"Wahai Tuhanku, jadikanlah daku orang yang mendirikan solat dan demikian juga zuriat keturunanku. Wahai Tuhan kami, perkenankanlah doa permohonanku" [Ibrahim : 40]

"Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata "kami beriman", sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)?" [al-Ankabut :2]



Sahabatku

Isnin, 21 Februari 2011

Ku tidak tahu namamu

Assalamualaikum w.b.t

Segala puji hanya untuk-Nya Yang Maha Mengetahui. Selawat dan salam buat kekasih-Nya. Tenang malam membisik kerinduan yang mencengkam dari seorang hamba kepada-Nya.

Nurul Iman merenung ke dalam dirinya. Siapa kamu? Monolong Nurul Iman. Entah mengapa, berlegar-legar tanpa jawapan pasti. Penuh dengan teka teki.

Sungguh, daku memang tidak tahu namamu. Walau siapapun namamu, dan siapapun dirimu jua di mana pun kamu berada. Ku mohon pada-Nya, agar Dia Yang Esa sentiasa ada di dalam hatimu, dalam tingkahmu, dalam tuturmu, dalam jiwamu.


Maaf, daku masih sedang sedaya upaya mengisi kelompangan yang bersisa di sana sini. Daku masih terus menggilap nurani agar terang seindah mutiara yang memutih dan berseri-seri.

Kutemui yang terindah dalam perjalananku menuju itu.

*** Seindah Mutiara ***

Adakah mahu ku khabarkan padamu apa yang paling indah dan membahagiakanku?

Sungguh indah, saat tarbiyah-Nya menyapa di segenap ruang kehidupan. Merasakan setiap sesuatu yang terjadi adalah cinta dari-Nya. Nafasku, senyumku, tawaku, riangku, denyut nadiku, kenyangku, tidurku. Semua adalah untuk Dia yang Maha Esa.

Saat ku baca dan teroka setiap lafaz dan makna dari ayat-ayat cinta-Nya. Sungguh Dia sentiasa ada untuk kita semua. Jiwa dibalut tenang, nafas menjadi lapang, minda menjadi terang. Makin ku selusuri kalam Ilahi, makin bertambah-tambah rindu buat-Nya Yang Maha Memiliki.

Saat ku asyik mengingati-Nya saban minit, detik dan waktu. Semakin tumpuanku menyatu, fokusku berpadu. Tiada ragu, malah lancar kehidupanku. Menjadikan ku selalu rindu, untuk terus-menerus menyintai-Nya tanpa mengenal jemu.

Setelahku lalui perjalanan itu, barulah ku tahu. Setiap sisi akan menjadi paling indah, bila ku pandang kehidupan ini dari sudut yang terang dan nyata. Sungguh, kehidupan ini adalah tarbiyah dari-Nya untuk ku belajar erti apa itu sabar dan syukur yang sebenar. Ternyata, ia lebih indah dari ku paksa diri mengorek rahsia Ilahi tentang siapa namamu wahai pemimpin baitul muslimku.

Saat lafaz dan makna dari ayat-ayat cinta-Nya ku bedah dan ku cari gali setiap satunya, barulah ku tahu. Bahawa ia lebih indah dari ku menelan gundah, menyusun petak teka teki yang tiada jawapan pasti untuk mengetahui siapa namamu wahai mujahidku.

Tika ku sering mengingati-Nya di setiap minit dan detik dalam waktu jaga dan tidurku, barulah ku tahu. Bahawa mengingati-Nya jauh lebih indah dan mempersona jiwa berbanding waktu yang ku luangkan mengenangmu di kotak minda wahai adiwiraku.

Wahai pemimpinku, mujahidku, adiwiraku. Ku harap kamu tidak cemburu pada cinta pertamaku. Daku cintakan Dia Yang Maha Pengasih dan Penyayang. Ku harap kamu pun tahu bahawa cinta-Nya cinta yang abadi. Tiada tara dan tiada ganti (^_^)

Bantu daku, doakan diriku agar istiqamah mengisi kelompangan yang bersisa di sana sini. Andai tiba pada saat dan ketika yang direncanakan Ilahi, dan telah tercatat bahawa dakulah suri hidupmu. Ku mohon pada-Nya, agar kehadiranmu dalam hidupku akan membantuku menyubur bunga-bunga kecintaanku buat-Nya. Dan ku mohon jua pada-Nya, agar kehadiranku di sisimu turut mencambah mekar cintamu buat-Nya. Amin.

2 ulasan:

~UmmU SoLehah~ berkata...

^_^ semoga bertemu dia yang soleh.. amin..

Wardah Faqihah berkata...

amin..
moga diriku layak bertemu dia yg soleh itu (^_^)