"Wahai Tuhanku, jadikanlah daku orang yang mendirikan solat dan demikian juga zuriat keturunanku. Wahai Tuhan kami, perkenankanlah doa permohonanku" [Ibrahim : 40]

"Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata "kami beriman", sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)?" [al-Ankabut :2]



Sahabatku

Jumaat, 16 Oktober 2009

petunjuk demi petunjuk

Assalamualaikum w.b.t

Syukur ke atas nikmat dan peringatan yang Allah beri pada kita selaku hambaNya. Semalam kita berduka, hari ini kita gembira...dan begitulah seterusnya. Adat manusia yang hidup, jika yang sudah diambil nikmat hidup...hanya ada dua. Sama ada derita dengan azab segala dosa mahupun bahagia menikmati kemewahan dan keindahan syurga. Subhanallah..Moga kita dikalangan ahli syurga.

Selepas kejadian malam itu, aku panjangkan cerita itu pada mak dan rakan-rakan yang lain.

"Eh, malam-malam mana ada monyet keluar"

Errrrr.....betul jugak ek.....sepanjang aku duk sini nak dekat 3 tahun tak pernah pulak nampak monyet malam-malam serang camtu. Ya memang ada sesuatu disebaliknya, tapi marilah kita ambil yang positif ya. Yang pertama, jangan yang dikejar tak dapat dan yang dikendong berciciran.Baiklah..kita berhenti disitu..sambung babak yang seterusnya.

-------------------------------------------------------------------------------------------------

Sepanjang hari rabu, tengah hari hinggalah ke petang. Iaitu dari jam 12-5 ptg kami menghabiskan giliran mengajar KPTQ. Fuh...lega rasanya...walaupun agak keletihan Alhamdulilah. Kiranya hari ni tutorial terakhir lah kan? Ermmm...sebelum bersurai tu, Ustaz ada berpesan....untuk yang dah lama berkawan dengan si dia, harap-harap dapat menyegerakan urusan. Supaya tiada yang tidak diingini berlaku. Dan kepada yang masih dalam membuat pertimbangan, fikirlah sehabis-habisnya. Memilih tanpa meminta dari Allah, ustaz bimbang kalau-kalau tiada berkat dan keredhaanNya disitu. Jangan sombong pada Allah.

Kami saling berpandangan sesama sendiri, aku tengok kawan-kawan aku yang dah selamat mendirikan bait muslim tersenyum-senyum. Aku dan yang lain-lain agak termenung. Masing-masing membawa fikiran ke mana-mana entahnya. hehe..... Terima kasih ustaz, sebenarnya ada banyak lagi yang ustaz ceritakan, nasihatkan dan kongsikan pada petang itu. Tapi ia memang benar-benar membuatkan sebahagian besar dari kami berfikir-fikir. Kemudian ustaz belanja kami semua makan sate (^_^) syukran ustaz, nanti leh belanja lagi ..(^_^) Babak seterusnya,

-------------------------------------------------------------------------------------------------

Pagi Khamis yang agak kontroversi huhu. Ustazah nasihatkan kami tentang isu yang sama. Istilah yang digunakan adalah "mabuk air sejuk" hehe..semua pakat-pakat senyum. Ya, ada benarnya apa yang ustazah minta kami faham pagi itu. Apa-apa pun dahulukan ayah dan bonda, dalam segala hal. Jangan pentingkan diri sendiri. Ya betul, kerana Allah telah menegaskan, keredhaan Allah itu terletak pada keredhaan ibu bapa. Jadi buat apa hendak didahulukan insan yang datang hanya sementara dalam hidup kita yang sememangnya sementara ini??? Mintalah nasihat dari bonda dan ayahanda tercinta. Pasti kelak dan masa kini kamu akan bahagia (^_^). Syukran juga ustazah kerana telah melanjutkan tarikh submit assignment (^_^)

-------------------------------------------------------------------------------------------------

Jam menunjukkan pukul 1 ptg hari khamis, hanya aku dan 2 orang lagi sahabat yang dapat menghadirkan diri lebih awal pada kelas itu. Kerana yang lain-lain ada majlis. Ustaz, dah lama tak bersua dengan ustaz ini akibat kekangan masa dan situasi. Ustaz memberi pesannya,

Hendaklah kamu mengakui kejahilan kamu, kerana sesungguhnya Allah itu al-Alim. Hendaklah kamu bersyukur dan memuji kebesaranNya jika kamu melihat dalam kalangan kamu ini ada yang bijak pandai, kerana hakikatnya kepandaiannya itu adalah dari Allah yang Maha Bijaksana. Berusaha bersungguh2+ tawakal .....jangan bimbang, kerana kegagalan itu juga nikmat. Orang yang pernah gagal, Allah uji dia agar tidak takabbur, orang yang berjaya pula Allah uji dia agar menyemai tawaduk.

Kadang-kadang kita sebagai manusia tak nampak apa yang Allah rencanakan untuk kita dimasa depan. Pilihan dan keputusan yang kita ambil hari ini memberi makna pada kehidupan kita di masa akan datang. Ustaz membawa contoh tentang apa yang terjadi pada dirinya sendiri, 10 tahun kemudian baru dia nampak sebenarnya apa yang Allah telah rencanakan untuknya. Kerana nilai kesabaran itu tinggi di mata Allah.

Dalam sesi pengajaran, Ustaz ada membawa contoh berkenaan ibu kepada Maryam. Tentang doanya sekiranya ia dapat anak dia ingin menjadikannya khadam di Baitul Maqdis. Namun, jika hendak menjadikan khadam itu perlulah seorang lelaki, tetapi bayi yang dilahirkannya adalah seorang perempuan. Jelaslah Allah sememangnya Maha Mengetahui, kerana bayi itu adalah Maryam bonda Nabi Isa a.s.....

====================================================================

Rancanglah hidupmu, tapi jangan kau sangka ia akan berjalan dengan lancar jika Allah tidak mengizinkan itu berlaku. Usahalah bersungguh-sungguh dalam setiap apa yang kau lakukan kemudian tawakal kepadaNya. Allah sahaja berhak menentukan segalanya. Redhalah kamu menerima qada' dan qadar.

Yang penting Berusaha!!!!!!!!!!!!(^_^)
Jangan sedih-sedih lagi k?
Ramai lagi orang sayang kamu (^_^)
Yang paling penting Allah sayang kamu (^_^)



2 ulasan:

~ana SoLehah~ berkata...

nape hati sedih bace entry fatin kali ni..
huhu~~

wardah faqihah berkata...

la..nape sedih? hmm??
kn ftn dah pesan kat akhir tu
jgn sapa2 pun sedih2.