"Wahai Tuhanku, jadikanlah daku orang yang mendirikan solat dan demikian juga zuriat keturunanku. Wahai Tuhan kami, perkenankanlah doa permohonanku" [Ibrahim : 40]

"Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata "kami beriman", sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)?" [al-Ankabut :2]



Sahabatku

Isnin, 9 Mei 2011

Pesan 'seorang tahajjud'

Assalamualaikum w.b.t

Dengan cinta-Nya aku masih di sini, menumpang di bumi-Nya. Menyintai yang menjadi kecintaan-Nya. Ingin ku terus menerus menyintai Dia Yang Esa. Sentiasa. Sesungguhnya segala puji dan puja hanya untuk-Mu Ya Ilahi.

Selawat dan salam buat kerinduan ummat. Nabi Muhammad s.a.w.

Alhamdulilah, akhirnya semangat untuk menulis entri berkunjung jua dari relung hati. Sudah berhari-hari memujuk hati. Rasa rindu mencoretkan sesuatu di ruangan ini. Rupa-rupanya agak sukar mencetus mood menulis bila berada di rumah. Al-maklumlah, selalunya ketika menulis hanya bertemankan sunyi dan sepi udara malam di kampus. Tapi, bila berada di rumah....susana yang agak meriah kadangkala membuatkan suara hati ini sedikit sukar untuk di dengar oleh hati sendiri. Errrr, faham ke ayat ni? huhu

Al-kisah, sebenarnya....hajat hati nak mengarang entri sudah 3 jam berlalu pergi. Tiga jam lepas, ketika jari jemari nak menulis muqadimah.....paman dan keluarganya datang berkunjung. Maka, secara tak langsung telah terseret sama 'attend' meeting menu untuk walimah Nora hujung bulan ni...(^_^)....Beginilah, bila abahku seorang ketua masak. Busy je dia (^_^) ....Ermmm...tapi yang musykilnya....perasaan aku pulak yang tiba-tiba 'kacau bilau' time abah dan paman bincang-bincang menu tadi....huhu...tiba-tiba berdebar-debar kuat..mengalahkan bakal pengantin....aku tengok, Nora cool je......ok takpe, think positif je. Mungkin berdebar-debar sebab rindu kawan-kawan kampus....huhu...Sekadar nak kongsi, Nora adalah anak kepada adik abah. Dia masih lagi student....Dan kalau nak ikut susunan, aku dah tercicir giliran...hehe...

Ingat, kita cuma manusia....ketentuan-Nya mengatasi segalanya.(^_^) Cuma, nak kongsi lagi.....bila dah habis belajar ni......kawan-kawan, kenalan lama, sedara dan tetangga sudah tidak berselindung lagi mengajukan soalan berkaitan kahwin ni.....Ermm.....respon aku? Senyum aje.....hehe....Ku yakin, setiap sesuatu yang berlaku, yang akan berlaku, yang telah berlaku dan yang sedang berlaku itu tiada yang Allah jadikan ia dengan sia-sia.....(^_^) Kehidupan ini sementara cuma. Seluruh kehidupan ini adalah tarbiyah dari-Nya buat kita. Maka, kekallah untuk sentiasa bersyukur dan bersabar dalam menjalaninya.

Berbalik pada pencetus entri kali ini. Yang sebenarnya, diri ini telah dilanda rindu yang amat pada kuliah, kelas, buku, tutorial, sahabat-sahabat, dan suasana belajar. Baru seminggu duduk di rumah ......aku sudah tak keruan menahan rindu. Moga cepat dapat kerja. Sekurang-kurangnya, dapat juga suasana sekolah walaupun bukan aku yang memakai pakaian seragam itu. Sungguh, terlalu rindu.......

Ilmu itu ibarat sumbu pelita. Yang perlu dinyalakan agar menerangi kegelapan. Sentiasa menghangatkan jiwa. Semakin kita terus melangkah mendepani hidup ini, makin kita sedar banyak ilmu yang masih belum kita teroka. Allah itu Maha Kaya....ilmu-Nya tak pernah bertepi. Terlalu luas. Maka, kita perlu sentiasa meneruskan usaha untuk menghadirkan makna dari setiap ilmu-Nya yang kita pelajari dari kehidupan ini.


Tiba-tiba teringat insiden seminggu lepas iaitu ketika aku sedang berusaha keras membawa beg besar ku untuk pulang ke Segamat. Semasa melangkah keluar dari blok bilik kampus, aku seakan-akan kurang percaya pada diri untuk membawa beg yang beratnya melebihi berat diri ini sendirian. Tapi, mahu tidak mahu.....beg itu dan segala isinya perlu juga ku bawa.....dan ku yakin, Allah sentiasa bersama-sama ku. Dia Yang Esa akan membantu ku. Ya, aku teruskan langkahku pagi itu berbekalkan keyakinan bahawa Allah sentiasa bersamaku. Alhamdulilah, berbekalkan keyakinan itu, Allah telah mengirimkan insan-insan yang sudi membantu ku tanpa ku luahkan pada mereka perkataan ''tolong''. Malah, mereka berkeras untuk bantu tanpa minta balasan. Terima kasih sahabat, moga urusanmu dipermudahkan oleh-Nya (^_^) Syukur Alhamdulilah.

Malah, lebih dari itu Allah memberi. Ketika menanti tibanya bas di terminal 1. Ada seorang sufi yang lebih selesa dipanggil Atok telah menyapa serta mencurahkan kata pesanan, nasihat dan ilmunya buat diri dhaif ini. Mendengar bait bicara dari Atok, telah membuatkan seluruh rasa menjadi 1. Puasku cuba seka dan tahan air mata. Namun, aku kalah jua. Pelik, entah bagaimana aku sangat berani menangis di hadapan seseorang yang aku tidak kenal...Lama juga kami berbual. Lebih kurang 1 jam. Umurnya sudah hampir mencecah 80 tahun, dan merupakan seorang bekas guru. Terlalu sarat masej perbualan kami. Terasa kerdil diri ini menyelam dalam lautan ilmu-Nya.

Sungguh, perjalananku ini masih ada arah dan tujunya. Hidupku masih banyak lompang yang bersisa. Atok berkali-kali menegaskan tentang tahajjud, istikharah, pelestarian ilmu, penerapan akhlak dan banyak lagi. Dan aku yakin, keyakinan dan ketelusan dia mencurahkan ilmu datangnya dari sebuah istiqamah. Ku lihat ke dalam dirinya, dan hatiku berkata dia 'seorang tahajjud'...Ya Allah, sungguh indah ketentuan-Mu. Bagai pelengkap 4 tahun kembara ilmu ku di kampus, ia bagai sebuah peringatan sebelum ku teruskan perjuangan ini. Terima Kasih Ya Rabb. Atas segala cinta-Mu yang hadir dalam langkah setiap hamba-hamba-Mu.

Ya Rabbi, ku terlalu rindu.....ku tidak pasti apa yang ada di hadapan sana. Hanya pada-Mu ku minta arah. Dan ku juga tidak tahu, apakah masih ada baki waktu yang banyak buatku dalam kembara hidup ini. Berkatilah usiaku. Ku rindu keharuman Jannah-Mu .......



"Wahai Tuhan Yang Maha Hidup, wahai Tuhan Yang Berdiri Sendiri (tidak memerlukan segala sesuatu), dengan Rahmat-Mu aku meminta pertolongan, perbaikilah segala urusanku dan jangan diserahkan kepadaku sekalipun sekejap mata (tanpa mendapat pertolongan dari-Mu)"-Riwayat al-Hakim, menurut pendapatnya hadith tersebut adalah sahih, dan Imam al-Zahabi menyetujuinya.

Tiada ulasan: