"Wahai Tuhanku, jadikanlah daku orang yang mendirikan solat dan demikian juga zuriat keturunanku. Wahai Tuhan kami, perkenankanlah doa permohonanku" [Ibrahim : 40]

"Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata "kami beriman", sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)?" [al-Ankabut :2]



Sahabatku

Rabu, 23 Februari 2011

Pedih

Assalamualaikum w.b.t

Syukur pada-Nya, memberi peluang pada kita semua meneruskan tanggungjawab yang masih berbaki di bumi-Nya. Selawat dan salam buat kekasih-Nya. Selamat pagi semua, moga ceria-ceria sentiasa (^_^)

Satu pertanyaan saya ingin bawakan pagi ini. Isunya biasa, berkisar tentang sahabat/teman/rakan/kawan dan seumpama dengannya. Pernah anda di sakiti? atau secara tidak sengaja telah di sakiti? Jika pernah, mungkin boleh di katakan anda adalah seseorang yang amat mementingkan nilai persahabatan dan setia kawan. Atau sebenarnya, tidak suka berkawan? Emmm...ini muhasabah juga buat diri ini.

Moga-moga kita tergolong dalam ketegori yang amat mementingkan persahabatan dan setia kawan. Jadi, bila disakiti atau secara tidak sengaja telah disakiti suatu perasaan yang pedih akan bersarang dalam hati. Setuju? Apatah lagi yang menyakiti itu benar-benar sahabat/teman/kawan/rakan yang amat kita sayangi. Umpama menyayangi diri sendiri. Pedih, sedih.


Tapi, hati tidak akan sekali-kali tergamak untuk bermasam muka, meninggikan suara, atau bertikam lidah dengannya. Kerana menyayangi dia adalah suatu yang bahagia. Manakan tegar memarahi atau berjauh hati dengan orang yang kita sayang. Maka, tahanlah kemarahan dan kesakitan di hati. Kerana terbakarnya hanya sekejap cuma, maraknya bukan semua. Jika disemarakkan api kemarahan itu, terbakar hanguslah persahabatan yang sedia terbina.

Pujuk-pujuklah hati, sandarkan pada hadith ini.

"Akhlak yang paling mulia adalah menyapa mereka yang memutuskan sillaturrahim, memberi kepada yang kikir terhadapmu, dan memaafkan mereka yang menyalahimu" [Ibnu Majah]

Firman Allah jua ada mengingatkan kita agar membalas dengan kebaikan.

"Sekiranya kamu bersikap keras lagi berhati kasar, tentulah mereka menjauhkan diri dari sekelilingmu" ['Ali-Imran : 159]

Dan hadith ini pula menegaskan,

"Janganlah sekali-kali kamu meremehkan sesuatu perbuatan baik walaupun hanya menyambut saudaramu dengan muka yang manis" [riwayat Muslim]


Sebenarnya, bila kita menyayangi hanya kerana-Nya. Kita akan lakukan atau laksanakan yang terbaik untuk mempertahankan ukhwah persahabatan yang sedia terjalin.

Kerana,

Dari Abu Hurairah ra. dari Nabi s.a.w, beliau bersabda :"Ada 7 kelompok yang akan mendapat naungan Allah pada hari yang tiada naungan kecuali naungan-Nya iaitu : " Pemimpin yang adil, remaja yang sentiasa beribadah kepada Allah Taala, seseorang yang hatinya diipertautkan dengan masjid, 2 orang yang saling cinta menyintai kerana Allah dimana kedua-duanya berkumpul dan berpisah kerana-Nya, seorang lelaki yang ketika dirayu oleh wanita bangsawan lagi rupawan lalu menjawab:" Sesungguhnya saya takut kepada Allah", seseorang yang mengeluarkan sedekah kemudian ia merahsiakan sampai-sampai tangan kirinya tidak mengetahui apa yang diberikan oleh tangan kanannya, dan seseorang yang berdzikir kepada Allah di tempat sunyi kemudian kedua matanya menitiskkan air mata" [riwayat Bukhari dan Muslim]



Sahabatku sayang,
Maaf andai diri ini membebankan emosimu
Maaf andai kemampuanku tidak mencapai sangkaanmu
Maaf andai ku tidak mampu menyampaikan aura sayangku terhadap persahabatan ini
Yang ku tahu, daku sayang kamu
Kerna Ilahi

2 ulasan:

~UmmU SoLehah~ berkata...

^_^ saya sahabat Fatin. hehe..

maafkan sy ye kalu ada tkasar bahasa atau secara x sengaja membuat fatin kecik ati -_-..

Wardah Faqihah berkata...

kamu mmg sahabat tersayang sy hehe
tiada apa yg perlu dimaafkan antara kita
sayang kamu kerana cinta-Nya (^_^)