"Wahai Tuhanku, jadikanlah daku orang yang mendirikan solat dan demikian juga zuriat keturunanku. Wahai Tuhan kami, perkenankanlah doa permohonanku" [Ibrahim : 40]

"Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata "kami beriman", sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)?" [al-Ankabut :2]



Sahabatku

Khamis, 14 Januari 2010

bersabar terhadap mad'u



Assalamualaikum w.b.t

Ya Rabbana, syukur kami ke atas segala kurniaanMu. Ketahuilah wahai semua hati yang rindukan syurgaNya. Bahawa Islam itu membuatkan damai sentiasa bertamu di segenap relung hati. Tiada yang lain yang menjanjikan kebahagian hakiki, hanya Islam. Allahuakbar!

Ya Rasulullah, kami rindu pada akhlakmu pada semangat juangmu, kami rindu pada kesabaranmu. Kami semua ingin sama-sama dibangkitkan bersamamu. Itu cita-cita kami! Semoga kami semua dari kalangan yang sentiasa mencintai Allah dan RasulNya lebih dari yang lainnya. Jauhkanlah kami dari fitnah dunia dan segala isinya. Amin Ya Rabbal a'lamin.

Bila disebut mad'u, pasti tidak lari dari menyebut tentang dakwah. Ada ramai dari kita yang mendakwa dirinya bukan ahli dakwah, maka dia terlepas dan tidak perlu untuk mengajak orang lain melaksanakan amar ma'ruf nahi munkar.

Bukankah kita semua khalifah yang dipertanggungjawab memakmurkan bumi dan isinya ini?

Bukan yang bergelar ustaz dan ustazah sahaja yang perlu menyampaikan dakwah. Cuma apa yang perlu diutamakan adalah apa yang kita sampaikan itu adalah sebenar-benarnya yang di ajar oleh Islam atau tidak? Iaitu ajaran yang berpandukan nas Al-Quran dan sunnah RasulNya serta segala jalan lain yang juga masih berpaksikan pada kedua-duanya. Ini bermaksud, matlamat kita adalah dalam membentuk generasi insan muslim yang bukan sahaja hebat ilmu keduniaan, malah hebat juga ilmu yang membimbing ke arah kecemerlangan kehidupan akhirat.




Dakwah bukan sahaja di masjid atau majlis-majlis ilmu malah dalam apa jua keadaan! Tingkahlaku dan tutur kata yang baik dari seseorang muslim itu juga merupakan salah 1 cara dakwah kerana ia cermin kepada keperibadian Islam. Jadi, pastikan setiap langkah dan tuturmu itu terbias dari hatimu yang benar-benar cintakan Allah dan Islam! Jangan biarkan masa 24 jam/7 hari yang dipinjamkan kepada kita ini berlalu dengan sia-sia!

"Demi masa. (1) Sesungguhnya manusia berada dalam kerugian (2) Kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan kebajikan serta saling menasihati untuk kebenaran dan menasihati untuk kesabaran. (3) " surah al-asr : ayat 1-3



Walaupun perjuangan dakwah itu dikatakan perit dan pedih untuk dilaksanakan, tapi percayalah bahawa apa sahaja yang kita lakukan demi kebaikan agama Allah ini akan membuatkan hatimu merasa amat dekat denganNya. Kedamaian akan sentiasa menyelubungi jiwamu walau apa pun tohmahan, perit dan pedih yang dilemparkan oleh manusia-manusia yang masih belum mampu merasai limpahan kasih sayang Allah buat dirinya. Kerana apa? Ya, kerana syurga itu manis!

Setiap manusia sememangnya berbeza, samaada dari sudut fizikal, emosi dan tahap keintelektualan. Oleh itu, sebagai orang yang ingin menyampaikan mesej-mesej dakwah, kita perlu sentiasa bersedia menghadapi sikap mad'u yang pelbagai. Sabar itu kuncinya, dan ingat! Hidayah itu milik Allah. Hatimu juga perlu benar-benar yakin bahawa kebenaran tetap akan menang! Jangan putus asa dalam menyampaikan dakwah! Jangan cepat mengalah pada sorakan syaitan yang sentiasa ternanti-nanti kamu berundur dari jalan Allah!

Buat para murabbi dan bakal murabbi, kita sedang makin menjauh dari zaman Rasulullah. Tapi jangan di malapkan cahaya gemilang Islam itu. Ayuh bangkit! Dan semarakkan semangat juangmu menyampaikan ilmu-ilmu kepada generasi akhir zaman ini! Dunia murabbi tak pernah sunyi dari melihat para mad'u yang dambakan sinar ilmu buat penyuluh hati mereka mengenal Allah. Jadi, teruskan perjuanganmu ya murabbi!

Buat mana-mana hati yang amat cintakan Allah dan RasulNya. Ayuh kemaskan mindamu! Menyampaikan dakwah itu tanggungjawab kita bersama, buangkan tanggapan-tanggapan jahat yang suka memandang rendah pada niatmu yang ingin mengajak kepada amar ma'ruf nahi munkar. Biar terbuang, jangan kau gentar. Rela terhina demi kebenaran! Selamat Berjuang!

Tiada ulasan: