"Wahai Tuhanku, jadikanlah daku orang yang mendirikan solat dan demikian juga zuriat keturunanku. Wahai Tuhan kami, perkenankanlah doa permohonanku" [Ibrahim : 40]

"Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata "kami beriman", sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)?" [al-Ankabut :2]



Sahabatku

Rabu, 7 Oktober 2009

kerana pulut santan binasa

Assalamualaikum w.b.t

Allah Maha Besar,
Allah Maha Besar,
Allahuakbar

Selawat dan salam buat kekasihNya, moga kita dari kalangan yang sentiasa mentaati perintah Allah dan rasulNya. InsyaAllah (^_^)

Ermmm...niat asal nak melelapkan mata sebentar sebelum melunaskan tugasan yang masih berbaki. Badan dan minda agak letih, tapi entah kenapa mata tak mahu juga lelap. Sudah dipujuk, tetap tak mahu. Terkebil-kebil memandang laptop. Bertemankan bacaan surah al-Baqarah di laptop, jari mula rasa nak melepaskan rindu menulis entri.

Tajuk yang kat atas tu ada sambungannya,

"kerana pulut santan binasa, kerana mulut badan binasa"

ni lah akibatnya kalau mulut tak di jaga nikmatnya

Tiba-tiba terasa diri ini banyak menguris beberapa keping hati kebelakangan ini. Tak tahu lah perasaan ini hanya perasaan yang perasan??? atau perasaan yang memang sedang diseru-seru oleh hati mereka yang telah ku guris hatinya???...errr....(paham ke ayat ni, cam berbelit je huhu)


Sahabat, teman, kawan dan...err...

Ku mohon dari sudut hatiku yang paling dalam, atas ihsan dan kasih sayang saudara/saudari ... maafkan diri ini.....mungkin ada tindakan yang ku fikir sesuai, namun di hati dan jiwa kalian menolaknya sama sekali....maaf ku pinta.


Aku amat sayang kalian....kerana dengan adanya kalian, suasana manis dan suka duka itu menjadi 1. Menjadi 1 rasa yang akan ku kenang sepanjang hayatku. Maaf jua ku harapkan kerana diri ini masih baru kenal erti itu...baru kenal erti ini.....




Mungkin juga kerana desakkan dan asakkan tugasan di sesi ini amat memberi kesan pada emosi kita semua.... Salah kata, perbuatan dan sentuhan jiwa sepanjang menjayakan sesi semester kali ini amat-amat ku pohon belas maaf.

---------------------------------------------------------------------------------------------

Ada yang lintas di fikiran,

Teringat akan sesi kelas micro pengajaran tempoh hari. Kelas kami yang itu bergabung dengan siswi-siswi tahun akhir kos pendidikan khas. Maka, bila sampai giliran mereka menjalankan sesi latihan pengajaran di hadapan, maka kami semua perlu memainkan watak sebagai pelajar-pelajar pendidikan khas juga...

Ternyata!!! amat dalam nilai kesabaran di jiwa mereka.

Terpaku aku sebagai murid pada hari itu melihat antara cebisan dari kesabaran mereka yang amat besar dan tinggi nilainya itu..

Terutama ketika kami perlu melakonkan watak pelajar-pelajar kurang pendengaran dan memerlukan kami berkomunikasi dan memberi tindak balas pada "guru" menggunakan bahasa isyarat. Rasa gembira turut mengisi ruang hati, bila dapat mempelajari beberapa bahasa isyarat pada hari itu.



Namun, terfikir sejenak...adakah aku telah dan menggunakan mulut dan suara ku kepada kebaikan????

Sedangkan dalam masa yang sama ada manusia yang berjuang dengan isyarat utk menggantikan fungsi mulut dan suara sebagai medium komunikasi.

Marilah!!!
Saya, kamu....renung-renungkan apa yang kita telah tuturkan sepanjang hari. Adakah isinya kebaikan??? atau lidah hanya dibasahi kalimah-kalimah kejahatan???

Ya Rabbana...hati ini amat kerdil....banyak khilaf walau Kau telah banyak memberi peringatan. Ampun kan jiwa yang 1 ini Ya Rahman Ya Rahim. Andai masih ada hari esok buatku, Kau berilah hati dan jiwa ini kecintaan yang tak terhingga buatMu. Agar di negeri Akhirat kelak hati dan jiwa ini dari kalangan yang masih kekal tinggi kecintaan pada zatMu. Amin Ya Rabbal'lamin

1 ulasan:

~ana SoLehah~ berkata...

erm...

takutnye...

lidah ini jugak bnyk menuturkan kalimah2 xspatutnya...

astaghfirullah..

terharulah fatin...