"Wahai Tuhanku, jadikanlah daku orang yang mendirikan solat dan demikian juga zuriat keturunanku. Wahai Tuhan kami, perkenankanlah doa permohonanku" [Ibrahim : 40]

"Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata "kami beriman", sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)?" [al-Ankabut :2]



Sahabatku

Sabtu, 9 Januari 2010

bukan untuk tatapan umum

Assalamualaikum w.b.t

Tirai malam berlabuh lagi, sujud buat Illahi yang melimpahkan segala rahmatNya buat kita. Bijaklah dalam menguruskan diri dan emosi. Andai terasa goyah. Berhenti sejenak, hirup udara ketenangan. Kemudian teruskan larian kehidupanmu, pastikan larian itu menuju syurga!

Selawat dan salam yang sarat dengan kerinduan buat kekasihNya. Nabi Muhammad S.A.W. Moga kita semua dalam kalangan yang mendapat syafaat baginda di sana nanti. Amin Ya Rabbal 'alamin.


***Seindah Mutiara***

Nurul Iman sedang bersiap-siap untuk keluar bersama sahabat-sahabat serumahnya. Keluar bersiar-siar! Mengeratkan sillaturrahim.

"Ha, baru nampak cantik! Selalunya apa yang Nurul pakai semuanya nampak macam "low profile" je! ". Tegur salah seorang dari mereka.

Walhal, Nurul Iman hanya suka-suka ketika itu. Sebelum melangkah keluar nanti, dia akan hanya membiarkan "low profile" itu sahaja yang menghiasi wajah dan pakaiannya. Bukan dia tidak tahu untuk bergaya sakan seperti wanita lain! Bukan dia tidak tahu caranya! Tapi dia tidak mahu! Kerana dia tahu semua kemahiran menggayakan diri itu hanyalah untuk yang halal. Buat Zauj, Insyallah! Jika Allah izinkan.

Tambahan pula, dengan berpakaian sebegitu, hatinya tenteram. Jiwanya tenang. Hatinya tidak kelam kabut seperti dahulu. Ketika dia terikut-ikut untuk bergaya seperti yang lain. Walaupun manusia yang memandang akan ringan mulut untuk memujinya. Tapi akhirnya dia sedar ,bahawa dia lebih dambakan pujian dan kecintaan dari pemilik hakiki dirinya! Allah Yang Maha Agung.

Biarlah jika dia tidak lagi di puji oleh manusia-manusia yang liar memandang kecantikkan terlarang. Asalkan hatinya tenang dalam kerinduan Jannah. Jadi dia telah pasakkan dalam hati, dengan satu pesanan yang kuat! Bahawa dia perlu semai kesabaran yang jitu untuk pandai menapis dan menepis cakap-cakap orang. Kerana apa? Ya, kerana syurga itu manis!

Biarlah segala kecantikan dan keayuannya menjadi rahsia. Biarlah rahsia! Biar suaminya sahaja yang dapat menilai kemahirannya berhias diri. Walaupun siapa gerangan suaminya itu masih lagi menjadi rahsia Allah buat dirinya. Tetapi Nurul Iman yakin, jika 1 masa nanti dia sudah bergelar isteri dan dia tanyakan hal ini kepada suaminya itu.

Jawapannya ialah?

"Kerana Nurul Iman bukan untuk tatapan umum, tetapi buat tatapan Penciptanya. Kerana Nurul Iman lebih rindukan keharuman syurga, dari keharuman dunia"

=====================================================================


***Monolog Seindah Mutiara***


Rindu keharuman syurga
Meruntun jiwa
Mengalir air mata
Basah sujudku
Kerana terlalu rindu

Wahai pemilik nyawaku
Hidupku
Matiku
Hanya untukMu

Jangan biarkan aku menzalimi diri ini
Yang hanya Kau pinjamkan
Buatku laksanakan amanah duniawi

Andai Kau izinkan aku berkongsi rasa cinta padaMu ini dengan seseorang
Aku mohon agar dia juga amat merindukan keharuman syurgaMu

Allahu Rabbi!



1 ulasan:

singgah berkata...

barang berharga tentu 'disimpan' leklok kan? ditutup dan dijaga dengan rapi kerana ia benar2 berharga. Yang ingin mendapatkannya mesti 'membayar harga yang mahal' dgn akad nikah dan mahar..kemudian mesti bertanggungjawab dan menjaga kebajikan kehidupan hingga akhir hayat isteri itu atau akhir hayatnya sendiri.:)