"Wahai Tuhanku, jadikanlah daku orang yang mendirikan solat dan demikian juga zuriat keturunanku. Wahai Tuhan kami, perkenankanlah doa permohonanku" [Ibrahim : 40]

"Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata "kami beriman", sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)?" [al-Ankabut :2]



Sahabatku

Isnin, 2 Mac 2009

Iman Bukan Penjara di Jiwa


Siti Asiah Binti Muzahim adalah isteri kepada Firaun, seorang raja yang sangat kejam. Asiah tidak pernah merasa gentar dan takut terhadap segala ancaman dan siksaan yang dilakukan Firaun terhadap dirinya. Dia lebih memilih Allah Taala sebagai tuhan yang Esa dari mengakui suaminya sebagai tuhan.

Dalam langkah menakut-nakutkan rakyatnya, Firaun telah menyediakan kobaran api untuk mencampakkan mereka ke dalamnya. Asiah merasa amat sedih apabila mengetahui suaminya berlaku demikian terhadap kaum muslim ketika itu. Asiah yang turut menentang ajakan Firaun untuk mengakui beliau sebagai tuhan juga menerima siksaan yang teruk.

Firaun menyeret Asiah tanpa ampun ke halaman. Kemudian, menyuruh para prajuritnya mengikat kaki dan tangan Asiah di tiang dan menyiksanya dengan cambuk. Asiah tidak menjerit kesakitan, tetapi dia mengatupkan bibirnya dan menahan rasa sakit itu di hati. Air matanya mengalir deras, semakin kuat cambuk membelasah dirinya, semakin khusyuk hatinya berdoa kepada Allah.

"Ya Allah bangunkanlah untukku sebuah rumah disisiMu di dalam syurga, dan selamatkanlah aku dari Firaun dan perbuatan kejamnya, dan lepaskanlah aku dari kaum yang zalim"

Akhirnya Asiah menghembuskan nafas terakhir dengan penuh keikhlasan kerana meninggalkan kehidupan dunia untuk membela keyakinannya terhadap Allah S.W.T...wallahualam.

RATU SYAHADAH- INTEAM

Engkaulah permaisuri di mahligai tirani
Teguh imanmu walau tersembunyi
Kasihmu kau buktikan sebagai isteri
Namun cintamu untuk ilahi…

Engkau masih isteri yang sejati
Ketika suami dimurka allah
Istana bukan penjara nikmat yang alpa
Sinar imanmu tak kelam permata

Kau miliki jiwa hamba walau di sisimu singgahsana

Sejarah Asiah telah membuktikan
Iman bukanlah penjara di jiwa
Yang selamanya bersembunyi
Tapi kemerdekaan yang hakiki

Yang punya wajah dan jua rupa
Akhirnya imanmu bersuara
Lantas kau dipenjara dan disiksa
Oleh suami mu yang dihina

Dikejauhan istana keangkuhan
Mengkalip mata sayunya di jiwa
Namun hatimu tak sudi ke sana
Iman dan akidah lebih utama

Ratu syahadah lalu bermadah
Oh Tuhan binakan istana untukku
Walaupun di dunia ku disiksa
Namun tak terbayar nikmat di syurga

Oh Asiah kau merubah rencana bila tanganmu menyentuh bayi
Yang hanyut menongkah arus sungai Nil
Lembutmu mematahkan keangkuhannya
Firaun merancang kau menghalangnya
Musa terbuang jadi terbilang

Ya Allah...Ya Allah




Tiada ulasan: