa dan siapa yang pernah hadir dalam hidupnya dahulu adalah sebahagian dari sejarah hidupnya. Nurul Iman tidak akan mampu "menghalau" mereka yang pernah wujud dalam hidupnya pergi begitu sahaja. Tiada nilai "hikmah" jika dia bertindak demikian. Dia berusaha untuk bersikap tegas agar tiada lagi yang menyalah erti perilakunya. Cuma kadang-kadang agak lucu. Dalam ingin bersikap tegas sesekali dia terlalu tegas. Hingga ada yang mengatakannya "syadid" dan garang malah ada yang kata dia sudah sombong. Tergelak juga Nurul Iman memikirkannya.

Bila ada yang sudah melabel sebegitu, Nurul Iman cuba menyeimbangkan tingkahlaku dan tuturnya supaya ada "hikmah" yang tersulam di sebalik dakwahnya. Nurul Iman menguntum senyum.

Siapa yang pernah wujud dalam hidupnya yang lalu masih lagi cuba mengasak dirinya. Namun demi tekadnya untuk mencapai matlamat "Untuk Mencari RedhaNya" maka Nurul Iman menepis segala yang bakal menghalang matlamatnya itu. Nurul Iman tidak gentar lagi. Bagi Nurul Iman, sesuatu perhubungan yang halal dengan lafaz sakinah iaitu ijab dan qabul tidak perlu dimulai dengan yang haram. Selaras dengan anjuran Islam, iaitu menjauhi perbuatan -perbuatan yang menghampiri zina.

Nurul Iman bahagia melihat rakan-rakan seperjuangan sudah ramai mendirikan Bait Muslim impian masing-masing. Tiba-tiba Nurul Iman terpandangkan lirik lagu dari kumpulan Hijjaz, Permaisuri Hati.


Di antara kekasih pilihan dihati
Punyai budi penghias diri
Wajahnya lembut biasan perkerti yang tinggi
Indahnya perhiasan dunia

Diantara diriku juga dirimu
Hanya mengharapkan cinta yang Satu
Ku kan binakan mahligai impianmu
Oh.. sayang ikhlaskanlah hatimu

Malumu bernilai
Katamu berhikmah
Hatimu tulus suci dan murni
Hanya diri yang halal engkau serahkan segala
Untuk mencari redha Allah

Benarlah cinta buta melalaikan
Tanpa memikirkan batas syariatnya
Semuanya itu hanya ujian didunia
Ia adalah mahar untuk kita ke syurga

Oh? Kau Permaisuri di hatiku
Di dunia ini engkau penghibur
Menjunjung kasih amanah Ilahi
Ku pasti akan terus menyayangi
Terima kasih ucapan ku beri
Kau hadiahkan ku cahaya hati
Ku pimpin tanganmu oh kasih meniti hari
Semoga kita dapat bersama
Sampai kepadaNya disyurga sana

Tuhan kekalkanlah
Permaisuri hati ku
Untuk menemani dalam mengapai cintaMu



Begitulah harapan Nurul Iman,
agar cinta insaninya hanya buat "kekasih halal" nya sahaja,
demi mencari redha Ilahi.
Dia ingin menjadi permaisuri di hati insan yang halal buatnya.
Yang dapat memimpin Nurul Iman menuju cintaNya.
Nurul Iman panjatkan setinggi-tinggi doa padaNya
agar menjadi isteri kepada suami yang amat menyintai Allah.



.: Ingin menjadi isteri solehah buat kekasih halal yang soleh :.



Tiada ulasan: